Asosiasi Tenaga Surya : Kerja Paksa Xinjiang Tidak Berdasar

Perusahaan Tenaga Surya China
Perusahaan Tenaga Surya China

Shanghai | EGINDO.co – Klaim bahwa perusahaan tenaga surya China mendapat manfaat dari kerja paksa di Xinjiang tidak berdasar dan secara tidak adil menstigmatisasi perusahaan yang beroperasi di sana, kata asosiasi tenaga surya negara itu.

Amerika Serikat pekan lalu melarang impor dari lima perusahaan surya China yang dituduh menggunakan kerja paksa di Xinjiang termasuk Industri Silikon Hoshine dan unit GCL New Energy Holdings.

Gedung Putih mengatakan kerja paksa adalah “bagian integral dari pelanggaran sistematis (China) terhadap penduduk Uyghur dan kelompok etnis dan agama minoritas lainnya” di Xinjiang.

Asosiasi Industri Fotovoltaik China mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka baru-baru ini memeriksa fasilitas produksi industri surya di Xinjiang dan pernyataan AS tidak memiliki dasar faktual.

Dikatakan juga bahwa industri tersebut telah menciptakan banyak pekerjaan, berkontribusi pada pembangunan ekonomi dan sosial di kawasan itu dan menambahkan bahwa hak-hak karyawan dari semua kelompok etnis dihormati sepenuhnya.

Xinjiang, rumah bagi penduduk Uyghur yang mayoritas Muslim di China, bertanggung jawab atas sebanyak 45 persen produksi polisilikon global, bahan utama dalam pembuatan panel surya.

China membantah semua tuduhan pelecehan dan telah berulang kali membantah klaim bahwa mereka menjalankan jaringan luas kamp kerja paksa di Xinjiang, dengan mengatakan telah mendirikan “pusat pelatihan dan pendidikan kejuruan” untuk meningkatkan prospek pekerjaan di antara orang Uyghur dan kelompok etnis lainnya.
Sumber : CNA/SL

Baca Juga :  Sinergitas Pelabuhan Indonesia, Menyatukan Kepulauan