Asian Games Gemilang Zhang Dengan Medali Emas Kelima

Zhang Yu-Fei dengan 5 medali emas Asian Games
Zhang Yu-Fei dengan 5 medali emas Asian Games

Hangzhou | EGINDO.co – Gadis poster Asian Games Zhang Yufei mengalahkan atlet Hong Kong Siobhan Haughey dalam sprint mendebarkan untuk medali emas gaya bebas 50 meter pada Kamis (28 September) sementara mantan juara Olimpiade Ye Shiwen memutar balik waktu untuk merebut gelar gaya dada.

Favorit tuan rumah Zhang, yang lebih dikenal karena kehebatan kupu-kupunya, mencatatkan waktu 24,26 detik untuk merebut medali emas kelimanya di kolam Hangzhou dan membuat penggemar lokal terpesona.

Juara Olimpiade gaya kupu-kupu 200m ini berada di jalur yang tepat untuk mencapai targetnya meraih tujuh medali emas di Hangzhou, dengan gaya kupu-kupu 50m dan estafet gaya ganti 4x100m pada hari terakhir renang pada hari Jumat.

Zhang telah menjadi fokus Olimpiade ini, namun mantan gadis emas renang Tiongkok juga membuat heboh ketika Ye melakukan serangan kilat di lapangan untuk merebut medali emas gaya dada 200m.

Pada usia 16, Ye menjadi sensasi global ketika ia merebut gelar gaya ganti 200m dengan rekor dunia renang di Olimpiade London dan kemudian menambahkan medali emas gaya ganti 400m.

Kini berusia 27 tahun, penduduk asli Hangzhou, Ye, kembali ke kolam renang untuk pertandingan di rumahnya dan mengincar Olimpiade lainnya di Paris tahun depan.

Baca Juga :  Ada Tarif Bundling KCJB, LRT & KA Feeder, Segini Usulannya

“Untuk dapat memenangkan medali emas ini berdasarkan latihan enam bulan telah memberi saya kepercayaan diri yang besar dan saya berharap lebih banyak latihan akan membuat saya lebih siap,” ujarnya.

Juara dunia Qin Haiyang meraih kemenangan di final gaya dada 200m putra dengan waktu 2:07.03, menambah gelar 100m gaya dada pada hari Senin.

Pemilik gelar dunia gaya dada 50, 100 dan 200 dari Fukuoka, Qin akan berusaha menyelesaikan hat-trick lainnya di Hangzhou dengan kemenangan jarak terpendek pada hari Jumat.

Sukses Espor

Lima tahun setelah menjadi olahraga demonstrasi di Asian Games Jakarta, debut esports sebagai perebutan medali terbukti sukses di Hangzhou.

Kim Gwan-woo dari Korea Selatan mengalahkan Hsiang Yu-Lin dari Taiwan untuk medali emas di “Street Fighter V” menggunakan karakter bertopeng “Vega” dalam permainan populer yang berasal dari tahun 1980-an.

“Dia tampan, mirip dengan saya, dia memakai topeng, senjata yang dia gunakan sangat personal, dan gerakan cepatnya sangat menarik,” kata Kim yang berusia 44 tahun.

Karena Korea Selatan telah lama memberikan pengecualian kepada juara Asian Games dari wajib militer, beberapa pemain game di negara tersebut berada di jalur yang tepat untuk mendapatkan izin cuti.

Korea Selatan mengalahkan Tiongkok di semifinal pertandingan arena pertarungan multi-pemain, “League of Legends”.

Baca Juga :  Jerman Bantu Kesepakatan Vaksin Covid-19 BioNTech Taiwan

Tim tersebut, yang mencakup gamer superstar Lee Sang-hyeok – lebih dikenal dengan avatar gamenya ‘Faker’ – bertemu Taiwan dalam perebutan medali emas Liga pada hari Jumat.

Korea Selatan juga merayakan medali emas di salah satu olahraga tertua di Olimpiade ketika pemain anggar mereka yang tiada tara memenangkan gelar pedang beregu putra untuk Asian Games ketiga berturut-turut.

Oh Sang-guk, Kim Jun-ho dan Gu Bon-gil membungkam para penonton tuan rumah dengan mengalahkan rival mereka dari Tiongkok 45-33 dalam sembilan pertandingan final.

Gu, yang juga memenangkan medali emas pedang beregu di Olimpiade London 2012, menikmati kemenangan hari Kamis setelah dikalahkan dalam perebutan gelar individu oleh rekan setimnya Oh.

“(Oh) berjanji kepada saya bahwa kami akan memenangkan emas dalam pertandingan beregu,” kata Gu yang berusia 34 tahun.

“Saya mendedikasikan medali perak individu saya untuk istri saya dan emas saya untuk bayi laki-laki saya.”

Lee Chih-kai dari Taiwan, yang meraih perak pukulan kuda di Olimpiade Tokyo, mengalahkan pemain Jepang Ryota Tsumura untuk medali emas Hangzhou dengan skor 15,50.

Petenis Tiongkok Zheng Qinwen, yang baru saja mewujudkan impiannya untuk melaju ke perempat final AS Terbuka, menjamin setidaknya satu medali perak setelah menang dalam tiga set semifinal melawan petenis Filipina berusia 18 tahun Alex Eala yang tampil mengesankan.

Baca Juga :  Perenang Joseph Schooling Dan Amanda Lim Konsumsi Ganja

Zheng akan bertemu rekan senegaranya Zhu Lin di final.

Ketegangan Diplomatik

Ketegangan diplomatik telah membayangi Olimpiade tersebut, dengan para penembak Korea Utara menghindari rekan-rekan mereka dari Korea Selatan dan India kecewa setelah tiga atlet Wushu negara tersebut tidak dapat berkompetisi karena masalah visa.

Presiden Komite Olimpiade Rusia juga mengkritik penyelenggara Asian Games karena membatalkan keputusan yang mengizinkan atlet Rusia dan Belarusia hadir di Olimpiade tersebut.

Seni bela diri tradisional Tiongkok Wushu telah menjadi tambang emas bagi tuan rumah di Asian Games dan terbukti lagi di Hangzhou di mana mereka meraih 11 dari 15 gelar.

Iran, negara yang paling antusias dalam Wushu di luar Tiongkok, kalah dalam tiga dari tiga perebutan medali emas dari rival lokalnya, termasuk kekalahan yang sangat pahit bagi petarung putri kelas 52 kg Elaheh Mansoryan Samiroumi, yang kini menjadi runner-up di tiga Olimpiade berturut-turut.

Lima tahun setelah kalah dari Li Yueyao untuk memperebutkan emas di Asian Games Jakarta, Samiroumi kembali dikalahkan oleh musuh bebuyutannya dari Tiongkok dan menangis di podium.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :