Australia Grounded Helikopter Taipan Setelah Kecelakaan

Australia Grounded Armada Helikopter Taipan
Australia Grounded Armada Helikopter Taipan

Sydney | EGINDO.co – Militer Australia akan mendaratkan armada helikopter MRH-90 Taipan miliknya setelah kecelakaan selama latihan militer multinasional yang menyebabkan empat anggota awak hilang, kata panglima militer, Minggu (30 Juli).

Helikopter itu jatuh ke perairan dekat Kepulauan Whitsunday di lepas pantai subtropis timur laut Australia Jumat malam, memicu pencarian oleh militer dari tiga negara, tetapi harapan untuk menemukan awak yang hilang memudar.

Letnan Jenderal Simon Stuart, kepala Angkatan Darat Australia, mengatakan pada hari Minggu bahwa Australia akan menghentikan armadanya yang terdiri dari sekitar 45 helikopter Taipan.

“Kami tidak akan menerbangkan MRH-90 hari ini dan tidak akan melakukannya sampai kami pikir aman untuk melakukannya,” kata Stuart kepada wartawan di Sydney.

Baca Juga :  Kemenlu China Tegaskan Balon Di Atas AS Sebuah Kecelakaan

Bahkan sebelum insiden itu, Canberra telah mengumumkan akan mengganti helikopter tua Taipan dengan Black Hawks buatan AS.

Pejabat Australia mengeluh karena harus berulang kali mengandangkan Taipan buatan Eropa, dengan alasan kesulitan dalam perawatan dan mendapatkan suku cadang.

Stuart mengatakan tujuan saat ini adalah untuk menjaga Taipan tetap beroperasi hingga 2024 tetapi “apa yang terjadi antara sekarang dan nanti, dari apa yang kita pelajari dari insiden ini, belum ditentukan”.

Armada Taipan Australia dikandangkan selama sebulan setelah salah satu helikopter mengalami kerusakan mesin selama latihan malam hari di bulan Maret, memaksa kru untuk membuang ke laut. Tidak ada yang terluka parah.

Pesawat yang jatuh pada Jumat malam itu sedang mengikuti latihan Talisman Sabre yang melibatkan 30.000 personel militer dari Australia, Amerika Serikat, dan beberapa negara lainnya.

Baca Juga :  Pil Paxlovid Pfizer Pertama Singapura, Pengobatan Covid-19

Penyelam spesialis telah bergabung dalam pencarian ratusan pilot yang hilang dan tiga awak lainnya, kata para pejabat.

Puing-puing dari kecelakaan itu ditemukan pada hari Sabtu, dengan tayangan televisi Channel 9 menunjukkan bagian badan pesawat diangkat dari air.

Stuart mengidentifikasi empat awak yang hilang dan mengatakan bahwa mereka semua berasal dari Resimen Penerbangan ke-6, yang berbasis di Sydney.

“Anda harus merasakan keluarga mereka dan pasangan mereka,” katanya.

Perdana Menteri New South Wales Christopher Minns mengatakan kepada Sky News bahwa salah satu kru yang hilang adalah putra seorang perwira polisi senior yang terhormat.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese menggambarkan kecelakaan itu sebagai pengingat yang gamblang “bahwa tidak ada hari yang aman atau mudah bagi mereka yang mengabdi atas nama negara kita”.

Baca Juga :  BI Ubah Penyebutan Suku Bunga Acuan BI7DRR jadi BI Rate

Dia juga berterima kasih kepada personel militer dari negara lain yang telah mengambil bagian dalam pencarian.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin, berbicara di kota utara Townsville, mengatakan Amerika Serikat akan memberikan bantuan apa pun yang bisa dilakukan.

“Hati kami tertuju pada orang yang mereka cintai selama masa yang sangat sulit ini,” kata Austin tentang kru yang hilang.

Latihan Talisman Saber dihentikan sebentar pada hari Sabtu tetapi beberapa operasi kemudian dilanjutkan jauh dari lokasi kecelakaan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :