Asuransi Pengiriman Melonjak Akibat Serangan Di Laut Merah

Premi Asuransi Melonjak
Premi Asuransi Melonjak

London | EGINDO.co – Serangan pemberontak Houthi Yaman terhadap kapal komersial di Laut Merah telah menyebabkan kenaikan premi asuransi, memperburuk biaya yang sudah ditanggung akibat melonjaknya tarif angkutan dan rute perdagangan alternatif yang lebih panjang.

Kelompok Houthi telah melakukan serangan tanpa henti sejak November terhadap kapal-kapal yang transit di Laut Merah, yang merupakan pusat maritim yang biasanya dilalui oleh 12 persen perdagangan global.

Angkutan peti kemas laut telah tenggelam hampir sepertiganya pada tahun 2024 dibandingkan tahun sebelumnya, menurut data IMF.

Kelompok Houthi yang didukung Iran berpendapat bahwa serangan tersebut merupakan bentuk solidaritas terhadap warga Palestina di Gaza selama konflik Israel-Hamas.

Perang dimulai ketika Hamas melancarkan serangannya pada 7 Oktober, yang mengakibatkan kematian sekitar 1.160 orang di Israel, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP atas angka resmi Israel.

Militan Hamas juga menyandera sekitar 250 orang – 130 di antaranya masih berada di Gaza, termasuk 30 orang diperkirakan tewas, menurut Israel.

Kampanye pembalasan Israel telah menewaskan sedikitnya 29.313 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut penghitungan terbaru kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di wilayah tersebut.

“Luar Biasa, Tidak Luar Biasa”

Kapal komersial perlu mendapatkan tiga jenis asuransi. Asuransi lambung kapal menjamin kerusakan kapal; asuransi kargo mencakup muatan kapal; dan asuransi perlindungan dan ganti rugi mencakup pertanggungan atas kerusakan yang ditimbulkan kepada pihak ketiga.

Baca Juga :  Minyak Melonjak,Kekerasan Di Timur Tengah Guncang Pasar

Premi untuk kapal dan muatannya “meningkat secara signifikan” setelah serangan Houthi, menurut Frederic Denefle, kepala Garex, sebuah perusahaan Perancis yang berspesialisasi dalam asuransi risiko kelautan.

Dan jumlah tersebut meningkat sebanding dengan tingkat ancamannya, katanya kepada AFP.

Ancaman Laut Merah merupakan hal yang tidak biasa namun bukan hal yang luar biasa, menurut Neil Roberts, kepala kelautan dan penerbangan di Lloyd’s Market Association (LMA), yang mewakili semua bisnis penjaminan di pasar asuransi Lloyd’s of London.

“Situasi Laut Merah bersifat dinamis dan tidak biasa karena negara non-tempur menargetkan pelayaran komersial untuk mencapai tujuan politik di negara ketiga,” kata Roberts kepada AFP.

“Hal ini bukan hal yang luar biasa karena, sayangnya, pelayaran komersial sering kali mendapat ancaman, baik di Afrika Barat, Somalia, atau di tempat lain.”

Laut Merah adalah Wilayah Terdaftar, artinya kapal yang berencana masuk harus memberi tahu perusahaan asuransinya, katanya.

Penyedia asuransi kemudian dapat meninjau kapal tersebut dan perjalanannya, dan dapat meminta premi perang tambahan di luar cakupan normal.

Baca Juga :  Kota Di China Uji Massal Penduduk , Kasus Covid-19 Melonjak

Namun premi perang ini terbatas pada jangka waktu yang singkat.

Penilaian Bahaya

Komite Perang Gabungan LMA berkumpul secara teratur untuk menilai risiko keamanan terhadap pengiriman ke seluruh dunia.

“Jika Anda melakukan perdagangan di area yang menurut komite ini agak berbahaya, secara efektif perlindungan akan dihentikan segera setelah Anda masuk, dan kemudian Anda harus membayar untuk jangka waktu tersebut saat Anda berada di dalamnya, dan kemudian akan disambungkan kembali. ketika Anda keluar,” kata Marcus Baker, kepala global kelautan, kargo dan logistik di Marsh.

Claire Hamonic, manajer umum Ascoma International, memperkirakan premi asuransi perang telah berlipat ganda antara lima hingga sepuluh kali lipat untuk kapal dan kargo yang melintasi Laut Merah.

Menurut beberapa sumber industri yang tidak disebutkan namanya, tingkat premi risiko perang saat ini berkisar antara 0,6 persen dan 1,0 persen dari nilai kapal.

Jumlah tersebut bisa setara dengan jumlah yang besar jika beberapa kapal berukuran besar bernilai lebih dari 100 juta euro.

Selain itu, perhatian khusus diberikan pada kewarganegaraan sebuah kapal, menurut Munro Anderson, kepala operasi spesialis asuransi perang Vessel Protect.

“Houthi secara khusus mengatakan bahwa mereka menargetkan kapal-kapal yang terhubung dengan AS dan Inggris,” kata Anderson kepada AFP.

Baca Juga :  Minyak Melonjak $3 Karena Sanksi AS Dan Persediaan Ketat

“Ada sejumlah kapal yang berbendera atau terkait dengan negara-negara yang tidak memiliki profil risiko yang sama.

“Misalnya, kapal-kapal yang terhubung dengan Tiongkok. Kapal-kapal yang terhubung dengan Tiongkok di Hong Kong, yang jumlahnya banyak, berdagang di wilayah tersebut. Kapal-kapal tersebut akan dapat menambah premi lebih sedikit dibandingkan kapal-kapal yang terhubung dengan Israel, Inggris, dan AS.”

Situasi Belum Jelas

Serangan Houthi juga mendorong beberapa perusahaan pelayaran memutarbalikkan wilayah Afrika bagian selatan untuk menghindari Laut Merah.

Perjalanan ini memakan waktu antara 10 dan 15 hari lebih lama dibandingkan rute Laut Merah – dan dapat memakan waktu 20 hari tambahan untuk kapal yang lambat.

Pemilik kapal yang melakukan hal ini dapat menghindari biaya tol yang signifikan di Laut Merah, namun mereka juga menghadapi biaya bahan bakar dan tenaga kerja yang lebih tinggi untuk perjalanan yang lebih jauh.

Dan wilayah ini masih belum bersih dari risiko lain seperti pembajakan.

Pengalihan kapal di sekitar Tanjung Harapan “sangat mungkin menyebabkan bangkitnya kembali pembajakan di Samudera Hindia”, Hamonic memperingatkan.

“Risiko tersebut meluas dari bawah Laut Merah dan menuju pantai Somalia,” tambahnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :