Australia Bangun AL Terbesar Sejak Perang Dunia II

Angkatan Laut Australia
Angkatan Laut Australia

Sydney | EGINDO.co – Australia pada Selasa (20 Februari) menguraikan rencana selama satu dekade untuk melipatgandakan armada kapal perang besarnya dan meningkatkan belanja pertahanan sebesar US$7 miliar, dalam menghadapi perlombaan senjata yang semakin cepat di Asia-Pasifik.

Berdasarkan rencana tersebut, Australia akan memiliki angkatan laut yang terdiri dari 26 kapal kombatan permukaan utama, naik dari 11 kapal yang ada saat ini.

“Ini adalah armada terbesar yang kami miliki sejak akhir Perang Dunia Kedua,” kata Menteri Pertahanan Richard Marles.

Pengumuman ini muncul setelah adanya peningkatan kekuatan senjata secara besar-besaran oleh Tiongkok dan Rusia, dan di tengah meningkatnya konfrontasi antara sekutu pimpinan AS dan pemerintah otoriter yang semakin agresif.

Australia akan membangun enam fregat kelas Hunter, 11 fregat tujuan umum, dan enam kapal perang permukaan canggih yang tidak perlu diawaki.

Baca Juga :  Australia,Filipina Bahas Patroli Bersama Laut China Selatan

Setidaknya beberapa armada akan dipersenjatai dengan rudal Tomahawk yang mampu melakukan serangan jarak jauh terhadap sasaran jauh di dalam wilayah musuh – sebuah kemampuan pencegahan yang besar.

Rencana tersebut akan membuat Australia meningkatkan belanja pertahanannya menjadi 2,4 persen dari produk domestik bruto, di atas target 2 persen yang ditetapkan oleh sekutu NATO-nya.

Beberapa kapal akan dibangun di Adelaide, memastikan lebih dari 3.000 lapangan kerja, namun kapal lainnya akan bersumber dari desain AS dan desain yang masih belum diputuskan berasal dari Spanyol, Jerman, Korea Selatan atau Jepang.

Perubahan, Atau Lebih Sama?

Pada tahun 2021, Australia mengumumkan rencana untuk membeli setidaknya tiga kapal selam bertenaga nuklir rancangan AS, membatalkan rencana bertahun-tahun untuk mengembangkan kapal selam non-nuklir dari Prancis yang telah menelan biaya miliaran dolar.

Baca Juga :  Jelang G7, PM Jepang Sambut Investasi Produsen Chip Global

Meskipun kapal selam kelas Virginia akan bertenaga nuklir, mereka tidak akan dipersenjatai dengan senjata atom dan diharapkan membawa rudal jelajah jarak jauh. Hal ini mewakili sebuah langkah perubahan dalam kemampuan perairan terbuka negara ini.

Para ahli mengatakan bahwa secara keseluruhan, Australia siap untuk mengembangkan kemampuan angkatan laut yang signifikan.

Namun proyek-proyek pertahanan besar di negara ini telah lama dilanda pembengkakan biaya, perubahan kebijakan pemerintah, perubahan kebijakan dan rencana proyek yang lebih bermanfaat bagi penciptaan lapangan kerja lokal dibandingkan pertahanan.

Michael Shoebridge, mantan pejabat keamanan senior dan sekarang menjadi analis independen, mengatakan pemerintah harus mengatasi kesalahan masa lalu dan “tidak punya waktu lagi untuk disia-siakan” ketika persaingan di kawasan ini memanas.

Baca Juga :  Putin Tuduh Ukraina Atas Ledakan Jembatan Crimea

Shoebridge mengatakan harus ada proses pengadaan yang disederhanakan, jika tidak, hal ini akan menjadi “jalur yang lazim yang menyebabkan penundaan, masalah konstruksi, pembengkakan biaya – dan pada akhirnya, kapal yang terlambat masuk layanan dengan sistem yang diambil alih oleh peristiwa dan perubahan teknologi”.

Membujuk pemilih tertentu dengan janji “pembuatan kapal angkatan laut yang berkelanjutan” tidak bisa menjadi prioritas, katanya.

“Hal ini hanya akan menghalangi prioritas sebenarnya: membalikkan keruntuhan armada Angkatan Laut kita.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :