Astronot Pertama Tiba Di Stasiun Luar Angkasa China

Astronot Pertama China
Astronot Pertama China

Jiuquan | EGINDO.co – Para astronot pertama tiba di stasiun luar angkasa baru China pada Kamis (17 Juni) dalam misi berawak terpanjang di negara itu hingga saat ini, sebuah langkah penting dalam membangun Beijing sebagai kekuatan luar angkasa utama.

Ketiganya meluncur dengan roket Long March-2F dari pusat peluncuran Jiuquan di gurun Gobi China barat laut, dan kapal mereka berlabuh sekitar tujuh jam kemudian di stasiun Tiangong, di mana mereka akan menghabiskan tiga bulan ke depan.

Penyiar negara CCTV menunjukkan siaran langsung dari dalam pesawat ruang angkasa selama perjalanan, dengan tiga astronot mengangkat pelindung helm mereka setelah mencapai orbit ketika salah satunya tersenyum dan melambai ke kamera.

Yang lain melayangkan pena di pangkuannya dalam gravitasi nol, saat dia melihat-lihat manual penerbangan.

Pesawat ruang angkasa Shenzhou-12 – setelah terpisah dari roket Long March – “berhasil merapat dengan port depan modul inti” stasiun Tiangong, kata Badan Antariksa Berawak China, saat TV pemerintah menayangkan rekaman langsung.

Pada Kamis malam, para astronot ditunjukkan memasuki modul inti, salah satunya membuat flip 360 derajat dalam prosesnya.

Kelompok itu akan mendirikan tempat tinggal mereka dan diharapkan membuka pintu ke kapal kargo Tianzhou-2 – yang berlabuh lebih awal dengan modul inti – pada Jumat pagi.

Komandan misi adalah Nie Haisheng, seorang pilot angkatan udara yang didekorasi di Tentara Pembebasan Rakyat yang telah berpartisipasi dalam dua misi luar angkasa.

Dua anggota lainnya juga dari militer.

Administrator NASA Bill Nelson memberi selamat kepada China atas peluncuran tersebut, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Saya menantikan penemuan ilmiah yang akan datang.”

RUANG KEHIDUPAN

Modul inti stasiun luar angkasa memiliki ruang hidup terpisah untuk setiap astronot, “treadmill luar angkasa” dan sepeda untuk berolahraga, dan pusat komunikasi untuk email dan panggilan video dengan kontrol darat.

Huang Weifen dari China Manned Space Program mengatakan para astronot akan melakukan dua kali perjalanan antariksa selama misi, keduanya berlangsung sekitar enam atau tujuh jam.
Dia menambahkan ketiganya akan mengenakan pakaian luar angkasa yang baru dikembangkan.

Peluncuran misi awak pertama China dalam hampir lima tahun adalah masalah prestise besar di China, karena Beijing bersiap untuk menandai peringatan 100 tahun Partai Komunis yang berkuasa pada 1 Juli dengan kampanye propaganda besar-besaran.

Untuk mempersiapkannya, para kru menjalani lebih dari 6.000 jam pelatihan, termasuk melakukan ratusan jungkir balik bawah air dengan peralatan luar angkasa penuh.

Badan antariksa China merencanakan total 11 peluncuran hingga akhir tahun depan, termasuk tiga misi berawak lagi yang akan mengirimkan dua modul lab untuk memperluas stasiun 70 ton, bersama dengan persediaan dan anggota awak.

Ambisi luar angkasa China sebagian didorong oleh larangan AS terhadap astronotnya di Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebuah kolaborasi antara Amerika Serikat, Rusia, Kanada, Eropa, dan Jepang.

ISS akan pensiun setelah 2024, meskipun NASA mengatakan itu berpotensi tetap berfungsi setelah 2028.

Tiangong diharapkan memiliki umur setidaknya 10 tahun.

China telah mengatakan akan terbuka untuk kolaborasi internasional di stasiun luar angkasanya, meskipun belum memberikan rincian spesifik.

Zhou Jianping, kepala desainer untuk program luar angkasa, mengatakan “astronot asing pasti akan memasuki stasiun luar angkasa China suatu hari nanti”.

“Ada sejumlah negara yang telah menyatakan keinginan untuk melakukan itu dan kami akan terbuka untuk itu di masa depan,” katanya.

Beijing mengatakan pada bulan Maret bahwa pihaknya juga berencana untuk membangun stasiun luar angkasa bulan yang terpisah dengan Rusia, dan minggu ini kedua negara mengeluarkan “peta jalan” untuk peluang kolaborasi potensial.
Sumber : CNA/SL