Asian Games Lebih Besar Dari Olimpiade Dan Beragam Olahraga

Asian Games Hangzhou - China
Asian Games Hangzhou - China

Hangzhou | EGINDO.co – Asian Games memang menyita perhatian. Sebagai permulaan, mereka melibatkan lebih banyak peserta daripada Olimpiade Musim Panas. Panitia mengatakan lebih dari 12.000 orang akan diikutsertakan ketika upacara pembukaan berlangsung hari Sabtu di kota Hangzhou, Tiongkok timur. Jumlah ini lebih dari 10.500 yang diharapkan pada Olimpiade Paris tahun depan.

Jumlah yang besar ini sebagian disebabkan oleh banyaknya acara dengan banyak spesialisasi daerah, olahraga, dan permainan yang tidak akan Anda temukan di Olimpiade. Dan ada juga kriket, yang kemungkinan akan dilangsungkan di Olimpiade pada tahun 2028 di Los Angeles, dan tentunya pada tahun 2032 di Brisbane, Australia.

Dan ada squash, yang telah mencoba beberapa kali untuk mendapatkan pengakuan Olimpiade.

Tarif regionalnya meliputi balap perahu naga, sepaktakraw – terkadang disebut “tendangan voli” – wushu, seni bela diri Tiongkok, dan kabaddi, olahraga kontak populer di anak benua India. Ada juga seni bela diri ju-jitsu non-Olimpiade, dan kurash, suatu bentuk gulat yang populer di Asia Tengah.

Ditambah lagi dengan daftar panjang apa yang disebut penyelenggara sebagai “olahraga pikiran” mulai dari bridge, catur, xiangqi (catur Tiongkok), hingga e-sports.

Tentu saja, ada acara-acara lama yang terlihat di setiap Olimpiade seperti atletik, renang, atau bola voli – dan upacara pembukaan dan penutupan megah yang biasa dilakukan. Sembilan cabang olahraga akan menawarkan tempat kualifikasi untuk Olimpiade – panahan, renang artistik, tinju, melanggar, hoki, pentathlon modern, berlayar, tenis, dan polo air.

Baca Juga :  Bagnaia Dari Ducati Meraih Kemenangan Di Grand Prix Italia

Namun, sebagian besar dari 481 event menawarkan peluang bagi delegasi yang lebih kecil untuk memenangkan medali, yang seringkali tidak mungkin dilakukan di Olimpiade.

Tiongkok memenangkan hampir 300 medali secara keseluruhan pada Asian Games terakhir di Indonesia pada tahun 2018. Di peringkat terbawah, Suriah dan Nepal masing-masing hanya meraih satu medali. Bhutan dan Bangladesh termasuk di antara sembilan delegasi yang tidak memenangkan satu pun delegasi.

Tiongkok akan mendominasi perolehan medali seperti yang terjadi selama 40 tahun terakhir, diikuti oleh Jepang dan Korea Selatan – kekuatan lain di Asia. Wilayah yang luas ini membentang dari Lebanon di Mediterania, melalui Asia Tengah dan anak benua India, hingga Korea Utara. Panitia mengatakan ada 45 negara atau wilayah yang ikut serta.

Penyelenggara mengatakan 191 peserta dari Korea Utara akan hadir. Korea Utara menutup perbatasannya pada awal tahun 2020 setelah pandemi COVID-19 dan melewatkan Olimpiade Tokyo, yang ditunda setahun hingga tahun 2021. Asian Games juga diundur satu tahun dari tahun 2022 karena pandemi tersebut.

Menurut Kementerian Unifikasi Korea Selatan, terakhir kali atlet Korea Utara tampil di kompetisi olahraga internasional adalah pada Januari 2020, ketika Korea Utara berkompetisi di kejuaraan sepak bola U-23 Konfederasi Sepak Bola Asia.

Baca Juga :  CAS Daftarkan Banding Rusia Atas Penangguhan Keanggotaan

Jika Anda menyukai intrik politik, mungkin ada banyak.

Pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri akan berada di tangan Tiongkok, yang mengklaim negara demokrasi tersebut sebagai provinsi yang memisahkan diri dan telah berjanji untuk merebutnya kembali.

Dikenal sebagai Republik Tiongkok, pulau ini secara resmi terdaftar sebagai Tionghoa Taipei di Olimpiade dan Asian Games dan berbaris di bawah bendera putih yang dihiasi cincin Olimpiade. Bendera merah, biru dan putihnya tidak diperbolehkan.

Taiwan, dengan jumlah penduduk hanya 23,5 juta jiwa, merupakan kekuatan olahraga yang relatif besar di kawasan ini dan menempati posisi ketujuh dalam perolehan medali keseluruhan di Indonesia.

Pertandingan tersebut juga dimulai di tengah perebutan kekuasaan terbuka antara Presiden Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach dan Sheikh Ahmad Al-Fahad Al-Sabah dari Kuwait, anggota lama IOC yang sering digambarkan sebagai “kingmaker” yang membantu Bach memenangkan kursi kepresidenan IOC di Buenos Aires pada tahun 2013.

IOC yang berbasis di Swiss secara terbuka melakukan intervensi pada bulan Juli untuk membatalkan pemilihan presiden Dewan Olimpiade Asia. Mereka juga telah menskors Sheikh Ahmad dari IOC.

Pemilu tersebut seolah-olah dimenangkan oleh Sheikh Talal Fahad Al-Ahmad Al-Sabah dari Kuwait, adik dari Sheikh Ahmad. Syekh yang lebih tua adalah mantan presiden OCA selama 30 tahun, sebuah organisasi yang didirikan oleh ayahnya.

Baca Juga :  Tim Anggar Singapura Targetkan 2 Medali Di Asian Games

IOC mengatakan mereka akan terus mengakui Randhir Singh dari India sebagai presiden sementara OCA sampai pemilu baru diadakan. Bach akan menghadiri upacara pembukaan di Hangzhou dan pasti akan melakukan pembicaraan dengan Singh.

Acara terbesar dalam pertandingan ini mungkin adalah perebutan medali emas India vs Pakistan di cabang kriket putra pada tanggal 7 Oktober, yang akan menjadi salah satu acara olahraga global yang paling banyak ditonton sepanjang tahun. Hal ini terjadi ketika Piala Dunia Kriket juga sedang berlangsung.

Tiongkok akan kembali mendominasi olahraga menyelam, dan beberapa perenang terbaik Tiongkok – yang baru saja mengikuti kejuaraan dunia dua bulan lalu di Fukuoka, Jepang – akan bersinar. Bidang senam melemah sejak kejuaraan dunia di Antwerp, Belgia, bertabrakan dengan Asian Games.

Pemenang terbesar di Asian Games mungkin adalah bintang esports Korea Selatan Lee Sang-hyeok, yang juga dikenal sebagai “Faker”. Jika dia memenangkan emas, dia akan diberikan pengecualian dari dinas militer.

Penyerang sepak bola Tottenham Hotspur Son Heung-min juga melewatkan tugas militer selama 21 bulan karena pengecualian pemerintah ketika Korea Selatan memenangkan medali emas sepak bola pada pertandingan 2018 di Indonesia – meskipun Son masih harus menjalani pelatihan dasar selama tiga bulan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :