Australia Lockdown Covid-19 Lebih Lama Setelah Protes Massal

Australia Lockdown Covid-19
Australia Lockdown Covid-19

Melbourne | EGINDO.co – New South Wales Australia mencatat peningkatan harian tertinggi kedua dalam kasus COVID-19 yang didapat secara lokal tahun ini pada hari Minggu (25 Juli) di tengah kekhawatiran gelombang infeksi baru setelah ribuan orang bergabung dengan protes anti-lockdown.

“Sehubungan dengan protes kemarin, dapatkah saya mengatakan betapa jijiknya saya. Itu menghancurkan hati saya,” kata Gladys Berejiklian, perdana menteri negara bagian terpadat di negara itu, kepada wartawan.

“Saya berharap itu tidak akan menjadi kemunduran, tapi bisa jadi,” katanya.

Ada 141 kasus COVID-19 yang dilaporkan, turun dari 163 sehari sebelumnya. Wabah, yang dimulai pada bulan Juni, didorong oleh varian virus Delta yang sangat menular, dan sekarang telah menginfeksi 2.081 orang di New South Wales. Ada 43 orang yang dirawat intensif, naik dari 37 orang sehari sebelumnya.

Setidaknya 38 dari kasus baru telah menghabiskan waktu di masyarakat saat menular, kata otoritas kesehatan negara bagian. Jumlah kasus seperti itu tetap tinggi bahkan setelah empat minggu penguncian di Sydney, sekarang diperkirakan akan diperpanjang melampaui 30 Juli.

Negara bagian melaporkan dua kematian dalam semalam, termasuk seorang wanita berusia 30-an tanpa kondisi yang sudah ada sebelumnya.

Meskipun berjuang dengan lonjakan infeksi, Australia telah berhasil mengendalikan epidemi sebagian besar dengan total sekitar 32.600 kasus dan 918 kematian.

Untuk membantu mempercepat vaksinasi di Sydney, penasihat resmi pemerintah, Australian Technical Advisory Group on Immunization (ATAGI), pada hari Sabtu mengubah sarannya tentang vaksin AstraZeneca, mendesak siapa pun di kota di bawah usia 60 tahun untuk sangat mempertimbangkan untuk divaksinasi. dia.

ATAGI sebelumnya telah menyarankan untuk tidak menggunakan vaksin AstraZeneca untuk orang di bawah 60 tahun karena kekhawatiran tentang pembekuan darah.

Baca Juga :  Airlangga: PPKM Luar Jawa-Bali Lanjut Hingga 6 September

“Dalam konteks risiko COVID-19 saat ini di NSW dan dengan kendala berkelanjutan pada pasokan vaksin Comirnaty (Pfizer), semua orang dewasa di Sydney dan sekitarnya harus sangat mempertimbangkan manfaat perlindungan lebih awal dengan Vaksin COVID-19 AstraZeneca daripada menunggu vaksin alternatif,” kata ATAGI dalam sebuah pernyataan.

Perdana Menteri Scott Morrison, yang dikecam karena peluncuran vaksin yang lambat, mengatakan pada hari Minggu bahwa pemerintah telah mendapatkan tambahan 85 juta dosis vaksin Pfizer, tetapi mereka hanya akan dikirimkan pada tahun 2022 dan 2023.

“Setiap warga Australia akan memiliki akses ke suntikan booster jika diperlukan,” kata Morrison dalam sebuah pernyataan.

Negara bagian Victoria Australia melaporkan 11 kasus COVID-19 yang didapat secara lokal pada hari Minggu, turun dari 12 kasus sehari sebelumnya, meningkatkan harapan negara bagian itu akan mengakhiri penguncian keras yang diberlakukan 10 hari lalu.

Perdana Menteri Negara Bagian Daniel Andrews mengatakan terlalu dini untuk mengatakan apakah pembatasan akan dilonggarkan pada hari Selasa, tetapi mengatakan: “Pada tahap ini, semuanya berjalan dengan baik.”

Semua kasus terkait dengan kluster wabah saat ini dan semuanya diisolasi selama periode infeksi mereka, kata departemen kesehatan negara bagian. Australia Selatan melaporkan tiga kasus baru pada hari Minggu.

Sumber  : CNA/SL