Asosiasi Dayung Singapura Kembangkan Bakat Melalui Acara Dalam Ruangan

Acara Dayung dalam ruangan
Acara Dayung dalam ruangan

Singapura | EGINDO.co – Badan dayung nasional Singapura bertujuan untuk mengembangkan jumlah pendayung di negara tersebut dan memperkenalkan olahraga ini kepada lebih banyak orang dengan mengadakan lebih banyak acara dayung dalam ruangan.

Pada Kejuaraan Dayung Dalam Ruangan Singapura yang perdana pada hari Sabtu (30 Maret), hampir 120 peserta saling berpacu dengan mesin dayung dalam ruangan.

Mesin-mesin ini membuka lebih banyak kemungkinan untuk berkompetisi – tanpa harus masuk ke dalam air atau melawan cuaca panas – dan agar masyarakat tetap sehat, kata Singapore Rowing Association, yang berharap menjadikan kejuaraan ini sebagai acara tahunan.

Mereka menghabiskan sekitar S$7.000 (US$5.190) untuk menjadi tuan rumah acara dayung dalam ruangan di The Row Space di Aliwal Street.

“Dayung dalam ruangan adalah ajang kompetitif yang luar biasa. Orang-orang berkumpul, mereka bisa memantau kinerjanya. Ini adalah olahraga segala cuaca,” kata presiden Asosiasi Dayung Singapura Paul Supramaniam.

Baca Juga :  Azarenka Pertahankan Rekor Sempurna Melawan Ostapenko

“Kami ingin memastikan bahwa mendayung di dalam ruangan dipandang sebagai elemen inti dalam upaya menjangkau layanan kesehatan preventif secara nasional. Mendayung di dalam ruangan sebenarnya membuat orang lebih bugar, lebih sehat (dan) lebih kuat. Ini juga merupakan bagian dari penuaan aktif.”

Kompetisi Bilateral Yang Mungkin

Asosiasi tersebut memiliki rencana untuk mengadakan lebih banyak kompetisi serupa untuk meningkatkan olahraga ini, tambah Supramaniam.

“Kami sebenarnya bisa mengadakan kompetisi bilateral, misalnya antara Singapura dan Indonesia (atau) Singapura dan Malaysia, di mana kami memiliki mesin di sini dan mesin di sana – tanpa tim harus benar-benar bepergian. Mereka bisa mengadakan kompetisi bilateral di antara mereka yang dihubungkan melalui video.”

Tim kepemimpinan baru yang mengambil alih asosiasi sekitar dua tahun lalu bertekad untuk mengembangkan bakat.

Mereka ingin memanfaatkan sifat virtual dari dayung dalam ruangan, dan juga mengeksplorasi realitas virtual untuk menghadirkan tempat mendayung yang sebenarnya kepada para pendayung.

Baca Juga :  Warga Singapura Disarankan Untuk Segera Tinggalkan Ukraina

“Mendayung di dalam ruangan adalah cara yang luar biasa untuk mengidentifikasi bakat,” kata Supramaniam.

“Kedua, ini adalah cara bagi orang-orang yang belum pernah mendayung untuk menguji air dan melihat apakah mereka ingin beralih ke mendayung. Ini memberikan keleluasaan bagi olahragawan dari cabang olahraga lain untuk melihat kemungkinan ini.”

Pendukung Atlet

Para pengamat mengatakan para pendayung sering kali mempersiapkan diri untuk kompetisi besar seperti Asian Tenggara (SEA) Games dan Olimpiade dengan menggunakan mesin dalam ruangan tersebut.

Bagi atlet Olimpiade Joan Poh, mesin dayung dalam ruangan adalah bagian penting dari latihannya, terutama selama pandemi COVID-19.

Pemain berusia 32 tahun yang mewakili Singapura di Olimpiade Tokyo 2021 ini yakin akan semakin banyak atlet yang mengibarkan bendera Singapura.

“Memiliki asosiasi yang suportif, ekosistem, dan seluruh pemangku kepentingan, hal ini sangat penting bagi pikiran, ruang kepala, dan kesejahteraan seorang atlet. Ini benar-benar akan memacu kami maju,” kata Poh, yang meraih perunggu di nomor pasangan 1.000m putri bersama Joanna Chan di SEA Games 2015.

Baca Juga :  Zverev Kalahkan Murray, Maju Ke Putaran Keempat Indian Wells

Pada nomor dayung dalam ruangan hari Sabtu, Poh memenangkan kategori 2.000m putri.

“Ini adalah salah satu cara kita dapat meningkatkan jumlah (pedayung dan) mengajak lebih banyak orang untuk ikut olahraga ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa mesin dalam ruangan dapat dengan mudah ditemukan di sasana di Singapura.

“Hambatan untuk masuk menjadi sangat rendah.”

Menteri Kesehatan Ong Ye Kung, yang hadir pada acara tersebut, mengatakan penting untuk membangun komunitas seputar olahraga, terutama dalam hal mempromosikan penuaan aktif di kalangan lansia.

“Dalam hal penuaan aktif, hal terpenting bagi para lansia adalah memiliki sekelompok teman dan sekelompok orang yang berpikiran sama untuk menikmati olahraga bersama,” tambahnya. “Itu sebenarnya membuat mereka menjadi yang paling sehat.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :