Australia Ajukan Rencana Peluncuran Vaksin Covid-19

Warga berjalan di depan Sydney Opera House menyusul pelonggaran aturan yang dilaksanakan untuk membatasi penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) di Sydney, Australia
Warga berjalan di depan Sydney Opera House

Sydney, | EGINDO.co  – Australia akan meneruskan rencana peluncuran vaksin COVID-19 dalam dua minggu hingga awal Maret, otoritas kesehatan mengatakan pada  Rabu ketika negara itu berusaha untuk menahan kasus baru di dua kota terbesarnya.

Australia telah berulang kali menolak tekanan untuk mempercepat jadwal distribusi vaksinasi, mengutip kasus virus corona yang rendah di negara itu meskipun kelompok baru di Sydney dan Melbourne telah memicu kekhawatiran wabah yang lebih luas. “Karena data dan panduan peraturan telah disediakan, kami secara progresif dapat memajukan peluncuran sementara kami dari pertengahan tahun hingga kuartal kedua hingga akhir Maret dan sekarang awal Maret,” kata juru bicara Menteri Kesehatan Greg Hunt.

“Kami akan terus mengikuti nasihat keselamatan dan medis serta akan memperbarui rencana kami di mana bukti atau saran baru tersedia … prioritas nomor satu kami adalah keselamatan,” kata juru bicara itu dalam tanggapan melalui email kepada Reuters.

Kampanye vaksinasi akan dimulai dengan dosis dari Pfizer Inc, kata para pejabat, sementara vaksin AstraZeneca PLC diharapkan akan digunakan pada akhir Maret. Australia telah berkomitmen untuk membeli 10 juta dosis dari Pfizer dan 85 juta dari AstraZeneca karena bertujuan untuk menyelesaikan program inokulasi massal pada akhir tahun ini.

Jadwal peluncuran vaksin yang diperbarui pertama kali dilaporkan oleh surat kabar Daily Telegraph. Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Uni Eropa, dan beberapa negara lain telah menginokulasi warga dengan vaksin COVID-19 sejak bulan lalu, dengan tujuan untuk meningkatkan distribusi saat mereka berjuang untuk mengatasi pandemi.

Australia sebagian besar telah menghindari tingginya jumlah kasus dan kematian akibat virus corona baru yang dibantu oleh penutupan perbatasan dan sistem pelacakan infeksi yang efektif. Australia mencatat lebih dari 28.500 kasus COVID-19 dan 909 kematian sejak pandemi dimulai. Victoria, negara bagian terpadat kedua di Australia, mencatat hanya satu kasus lokal baru pada hari Rabu.

Negara bagian New South Wales yang terpadat di Australia pada Sabtu mewajibkan masker dan memberlakukan pembatasan baru ketika klaster virus corona bertambah tujuh, sementara negara bagian Victoria mencatat 10 kasus COVID-19 baru yang didapat secara lokal. Perdana Menteri NSW Gladys Berejiklian melarang menari dan bernyanyi di klub malam sambil membatasi jumlah orang di kelas olahraga, pernikahan, pemakaman, dan tempat ibadah. Namun, kompetisi kriket lima hari antara Australia dan India, yang dijadwalkan dimulai Kamis, akan dilanjutkan dengan kehadiran penonton pada kapasitas 50 [email protected]

rtr/ant/TimEGINDO.co