Asuransi Bisa Rugi Hingga US$4 Miliar Setelah Tragedi Baltimore

Tragedi Jembatan Baltimore
Tragedi Jembatan Baltimore

London | EGINDO.co – Runtuhnya Jembatan Francis Scott Key di Baltimore dapat menyebabkan kerugian klaim bagi perusahaan asuransi sebesar miliaran dolar, kata para analis, dan salah satunya memberikan total kerugian sebesar US$4 miliar, sehingga menjadikan tragedi tersebut sebagai rekor kerugian asuransi pelayaran.

Enam orang masih hilang setelah tabrakan dengan kapal kontainer berbendera Singapura menghancurkan jembatan penting tersebut pada Selasa (26 Maret), memaksa penutupan salah satu pelabuhan tersibuk di AS.

Dengan sedikit kejelasan mengenai kapan Pelabuhan Baltimore akan dibuka kembali, perusahaan asuransi dan analis kini menilai kemungkinan kerugian yang ditanggung oleh penjamin emisi di beberapa lini produk termasuk properti, kargo, kelautan, kewajiban, kredit perdagangan, dan gangguan bisnis kontinjensi.

“Tergantung pada lamanya penyumbatan dan sifat cakupan gangguan bisnis di Pelabuhan Baltimore, kerugian yang diasuransikan bisa berjumlah antara US$2 miliar hingga US$4 miliar,” kata Marcos Alvarez, direktur pelaksana pemeringkatan asuransi global di Morningstar DBRS.

Baca Juga :  Laba Bersih Indah Kiat Naik 7,17 Persen

Jumlah tersebut akan melampaui rekor kerugian yang diasuransikan akibat bencana kapal pesiar mewah Costa Concordia pada tahun 2012, katanya.

Mathilde Jakobsen, direktur senior analitik di lembaga pemeringkat asuransi AM Best, juga mengatakan klaim tersebut kemungkinan akan mencapai “miliaran dolar”.

Asuransi pertanggungjawaban kapal, yang mencakup kerusakan dan cedera lingkungan laut, diberikan melalui perusahaan asuransi perlindungan dan ganti rugi yang dikenal sebagai P&I Clubs.

Kelompok Klub P&I Internasional secara kolektif mengasuransikan sekitar 90 persen tonase lautan di dunia dan klub-klub P&I anggotanya saling mengasuransikan kembali satu sama lain dengan berbagi klaim di atas US$10 juta. Grup IG menolak berkomentar.

Menurut AM Best, grup ini memiliki asuransi reasuransi kelebihan kerugian umum hingga nilai US$3,1 miliar.

Menyebarkan Biaya

Analis Moody’s Ratings, Brandan Holmes, mengatakan sekitar 80 perusahaan reasuransi berbeda memberikan perlindungan kepada perusahaan asuransi kapal.

Baca Juga :  Daftar UMP 21 Provinsi, Jawa hingga Sulawesi

“Meskipun total klaim diperkirakan tinggi, namun hal ini sepertinya tidak akan signifikan bagi masing-masing perusahaan reasuransi karena klaim tersebut akan tersebar ke banyak perusahaan,” katanya.

Perusahaan asuransi Britannia P&I mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kapal tersebut, yang diberi nama Dali, dimasukkan ke dalam klub tersebut, dan menambahkan bahwa pihaknya bekerja sama dengan manajer kapal dan otoritas terkait “untuk menetapkan fakta dan membantu memastikan bahwa situasi ini ditangani dengan cepat. dan profesional”.

Loretta Worters, juru bicara Insurance Information Institute, mengatakan AXA XL adalah perusahaan reasuransi utama yang memberikan perlindungan lapis pertama untuk program reasuransi IG, dan juga melibatkan perusahaan reasuransi global lainnya. AXA XL tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Alvarez mengatakan bencana ini kemungkinan akan memberikan tekanan pada tingkat asuransi kelautan secara global.

Baca Juga :  China Construction Bank Siapkan Dana Sewa Rumah US$ 4 Miliar

Worters menambahkan dia yakin Aon adalah broker asuransi untuk polis properti jembatan tersebut. Insurance Insider melaporkan bahwa Chubb adalah penjamin emisi utama polis tersebut. Aon dan Chubb menolak berkomentar.

Perkiraan awal biaya pembangunan kembali jembatan tersebut, yang kemungkinan besar akan ditanggung oleh pemerintah federal, adalah sebesar US$600 juta, kata perusahaan analisis perangkat lunak ekonomi IMPLAN.

Penutupan pelabuhan hanya dalam satu bulan dapat menimbulkan kerugian total sebesar US$28 juta bagi negara bagian Maryland, menurut analisis IMPLAN.

“Gangguan dan penderitaan ekonomi yang dirasakan oleh dunia usaha dan individu di Maryland dan kawasan ekonomi Baltimore akan meluas dan kemungkinan memerlukan waktu bertahun-tahun untuk sepenuhnya memahami dan memberikan kompensasi kepada mereka yang terkena dampak,” kata Julien Horn, partner, Ports & Terminals and Logistics, di broker asuransi McGill dan Mitra.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :