Australia Menuduh China Merusak Perdagangan Dunia

Perdagangan Dunia
Perdagangan Dunia

Sydney | EGINDO.co – Australia menyampaikan kecaman pedas terhadap kebijakan perdagangan China Kamis (21 Oktober), menuduh Beijing merusak Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan menyeret reformasi ekonomi yang dijanjikan.

Selama tinjauan WTO yang biasanya rutin di Jenewa, perwakilan Canberra mengatakan China telah mendapat manfaat “secara signifikan” dari 20 tahun keanggotaan WTO tetapi tidak mempertahankan kesepakatannya.

Dalam pernyataan yang luar biasa blak-blakan yang dipublikasikan setelah pertemuan itu, Canberra bersikeras bahwa sejumlah sanksi terhadap barang-barang Australia bermotivasi politik dan menunjukkan “kesenjangan yang tumbuh antara retorika China dan tindakannya”.

Dalam 18 bulan terakhir, China telah memberlakukan pembatasan pada daftar panjang ekspor Australia karena hubungan politik antara kedua negara telah mencapai titik terendah dalam satu generasi.

“China semakin menguji aturan dan norma perdagangan global dengan terlibat dalam praktik yang tidak sesuai dengan komitmen WTO-nya,” kata pemerintah Australia dalam sebuah pernyataan.

“Dengan merusak aturan perdagangan yang disepakati, China juga merusak sistem perdagangan multilateral yang diandalkan oleh semua anggota WTO.”

Pejabat Australia juga mengungkapkan untuk pertama kalinya bahwa daftar – jelai, batu bara, bijih tembaga, kapas, jerami, kayu gelondongan, lobster batu, gula, anggur, daging sapi, buah jeruk, biji-bijian, dan anggur meja – sekarang termasuk produk susu dan susu formula. .

Para ahli melihat sanksi China terhadap Australia sebagai pesan terselubung ke negara-negara di Pasifik: Bahwa menantang Beijing secara politis akan datang dengan biaya ekonomi yang serius.

Canberra telah lama menentang upaya China untuk menegaskan pengaruh di kawasan itu – melarang raksasa teknologi telekomunikasi Huawei dari kontrak utama, mempertanyakan bagaimana pandemi COVID-19 dimulai, mengumumkan peningkatan besar-besaran dalam pengeluaran militer dan membatasi “operasi pengaruh” China di Australia.

Baca Juga :  Kejelasan Strategi Kebijakan Taiwan Bawa Kerugian Signifikan

Pada pertemuan tertutup Jenewa, China dilaporkan berjanji untuk mempercepat upaya untuk membuka pasarnya dan menerapkan “kebijakan impor yang lebih proaktif”.

Tetapi Australia bersikeras bahwa “reformasi berorientasi pasar China belum berkembang” dalam beberapa tahun terakhir.

Desember ini akan menandai 20 tahun sejak China bergabung dengan WTO, sebuah acara yang diharapkan oleh para pembuat kebijakan di Washington akan mengikat China dengan lembaga-lembaga internasional yang dirancang Barat dan memacu reformasi politik.

Dua dekade kemudian, akses ke pasar China tetap dikontrol dengan ketat, perusahaan-perusahaan pendukung negara mendominasi banyak sektor ekonomi dan Partai Komunis tetap memegang kekuasaan.

Presiden Xi Jinping – yang telah menghasut beberapa tindakan keras terhadap musuh potensial – diperkirakan akan diberikan masa jabatan lima tahun ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai Sekretaris Jenderal pada pertemuan kunci partai tahun depan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :