Atletik Berjuang Dengan Masalah Jejak Karbon

Teknologi Sepatu Karbon Atletik
Teknologi Sepatu Karbon Atletik

London | EGINDO.co – Ketika sebuah olahraga memiliki lebih dari satu abad catatan yang cermat dan medali emas dapat ditentukan oleh seperseribu detik, waktu penting, tetapi teknologi sepatu karbon telah menginjak-injak tradisi itu dan membuat penggemar tidak dapat mengukur apa yang mereka lihat.

Pada tahun-tahun awal revolusi Vaporfly bersol tebal Nike yang ditanami karbon, sebagian besar kegelisahan adalah tentang ketidaksetaraan yang dirasakan karena beberapa atlet memiliki akses ke sepatu yang tidak diragukan lagi meningkatkan kinerja sementara yang lain tidak.

Bisa ditebak, sebagian besar produsen besar lainnya kini telah datang dengan versi mereka sendiri dari sepatu karbon, yang, meskipun tampaknya meratakan lapangan bermain di tingkat elit setidaknya, kini telah menimbulkan kekhawatiran tentang bagaimana mendapatkan perspektif historis kinerja.

Di satu sisi argumen adalah mereka yang melihat atletik sebagai olahraga paling murni dari semua olahraga Olimpiade – tantangan sederhana tentang siapa yang dapat berlari tercepat pada berbagai jarak, atau melempar, melompat dan melompat terjauh atau tertinggi.

Setiap orang di planet ini dapat menghubungkannya pada tingkat tertentu, itulah sebabnya lari 100m putra, perlombaan untuk menemukan “manusia tercepat di planet ini”, tetap menjadi acara yang paling banyak ditonton di setiap Olimpiade.

Bagi mereka yang murni, konsep sepatu “efek musim semi” yang sekarang diterima secara luas karena membuat orang berlari lebih cepat bertentangan dengan semua yang telah lama dipertahankan oleh olahraga ini.

Sebaliknya, beberapa berpendapat bahwa perbaikan sepatu hanyalah bagian dari kemajuan terbaru, mengikuti garis panjang yang mencakup pengenalan balok awal, paku ringan dan, yang paling signifikan, trek sintetis.

Seiring dengan peningkatan peralatan, pelatihan, nutrisi, dan peralatan sains, waktu di lintasan secara bertahap menjadi lebih cepat.

Obat-obatan peningkat performa membuat kemajuan pesat, tentu saja, dibuktikan dengan catatan yang hampir tidak dapat dipercaya yang masih ada di buku beberapa dekade kemudian, tetapi penggemar biasanya tahu bahwa jika seseorang mencukur beberapa persepuluh dari rekor dunia, maka mereka menonton yang terbaik dari yang terbaik. terbaik.

Namun, selama beberapa tahun terakhir, konsep itu telah dicabik-cabik. Waktu yang ditetapkan oleh bintang olahraga sedang dihancurkan lagi dan lagi.

Awalnya itu di jalan, di mana rekor jarak jauh jatuh dan tidak ada yang bisa memenangkan perlombaan tanpa “sepatu” tetapi sekarang pertunjukan trek juga membuat ejekan sejarah.

Rekor dunia 10.000m dan 5.000m yang sudah lama ada telah dilenyapkan dan dampaknya sekarang terlihat pada balapan yang lebih pendek.

Pada pertemuan sederhana di Polandia pada bulan Februari, pelari  Inggris Elliot Giles berlari 1:43,63, tercepat kedua dalam 800m dalam ruangan dalam sejarah – dan lebih dari satu detik lebih cepat dari rekor Inggris mantan pemegang rekor dunia Sebastian Coe yang berusia 38 tahun.

Badan yang mengatur World Athletics terlalu lambat untuk mengenali bahaya itu, di bawah tekanan besar dari perusahaan sepatu yang secara efektif membiayai olahraga, dan akhirnya memperkenalkan pembatasan kecil yang berarti sepatu pegas tetap ada – tidak seperti kebanyakan rekor.

Sumber : CNA/SL