Australia Izinkan Masuk Warga Singapura Yang Divaksinasi

Australia Buka Perbatasan untuk semua warga Singapura yang divaksinasi
Australia Buka Perbatasan untuk semua warga Singapura yang divaksinasi

Singapura | EGINDO.co – Perdana Menteri Australia Scott Morrison pada Minggu (31/10) mengumumkan Australia akan membuka kembali perbatasannya untuk semua warga Singapura yang divaksinasi mulai 21 November.

Ini berarti bahwa pelancong yang divaksinasi dari Singapura tidak perlu dikarantina pada saat kedatangan, di negara-negara yang “mendaftar untuk pendekatan”, menurut surat kabar Australia The Age.

Perdana menteri menyelesaikan pengaturan pada hari Minggu di Roma, di mana keduanya menghadiri KTT G20, The Age melaporkan.

Langkah itu disambut oleh Perdana Menteri Lee Hsien Loong, yang mengatakan itu adalah “langkah signifikan menuju pemulihan konektivitas yang erat antara Singapura dan Australia”. Lee juga berterima kasih kepada Morrison atas keputusannya.

Singapura adalah negara kedua yang dibuka oleh Australia, setelah Selandia Baru.

Menanggapi pertanyaan media, sekretaris pers Lee mengatakan: “Bersama dengan Vaccinated Travel Lane (VTL) yang didirikan Singapura dengan Australia, akan ada perjalanan bebas karantina dua arah antara Singapura dan beberapa negara bagian Australia termasuk New South Wales dan Victoria.

“Siswa Singapura juga dapat kembali ke negara bagian ini untuk melanjutkan studi mereka.”

Menteri Perhubungan S Iswaran mengatakan langkah tersebut merupakan langkah yang signifikan. “Keluarga dan orang-orang terkasih dapat bersatu kembali, siswa dapat melanjutkan studi mereka, dan pebisnis serta turis dapat sekali lagi bepergian,” katanya dalam sebuah posting Facebook pada Minggu malam.

Otoritas Penerbangan Sipil Singapura (CAAS) mengumumkan awal pekan ini bahwa Australia akan ditambahkan ke skema jalur perjalanan vaksin (VTL) bebas karantina Singapura mulai 8 November.

Sebelum pengumuman hari Minggu, perjalanan dua arah hanya berlaku untuk warga negara Australia yang divaksinasi penuh, penduduk tetap dan keluarga dekat mereka karena tindakan perbatasannya.

Baca Juga :  Bendahara KONI Tangsel Ditahan, Tersangka Korupsi Dana Hibah

Australia adalah salah satu dari 10 pasar teratas Singapura untuk kedatangan penumpang tahunan di Bandara Changi, terhitung sekitar 4 persen dari total kedatangan pada 2019, menurut CAAS.

Lebih dari 50.000 orang Singapura tinggal di Australia, dan sekitar 25.000 orang Australia tinggal di Singapura.

“VTL akan memungkinkan mereka untuk berhubungan kembali dengan orang yang mereka cintai di rumah, yang secara fisik terpisah dari mereka selama lebih dari setahun,” kata CAAS dalam pernyataan awal pekan ini.

Di bawah skema jalur perjalanan yang divaksinasi, pelancong harus tetap berada di satu atau lebih negara VTL dalam 14 hari terakhir sebelum keberangkatan ke Singapura.

Mereka harus menjalani dua tes reaksi berantai polimerase (PCR) – sebelum keberangkatan dan pada saat kedatangan di Bandara Changi – dan memasuki Singapura melalui penerbangan yang ditentukan.

Anak-anak berusia 12 tahun ke bawah yang tidak divaksinasi diizinkan untuk bepergian di bawah skema – kecuali ke Korea Selatan – selama mereka ditemani oleh seorang pelancong yang memenuhi persyaratan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :