Australia Menindak Keras Vape Sekali Pakai Dan Larang Impor

Australia melarang Vape
Australia melarang Vape

Sydney | EGINDO.co – Australia akan melarang impor vape sekali pakai pada bulan Januari, kata Menteri Kesehatan pada Selasa (28 November), sebuah langkah pertama dalam tindakan keras yang bertujuan untuk mengekang semakin populernya perangkat berisi nikotin ini di kalangan generasi muda.

Larangan tersebut akan diperluas pada bulan Maret untuk mencakup semua vape non-terapi, termasuk perangkat yang dapat diisi ulang, sementara importir vape untuk keperluan medis memerlukan izin dari Kantor Pengawasan Obat, kata Menteri Kesehatan Mark Butler dalam sebuah pernyataan.

Paket legislatif juga akan mencakup dana tambahan sebesar A$75 juta (US$49 juta) untuk Pasukan Perbatasan Australia dan Administrasi Barang Terapeutik untuk menegakkan aturan baru ini.

Baca Juga :  Raksasa Bijih Besi Australia Hadapi Penurunan Dividen

Undang-undang tambahan tahun depan akan menerapkan larangan yang sama terhadap produsen dalam negeri.

“Ini adalah vape yang memiliki unicorn merah muda, rasa permen karet, disamarkan agar dapat disembunyikan di kotak pensilnya,” kata Butler pada konferensi pers.

“Ini bukan barang terapeutik untuk membantu perokok berat menghentikan kebiasaannya. Ini adalah barang yang sengaja ditargetkan pada anak-anak untuk membuat mereka kecanduan nikotin.”

Meskipun tingkat perokok di Australia termasuk yang terendah di OECD, sebuah kelompok yang sebagian besar terdiri dari negara-negara kaya, vaping di Australia berkembang pesat, terutama di kalangan generasi muda. Sekitar satu dari lima orang berusia 18 hingga 24 tahun menggunakan vape, menurut data pemerintah.

Baca Juga :  Harga Bensin Termahal Di Dunia Ada Pada Negara Ini

Pertama kali ditandai pada bulan Agustus, reformasi tersebut bertujuan untuk mengekang popularitas perangkat tersebut sebagai respons terhadap penelitian yang menunjukkan potensi bahaya jangka panjang.

Untuk memastikan larangan tersebut tidak membatasi akses bagi perokok yang ingin berhenti, dokter dan perawat akan diberikan wewenang yang lebih luas pada bulan Januari untuk meresepkan vape terapeutik jika sesuai secara klinis.

Namun vape terapeutik akan dilarang menggunakan rasa, memiliki kadar nikotin yang terbatas, dan dijual dalam kemasan farmasi berdasarkan peraturan baru yang akan diperkenalkan tahun depan, dengan masa transisi bagi produsen untuk mematuhinya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :