Australia Batalkan Visa Djokovic, Alasan Risiko Kesehatan

Novak Djokovic
Novak Djokovic

Melbourne | EGINDO.co – Australia membatalkan visa Novak Djokovic untuk kedua kalinya pada Jumat (14 Januari) dengan mengatakan juara tenis nomor satu dunia yang belum divaksinasi untuk COVID-19 dapat menimbulkan risiko kesehatan, secara efektif mengakhiri upayanya untuk rekor gelar Grand Slam ke-21 di Australia Terbuka.

Menteri Imigrasi Alex Hawke menggunakan wewenang untuk membatalkan visa Djokovic lagi, setelah pengadilan membatalkan pencabutan sebelumnya dan membebaskannya dari penahanan imigrasi pada Senin.

“Hari ini saya menggunakan kekuasaan saya berdasarkan pasal 133C(3) dari Undang-Undang Migrasi untuk membatalkan visa yang dipegang oleh Tuan Novak Djokovic dengan alasan kesehatan dan ketertiban, atas dasar kepentingan umum untuk melakukannya,” kata Hawke di sebuah pernyataan.

Di bawah bagian Undang-Undang Migrasi yang digunakan untuk membatalkan visa, Djokovic tidak akan bisa mendapatkan visa ke Australia selama tiga tahun, kecuali dalam keadaan memaksa yang mempengaruhi kepentingan Australia.

Keputusan untuk kembali membatalkan visanya atas peraturan masuk COVID-19 meningkatkan prospek kemungkinan pertarungan lapangan kedua oleh bintang tenis Serbia itu untuk diizinkan tinggal dan bermain di Terbuka mulai Senin.

Kontroversi tersebut telah mengasumsikan kepentingan yang melampaui tenis: Ini telah mengintensifkan debat global tentang hak-hak yang tidak divaksinasi dan menjadi masalah politik yang rumit bagi Perdana Menteri Scott Morrison saat ia berkampanye untuk pemilihan yang dijadwalkan pada bulan Mei.

Sementara pemerintah Morrison telah memenangkan dukungan di dalam negeri atas sikap kerasnya terhadap keamanan perbatasan selama pandemi, ia tidak luput dari kritik atas penanganan visa Djokovic yang gagal.

Djokovic, juara bertahan Australia Terbuka, diikutsertakan dalam undian pada Kamis sebagai unggulan teratas dan akan menghadapi sesama petenis Serbia Miomir Kecmanovic untuk pertandingan pembukaannya, kemungkinan Senin atau Selasa.

Baca Juga :  Juara Dunia Drone Berusia 18 Tahun Dari Korea Selatan

Djokovic yang terlihat santai berlatih servis dan pengembaliannya bersama rombongan di lapangan kosong di Melbourne Park pada Jumat pagi, sesekali beristirahat di kursi untuk menyeka keringat di wajahnya.

Djokovic, seorang skeptis terhadap vaksin, memicu kemarahan yang meluas di Australia ketika dia mengumumkan pekan lalu bahwa dia akan pergi ke Melbourne untuk Australia Terbuka dengan pengecualian medis untuk persyaratan bagi pengunjung untuk diinokulasi terhadap COVID-19.

Saat tiba, Pasukan Perbatasan Australia memutuskan bahwa pembebasannya tidak sah dan menempatkannya di hotel detensi imigrasi bersama para pencari suaka selama beberapa hari.

Pemerintah “berkomitmen kuat untuk melindungi perbatasan Australia, khususnya terkait dengan pandemi COVID-19”, kata Hawke.

Dia mengatakan dia telah “mempertimbangkan dengan cermat” informasi dari Djokovic, Departemen Dalam Negeri dan Pasukan Perbatasan Australia.

Australia telah mengalami beberapa penguncian terlama di dunia, memiliki tingkat vaksinasi 90 persen di antara orang dewasa, dan telah menyaksikan wabah Omicron yang membawa hampir satu juta kasus dalam dua minggu terakhir.

‘BERMUKA TEBAL’
Petenis peringkat empat dunia Yunani Stefanos Tsitsipas mengatakan Djokovic “bermain dengan aturannya sendiri” dan membuat pemain yang divaksinasi “terlihat seperti orang bodoh”.

“Tidak ada yang benar-benar mengira mereka bisa datang ke Australia tanpa vaksinasi dan tidak harus mengikuti protokol … dibutuhkan banyak keberanian untuk melakukannya dan membahayakan grand slam, yang menurut saya tidak akan dilakukan banyak pemain,” Tsitsipas mengatakan dalam sebuah wawancara dengan saluran berita WION India.

“Statistik mengatakan 98 persen pemain telah divaksinasi dan melakukan apa yang harus mereka lakukan untuk datang dan tampil dan bermain di Australia,” katanya.

Sebuah jajak pendapat online oleh kelompok media News Corp menemukan bahwa 83 persen mendukung pemerintah yang mencoba mendeportasi bintang tenis itu.

Baca Juga :  TC Timnas U-23 Ditutup Dengan Gim Internal

“Tentu saja, dia harus pergi. Dia tidak melakukan hal yang benar dan sedikit kurang ajar tentang hal itu,” kata Venus Virgin Tomarz, 45, yang tinggal di Melbourne.

“Sejujurnya, ini politis. Tetapi jika apa yang dikatakan media itu benar – bahwa dia tidak datang dengan dokumen yang tepat – dia harus diperlakukan sama seperti orang lain,” kata Jacob Coluccio, 25, yang juga tinggal di Melbourne. .

“Seharusnya tidak sampai seperti ini,” kata pemimpin oposisi Partai Buruh Anthony Albanese.

“Mereka tidak pernah menjawab pertanyaan tentang bagaimana visa itu diberikan sejak awal jika dia tidak memenuhi syarat karena dia tidak sepenuhnya divaksinasi.”

Penyebab Djokovic tidak terbantu oleh pernyataan masuk yang salah, di mana sebuah kotak dicentang yang menyatakan bahwa dia tidak bepergian ke luar negeri dalam dua minggu sebelum berangkat ke Australia. Bahkan, dia telah melakukan perjalanan antara Spanyol dan Serbia.

Djokovic menyalahkan kesalahan pada agennya dan mengakui bahwa dia juga seharusnya tidak melakukan wawancara dan pemotretan untuk sebuah surat kabar Prancis pada 18 Desember saat terinfeksi COVID-19.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :