AS Yakinkan Taiwan , Hubungan Lebih Kuat Dari Sebelumnya

Christopher Dodd berkunjung ke Taiwan
Christopher Dodd berkunjung ke Taiwan

Taipei | EGINDO.co – Hubungan antara Taiwan dan Amerika Serikat “lebih kuat dari sebelumnya”, kata utusan Presiden Joe Biden pada Kamis (15 April) saat berkunjung ke pulau demokratis itu karena menghadapi tindakan permusuhan yang semakin meningkat dari China.

Mantan senator Christopher Dodd dan mantan wakil menteri luar negeri Richard Armitage dan James Steinberg diminta oleh Biden untuk melakukan perjalanan ke Taipei minggu ini, dalam delegasi pertama sejak pemerintahan baru AS berkuasa.

“Saya dapat mengatakan dengan keyakinan bahwa kemitraan AS dengan Taiwan lebih kuat dari sebelumnya,” kata Dodd saat bertemu dengan Presiden Tsai Ing-wen, Kamis pagi.

“Anda akan menemukan pemerintahan Biden, Madam President, sebagai teman yang dapat diandalkan dan dipercaya,” tambahnya.

“Saya yakin administrasi ini akan membantu Anda memperluas ruang internasional Anda, mendukung investasi Anda dalam pertahanan diri.”

23 juta orang Taiwan hidup di bawah ancaman invasi terus-menerus oleh China yang otoriter, yang menggunakan tekanan diplomatik, ekonomi, dan militer untuk menjaga pulau itu tetap terisolasi di panggung dunia.

Beijing mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri dan telah berjanji untuk merebutnya suatu hari nanti.

Serangan pedang China telah meningkat pesat selama setahun terakhir, dengan jet tempur dan pembom berkemampuan nuklir menembus zona pertahanan udara Taiwan hampir setiap hari.

“Baru-baru ini China sering mengirimkan kapal dan pesawat militer untuk melakukan manuver di perairan dan wilayah udara di sekitar Taiwan,” kata Tsai kepada Dodd.

“Tindakan ini mengubah status quo di Indo Pasifik dan mengancam perdamaian dan stabilitas regional.”

Rekor 25 jet militer dan pembom China menembus zona pertahanan Taiwan pada hari Senin tepat sebelum kunjungan itu, yang dikutuk Beijing.
Latihan itu mengguncang tokoh-tokoh senior militer AS yang secara terbuka memperingatkan pembuat kebijakan dalam beberapa pekan terakhir bahwa Beijing mungkin mempertimbangkan invasi.

Analis terpecah tentang seberapa besar kemungkinan langkah drastis seperti itu dan memperingatkan invasi apa pun dapat terbukti sangat mahal bagi China, terlepas dari kekuatan militernya.

Washington secara diplomatis mengakui Beijing atas Taiwan sejak 1979.

Tapi itu mempertahankan hubungan dengan Taipei dan terikat oleh tindakan Kongres untuk menjual senjata pertahanan pulau itu. Ini juga menentang upaya China untuk mengubah masa depan Taiwan dengan paksa.

Delegasi minggu ini datang pada peringatan 42 tahun undang-undang itu – Undang-Undang Hubungan Taiwan – yang ditandatangani Biden ketika dia masih menjadi senator muda.

Itu juga terjadi setelah Departemen Luar Negeri mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka mengeluarkan pedoman baru yang memungkinkan pejabat AS untuk lebih mudah bertemu dengan mitra Taiwan.

Pendahulu Biden, Donald Trump, meningkatkan kontak dan kunjungan pejabat AS ke Taiwan ketika hubungan antara Washington dan Beijing jatuh karena sejumlah masalah.

Presiden telah menjelaskan bahwa dia ingin bekerja sama dengan China untuk tujuan umum seperti perubahan iklim.

Tetapi kekhawatiran tentang China di bawah Presiden Xi Jinping telah menjadi area langka dari konsensus bipartisan di Washington, dan Biden telah mempertahankan garis keras dengan Beijing atas catatan hak asasi manusia dan ancamannya terhadap Taiwan.
Sumber : CNA/SL