ASEAN Peringatkan Risiko Miskalkulasi Taiwan, Siap Bantu

Bendera Negara ASEAN
Bendera Negara ASEAN

Phnom Penh | EGINDO.co – Kelompok regional ASEAN Asia Tenggara memperingatkan pada hari Kamis (4 Agustus) tentang risiko bahwa volatilitas yang disebabkan oleh ketegangan di Selat Taiwan dapat menyebabkan “salah perhitungan, konfrontasi serius, konflik terbuka, dan konsekuensi yang tidak terduga di antara negara-negara besar”.

Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara menjadi tuan rumah pertemuan di Kamboja yang melibatkan menteri luar negeri dari 27 negara, pertemuan yang sejauh ini dibayangi oleh perkembangan di sekitar Taiwan menyusul kunjungan ketua DPR AS Nancy Pelosi minggu ini.

“ASEAN siap memainkan peran konstruktif dalam memfasilitasi dialog damai antara semua pihak,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan, mendesak pengekangan maksimum dan agar semua pihak menahan diri dari provokasi.

Perjalanan Pelosi, kunjungan tingkat tertinggi AS ke Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri dalam 25 tahun, telah memicu kemarahan di China, yang telah menanggapi dengan ledakan latihan militer dan aktivitas lain di daerah tersebut.

Baca Juga :  China Mengumumkan Perubahan Besar Dalam Kebijakan Tiga Anak

Negara-negara Asia Tenggara cenderung melangkah dengan hati-hati untuk menyeimbangkan hubungan dengan China dan Amerika Serikat, waspada terhadap kemarahan salah satu kekuatan utama.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi, yang juga berada di Kamboja, menyebut kunjungan Pelosi itu “manik, tidak bertanggung jawab, dan sangat tidak rasional”, lapor CCTV China.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, dalam sambutan pembukaan pertemuan dengan rekan-rekan ASEAN, mengatakan dia mengakui masalah Taiwan ada di pikiran semua orang dan menekankan posisi Washington tidak berubah.

“Amerika Serikat terus memiliki kepentingan abadi dalam perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan,” katanya.

“Kami menentang segala upaya sepihak untuk mengubah status quo, terutama dengan kekerasan… Dan saya ingin menekankan bahwa tidak ada yang berubah tentang posisi kami.”

Amerika Serikat dan negara-negara lain percaya eskalasi tidak menguntungkan siapa pun, kata Blinken, “dan dapat memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan yang tidak melayani kepentingan siapa pun, termasuk anggota ASEAN, dan termasuk China.”

Baca Juga :  Jepang Dapat Paket Pertama Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dari AS

TIDAK ADA RENCANA UNTUK PERTEMUAN AS-CHINA
Media pemerintah Amerika Serikat dan China mengatakan tidak ada rencana bagi Wang dan Blinken untuk bertemu di Kamboja. Blinken sebelumnya pada hari Kamis bertemu dengan rekan-rekan dari India, Qatar dan tuan rumah Kamboja.

Kementerian luar negeri China mengatakan pertemuan antara Wang dan rekannya dari Jepang di Kamboja telah dibatalkan, dengan alasan ketidaksenangan atas pernyataan G7 yang mendesak China untuk menyelesaikan ketegangan atas Taiwan secara damai.

Perundingan ASEAN diperkirakan akan fokus pada dorongan diplomatik kelompok regional untuk menyelesaikan krisis di Myanmar, yang telah bergolak sejak militer merebut kekuasaan dalam kudeta tahun lalu.

Perdana Menteri Kamboja Hun Sen pada Rabu mengatakan ASEAN akan dipaksa untuk mempertimbangkan kembali rencana perdamaian yang disepakati dengan Myanmar jika penguasa militernya mengeksekusi lebih banyak tahanan.

ASEAN semakin frustrasi dengan kurangnya kemajuan junta, dengan para menteri menuduhnya mengolok-olok upaya ASEAN. Kelompok itu mengutuk eksekusi Myanmar baru-baru ini terhadap empat aktivis yang terkait dengan gerakan menentang kekuasaan militer, eksekusi pertama dalam beberapa dekade.

Baca Juga :  Tiga Senator AS Tiba Di Taiwan, Untuk Bertemu Presiden

Junta pekan lalu membela eksekusi tersebut sebagai “keadilan bagi rakyat”, menepis rentetan kecaman internasional.

Menteri Inggris untuk Asia, Amanda Milling, pada hari Kamis “mengutuk keras eksekusi mengerikan dan barbar baru-baru ini” dan mengatakan ada kebutuhan mendesak untuk solusi damai untuk krisis Myanmar, menurut sebuah pernyataan.

Myanmar adalah anggota ASEAN tetapi para jenderalnya dilarang menghadiri pertemuannya sampai kemajuan dalam rencana perdamaian ASEAN ditunjukkan.

ASEAN dan Amerika Serikat keduanya mengatakan mereka bekerja untuk meningkatkan hubungan mereka menjadi kemitraan strategis yang komprehensif.

Blinken mengatakan Washington ingin bekerja lebih dekat dengan ASEAN dalam kerangka ekonomi Indo-Pasifik dan meningkatkan keterlibatannya dalam dialog keamanan Quad.

“Kami sangat menantikan ide-ide Anda untuk memajukan kerja sama dan kolaborasi itu,” katanya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :