Astronot Tinggalkan ISS, Kembali Ke Bumi Dengan SpaceX

Astronot tinggalkan ISS
Astronot tinggalkan ISS

Washington | EGINDO.co – Empat astronot meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Sabtu di atas pesawat SpaceX, setelah lebih dari 160 hari di luar angkasa yang akan berujung pada pendaratan percikan di lepas pantai Florida.

Kapsul Crew Dragon dilepas dari ISS sesuai jadwal pada 8:35 malam (0035 Minggu GMT). Dengan penerbangan kembali ke Bumi yang diperkirakan memakan waktu enam setengah jam, awak pesawat dijadwalkan untuk mendarat dalam kegelapan di Panama City, Florida, di Teluk Meksiko pada pukul 02:57 (0657 GMT).

“Pemisahan Dragon dikonfirmasi secara visual,” kata seorang komentator NASA setelah dua set enam kait yang mengikat kapsul ke ISS ditarik.

Kapsul tersebut kemudian menembakkan serangkaian ledakan pendek dengan pendorongnya untuk menjauh dari ISS.

Rekaman siaran langsung NASA menunjukkan kapsul Crew Dragon bergerak ke kegelapan saat memulai perjalanannya kembali ke Bumi, mesin belakangnya menyala dalam kilatan kecil.

Tujuh astronot tetap berada di ISS termasuk empat awak baru yang tiba dengan pesawat SpaceX yang berbeda minggu lalu.

“Terima kasih atas keramahtamahan Anda,” kata Michael Hopkins, salah satu astronot AS yang akan berangkat, saat kapsul itu pindah. “Sampai jumpa di Bumi.”

NASA dan SpaceX memiliki lokasi percikan alternatif yang siap, selain dari Panama City, jika perlu.

“Kami telah berlatih untuk memulihkan kru siang atau malam,” kata Steve Stich, manajer program Kru Komersial NASA, sesaat sebelum kapsul itu berangkat. “Pesawat-pesawat memiliki banyak penerangan,” dibantu oleh “cahaya bulan yang baik,” katanya, seraya menambahkan bahwa kondisi cuaca sangat bagus, dengan laut yang tenang.

Kapal SpaceX diharapkan mencapai kapsul sekitar 10 menit setelah percikan. Astronot Hopkins, Victor Glover, Shannon Walker, dan Soichi Noguchi dari Jepang pergi ke luar angkasa November lalu sebagai kru dalam misi operasional penuh pertama ke ISS dengan menggunakan kendaraan yang dibuat oleh SpaceX Elon Musk, yang telah menjadi mitra transportasi komersial favorit NASA.

Sebelumnya, dua astronot Amerika melakukan misi uji coba ke ISS pada Mei dan tinggal selama dua bulan. Itu adalah peluncuran pertama ISS dari tanah AS sejak akhir program Pesawat Ulang-alik pada tahun 2011.

Itu juga merupakan misi awak pertama yang dijalankan oleh perusahaan swasta, bukan NASA. Sampai saat itu, astronot AS telah berhasil naik ke ISS dengan pesawat ruang angkasa Rusia.

“DITERBANGKAN OLEH”

Empat astronot yang meninggalkan hari Sabtu – misi mereka disebut Crew-1 – akan masuk ke kapsul yang sama saat mereka melakukan perjalanan ke luar angkasa pada bulan November.

Dengan mereka ada freezer dengan sampel dari eksperimen ilmiah gravitasi nol yang mereka lakukan di atas ISS.

Pada hari Selasa, astronot Walker yang berangkat menyerahkan komando ISS kepada anggota kru yang baru tiba, Akihiko Hoshide dari Jepang. “Sementara waktu pelengkap kru kami bersama-sama relatif singkat, ini pasti waktu yang akan saya hargai selamanya,” kata Walker.

“Apa yang sebenarnya akan tetap ada denganku adalah persahabatan dan persahabatan.”

Pada akhirnya astronot yang berangkat menghabiskan 168 hari di ISS.

“Itu terbang. Ini benar-benar berlalu dengan cepat,” kata Glover.

“Kami semua, seperti yang dapat Anda bayangkan, sangat senang dengan percikan karena apa yang akan memungkinkannya, dan itulah kembalinya keluarga kami,” kata Hopkins.

“Kami semua sangat senang dengan misi ini. Saya pikir kami semua sangat bersemangat meskipun bisa pulang juga,” katanya. Keberangkatan awalnya dijadwalkan pada hari Rabu tetapi ditunda dua kali karena prakiraan cuaca buruk di lokasi percikan.

Pada bulan Agustus, ketika dua astronot yang melaksanakan misi uji coba, armada pesawat rekreasi melambai-lambaikan bendera telah mendekati daerah tersebut dan harus terenyah. Selain empat awak baru, ISS masih menjadi rumah bagi warga Amerika lainnya dan dua orang Rusia.

Sumber : CNA/SL