Australia Desak Yang Berusia Diatas 50 Tahun Untuk Disuntik

Yang Berusia Di Atas 50 Tahun Untuk Disuntik
Yang Berusia Di Atas 50 Tahun Untuk Disuntik

Sydney | EGINDO.co – Australia pada hari Jumat (21 Mei) menekan usia di atas 50-an untuk mendapatkan suntikan virus corona, karena kekhawatiran meningkat bahwa keraguan vaksin dapat memicu negara itu untuk bencana.

Australia adalah salah satu dari sedikit negara di dunia yang memberantas penularan COVID-19 oleh komunitas, tetapi peluncuran vaksin lambat.

Setelah penundaan persalinan kronis, ada bukti yang berkembang bahwa lansia Australia lebih khawatir tentang efek samping vaksin AstraZeneca daripada tertular virus.

“Saya mendorong mereka yang berusia di atas 50 tahun untuk mendapatkan suntikan,” kata Perdana Menteri Scott Morrison hari Jumat, “dan jika Anda berusia di atas 70 tahun, saya akan sangat mendorong Anda untuk melakukannya.”

“Ibu saya mengidapnya, ibu mertua saya, dan mereka baik-baik saja,” tambah Morrison, mencoba meredakan kekhawatiran tentang risiko pembekuan darah yang dipublikasikan secara luas.

Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan penggunaan suntikan AstraZeneca secara terus-menerus, dengan alasan bahwa manfaatnya jauh lebih besar daripada risiko pembekuan yang jarang terjadi.

Namun menurut jajak pendapat baru-baru ini oleh Essential Report, hanya 42 persen warga Australia yang mengatakan bahwa mereka akan mendapatkan vaksinasi sesegera mungkin, dan hampir sepertiganya akan mendapatkan suntikan Pfizer-BioNTech tetapi tidak dengan AstraZeneca.

Jajak pendapat menunjukkan lonjakan signifikan dalam keraguan vaksin di antara orang-orang yang berusia di atas 55 tahun sejak awal April, ketika pemerintah mengatakan di bawah 50 tahun akan mendapatkan Pfizer-BioNTech daripada suntikan AstraZeneca.

Jajak pendapat Resolve Strategic terpisah untuk Sydney Morning Herald menunjukkan hasil serupa.

Diperkirakan 25 persen dari 4,6 juta dosis vaksin yang didistribusikan di seluruh Australia sejauh ini belum digunakan.

Peter Doherty, yang memenangkan Hadiah Nobel bidang kedokteran pada tahun 1996, menulis tweet pada hari Jumat: “Saya akan mendapatkan suntikan kedua dari vaksin AstraZeneca.”

Gumpalan darah adalah “risiko yang pasti bisa kita lakukan tanpa”, katanya.

“Tapi satu kematian dengan lebih dari satu juta dosis mengalahkan 5-10.000 kematian (+ jauh lebih banyak penyakit kronis) per juta yang mungkin kita perkirakan jika virus menghilang di sini.”

“KAMI MENGULUR WAKTU”

Para ahli mengatakan keberhasilan Australia yang tak terkendali dalam menghilangkan COVID-19 dapat menyebabkan rasa puas diri.

Mereka menunjuk Taiwan sebagai bukti bahwa rekor terbaik dalam memerangi virus dapat dengan cepat hilang.

Pulau dengan populasi 24 juta – mirip dengan 25 juta Australia – telah mencatat lebih dari 1.000 infeksi baru dalam lima hari.

Australia bertaruh besar pada jab AstraZeneca setelah upaya untuk memproduksi vaksin lokal gagal.

Sejak saat itu, peningkatan pesanan untuk vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna, yang didasarkan pada teknologi mRNA yang berbeda.

Para pengkritik pemerintah mengatakan lambatnya tingkat vaksinasi berarti perbatasan Australia, yang ditutup pada Maret 2020, harus tetap ditutup hingga tahun depan.

“Kami membuang-buang waktu,” kata anggota parlemen dari Partai Buruh yang beroposisi, Andrew Leigh.

“The health minister should be encouraging everyone to get vaccinated as soon as possible.”
“Menteri Kesehatan harus mendorong setiap orang untuk mendapatkan vaksinasi secepat mungkin.”
Sumber : CNA/SL