Australia Menutup Kedutaan Di Afghanistan, Khawatir Keamanan

Perdana Menteri Australia Scott Morrison
Perdana Menteri Australia Scott Morrison

Kabul | EGINDO.co – Australia pada Selasa (25 Mei) tiba-tiba mengumumkan bahwa mereka akan menutup kedutaan besarnya di Afghanistan minggu ini, mengungkapkan kekhawatiran atas “lingkungan keamanan yang semakin tidak pasti” di Kabul saat pasukan asing ditarik.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan fasilitas itu akan ditutup sebagai “tindakan sementara” pada 28 Mei – hanya dalam tiga hari – “sehubungan dengan penarikan militer Internasional yang akan segera terjadi dari Afghanistan”.

Amerika Serikat dan pasukan sekutunya berada pada tahap akhir penarikan pasukan mereka dari Afghanistan, mengakhiri perang terpanjang di Amerika, tetapi menggembar-gemborkan masa depan yang tidak pasti bagi sebuah negara yang berada dalam cengkeraman yang semakin erat dari gerilyawan Taliban.

Pemerintah terpilih di Kabul dan dinas keamanan Afghanistan tetap rapuh meskipun telah dilakukan pembangunan kapasitas asing selama dua dekade, dan keberhasilan mereka masih jauh dari jelas tanpa dukungan militer AS yang berkelanjutan.

Para diplomat dan pejabat militer Barat telah berusaha keras untuk mencari cara bagaimana memberikan keamanan bagi kehadiran sipil masa depan mereka di Afghanistan di tengah kekhawatiran akan kembalinya Taliban.

“Satu-satunya insentif bagi kedutaan asing untuk tetap tinggal adalah pekerjaan kemanusiaan yang mereka lakukan, tetapi jika personel mereka terancam punah maka tidak ada gunanya tetap tinggal di sini,” kata seorang pejabat pertahanan asing yang berbasis di Kabul kepada AFP.

“Beberapa kedutaan lain akan mengikuti Australia dalam beberapa minggu atau bulan mendatang.”

Dalam beberapa pekan terakhir, kekerasan di negara itu meningkat dan pasukan Afghanistan bentrok dengan pejuang Taliban tidak jauh di timur dan barat Kabul.

Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa semua pasukan AS akan pergi pada 11 September, peringatan 20 tahun serangan Al-Qaeda yang memicu invasi pimpinan AS ke Afghanistan yang menggulingkan Taliban.

DAKWAAN YANG MENYEDIHKAN

Sekitar 80 tentara Australia juga meninggalkan Afghanistan, mengakhiri misi yang merugikan negara miliaran dolar dan menyebabkan puluhan ribu personel militer dikerahkan.

Tanpa kontingen kecil Australia dan pasukan AS yang lebih besar sebagai cadangan, Morrison mengatakan ada “lingkungan keamanan yang semakin tidak pasti”.

“Pemerintah telah diberitahu bahwa pengaturan keamanan tidak dapat diberikan untuk mendukung kehadiran diplomatik kami yang sedang berlangsung,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Tidak jelas apakah ada ancaman khusus yang dibuat terhadap kedutaan, yang terletak di Zona Hijau yang dijaga ketat, tidak jauh dari misi AS.

Bulan lalu, kedutaan besar AS juga memerintahkan staf yang tidak penting untuk meninggalkan Afghanistan sebagai tindakan sementara, meskipun misi tersebut akan terus beroperasi.

Kunci di antara kekhawatiran kedutaan asing adalah memastikan bahwa bandara Kabul – pintu gerbang utama negara itu ke dunia luar dan jalur keluar bagi diplomat Barat dan pekerja kemanusiaan jika keamanan rusak – dapat berfungsi dengan aman.
Para pejabat Australia masih diharapkan mengunjungi Afghanistan dari pos-pos luar negeri, dengan Morrison mengatakan bahwa itu akan menjadi “tindakan sementara” dan bahwa negara itu tetap “berkomitmen pada hubungan bilateral”.

Penutupan mendadak itu mengejutkan beberapa ahli di Australia.

“Saya dapat memahami pada satu tingkat mengapa mereka ingin menutup, tetapi saya pikir itu adalah dakwaan yang menyedihkan bahwa kita harus pergi begitu saja setelah 20 tahun investasi, darah, keringat dan air mata,” kata Profesor Keamanan Internasional di Australian National. Universitas John Blaxland.

“Tidak jelas bahwa ini akan menjadi penggulingan Taliban dalam beberapa minggu mendatang. Pasukan Keamanan Nasional Afghanistan masih ada dan mereka masih cukup kuat.”

“Ini bukan Saigon 1975,” tambahnya, merujuk pada evakuasi helikopter dramatis dari atap kedutaan besar AS di Vietnam Selatan ketika Viet Cong dan pasukan militer komunis merebut kota itu.

Blaxland mengungkapkan kekhawatirannya bahwa warga Afghanistan yang bekerja dengan pemerintah Australia mungkin sekarang tidak dapat pergi.

“Itu adalah sesuatu yang, jika tidak kita atasi, rasa malunya akan bertahan selama bertahun-tahun,” katanya.
Sumber : CNA/SL