Australia Cari Kemampuan Domestik Untuk Produksi Vaksin mRNA

Kemampuan Domestik Untuk Produksi Vaksin mRNA
Kemampuan Domestik Untuk Produksi Vaksin mRNA

Sydney | EGINDO.co – Australia telah mengundang proposal dari perusahaan farmasi untuk membangun manufaktur domestik vaksin mRNA, Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan, ketika Canberra berusaha memperkuat kemampuan negara untuk menanggapi pandemi di masa depan.

Awal bulan ini, pemerintah mengumumkan sedang dalam pembicaraan dengan Moderna untuk menetapkan produksi vaksin mRNA, dan pada Jumat (21 Mei) Canberra mengatakan perusahaan lain memiliki waktu dua bulan untuk mengajukan proposal mereka sendiri.

“Kami telah meminta proposal tersebut untuk maju dan untuk mengetahui secara tepat apa yang dibutuhkan dari para pendukung tersebut untuk melihat fasilitas dan kemampuan ini dibangun di sini di Australia,” kata Morrison kepada wartawan di Tasmania.

“(Itu) akan dilakukan sebagai kemitraan antara industri dan pemerintah,” katanya tanpa merinci.

Australia tahun lalu mengumumkan pengeluaran sebesar A $ 1,5 miliar (US $ 1,2 miliar) untuk merevitalisasi manufaktur di enam sektor, termasuk farmasi.

Vaksin messenger ribonucleic acid (mRNA) mendorong tubuh untuk membuat protein yang merupakan bagian dari virus, yang memicu respons imun.

Pfizer dan Moderna menggunakan teknologi mRNA dalam vaksin COVID-19 mereka, yang akan digunakan Australia untuk memvaksinasi orang yang berusia di bawah 50 tahun setelah Canberra membatasi penggunaan vaksin AstraZeneca karena masalah pembekuan darah.

Meskipun Australia bernasib jauh lebih baik daripada banyak negara maju lainnya dalam mengatasi pandemi, dengan hanya di bawah 30.000 kasus dan 910 kematian, peluncuran vaksin COVID-19 telah meleset dari target dosis awalnya.

Upaya imunisasi nasional telah meningkat pesat baru-baru ini dengan sekitar sepertiga dari 3,3 juta dosis yang diberikan dalam tiga minggu terakhir.

Sementara pengamat industri mencatat perlu waktu bertahun-tahun untuk sepenuhnya membangun fasilitas manufaktur dalam negeri, anggota parlemen mengatakan akan menempatkan Australia di garis depan teknologi mutakhir.

“Sangat mungkin karena teknologi dan ilmu kedokteran ini berkembang tidak hanya menjadi vaksin tetapi serangkaian pendekatan terapeutik untuk kanker, untuk penyakit kardiovaskular,” kata Christian Porter, Menteri Inovasi Australia, kepada wartawan di Perth.
Sumber : CNA/SL