ASEAN Setuju Mengakui Timor-Leste Sebagai Anggota Ke-11

Pertemuan Pemimpin ASEAN di Phnom Penh
Pertemuan Pemimpin ASEAN di Phnom Penh

Phnom Penh | EGINDO.co – Timor-Leste harus diakui “secara prinsip” sebagai negara anggota ke-11 ASEAN, kata para pemimpin Asia Tenggara yang berkumpul di Phnom Penh dalam sebuah pernyataan pada Jumat (11 November).

Negara tersebut akan diberikan status pengamat pada pertemuan ASEAN, termasuk pada pertemuan puncak pleno.

Pernyataan itu mengatakan bahwa akan ada “peta jalan berbasis kriteria objektif” untuk keanggotaan penuh Timor-Leste.

Para pemimpin telah membahas hal ini pada sesi pleno yang diadakan di ibu kota Kamboja pada hari Jumat. Para pemimpin militer Myanmar tidak hadir, karena mereka dilarang menghadiri pertemuan tingkat tinggi.

Para pemimpin ASEAN mengatakan bahwa semua negara anggota dan pihak eksternal akan mendukung penuh Timor-Leste untuk mencapai tonggak sejarah tersebut dengan memberikan “bantuan peningkatan kapasitas dan dukungan lain yang diperlukan untuk keanggotaan penuhnya di ASEAN”.

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengatakan bahwa ASEAN telah membahas masalah keanggotaan Timor-Leste “untuk beberapa waktu”.

Baca Juga :  Keppel Investasi Energi Baru Turbin Ladang Angin Di Jerman

Negara berpenduduk 1,37 juta orang itu memperoleh kemerdekaan dari Indonesia pada 2002 dan secara resmi mengajukan keanggotaan ASEAN pada 2011.

“Singapura pada prinsipnya menyambut baik keanggotaan Timor-Leste di ASEAN,” kata Lee.

“Ini harus dilakukan sesuai dengan peta jalan ASEAN yang objektif dan berbasis kriteria.”

Peta jalan tersebut, yang akan dirumuskan oleh Dewan Koordinasi ASEAN, akan dilaporkan ke KTT ASEAN ke-42 untuk diadopsi.

Dia menambahkan bahwa ASEAN harus membantu Timor-Leste membangun kapasitas, dan asosiasi harus bekerja dengan mitra eksternal dalam hal ini.

Kamboja, yang merupakan ketua KTT ASEAN tahun ini, adalah negara terakhir yang bergabung dengan ASEAN, pada 1999.

Asosiasi ini dibentuk oleh lima negara anggota pada tahun 1967 – Singapura, Malaysia, Indonesia, Thailand dan Filipina. Brunei ditambahkan ke dalam pengelompokan pada tahun 1984, ketika memperoleh kemerdekaan dari Inggris.

Baca Juga :  Pria Dalam Rekaman Video Menyerang Wanita Tua Asia Telah Ditangkap

Keanggotaan semakin diperluas pada 1990-an ketika Perang Dingin berakhir dan Vietnam, yang menormalkan hubungan dengan Amerika Serikat pada 1995, bergabung dengan ASEAN pada tahun yang sama. Myanmar dan Laos menyusul pada tahun 1997.

Timor-Leste adalah satu-satunya negara di Asia Tenggara yang masih berada di luar blok regional.

Bekas jajahan Portugis, salah satu negara termiskin di dunia, memiliki tingkat pengangguran yang tinggi dan telah mengalami serangan ketidakstabilan politik dan kekerasan sejak kemerdekaannya.

PDB per kapitanya sekitar US$1.400 pada tahun 2021, sedikit lebih tinggi dari Myanmar, yang ekonominya terhenti setelah kudeta tahun 2021.

Presiden Jose Ramos-Horta, peraih Nobel yang terpilih kembali pada April 2022, telah berkampanye untuk keanggotaan ASEAN sejak masa jabatan pertamanya dalam pemerintahan dari 2007 hingga 2012.

Sementara beberapa negara ASEAN telah mendukung keanggotaannya, dibutuhkan persetujuan dari 10 negara anggota saat ini untuk bergabung dengan asosiasi.

Baca Juga :  Bantuan Terus Mengalir Ke Indonesia Yang Dilanda Topan

Anggota lain, termasuk Singapura, sebelumnya menyatakan keberatan tentang kurangnya pembangunan di negara itu.

Timor-Leste harus memenuhi kriteria yang akan dipetakan ASEAN untuk mendapatkan keanggotaan penuh.

Kamboja, ketua ASEAN tahun ini, telah menyuarakan dukungannya bagi Timor-Leste untuk bergabung dengan blok tersebut.

Dan Indonesia—yang mengambil alih kursi ASEAN dari Kamboja pada 2023—telah lama mendukung upayanya untuk menjadi anggota.

Pemerintah Timor-Leste mengatakan dalam sebuah pernyataan pers pada hari Jumat bahwa pihaknya menyambut baik keputusan ASEAN, mengajukan permohonan keanggotaan penuh tahun depan.

“Kami meminta negara-negara anggota ASEAN untuk memberikan keanggotaan penuh kepada Timor-Leste pada tahun 2023 setelah persiapan selama sebelas tahun dan penerapan peta jalan dan laporan ke KTT ASEAN ke-42,” kata pernyataan itu.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :