AS Usulkan 12 Jet F-15SG Singapura di Guam Untuk Pelatihan

Jet Tempur F-15SG
Jet Tempur F-15SG

Singapura | EGINDO.co – Hingga selusin jet tempur F-15SG dari Angkatan Udara Republik Singapura (RSAF) akan ditempatkan di Pangkalan Angkatan Udara Andersen di Guam, yang akan menjadi detasemen RSAF keempat di wilayah AS dan yang paling dekat dengan Singapura .

Rincian lebih lanjut mengenai detasemen pelatihan tempur tersebut terungkap dalam siaran pers yang dikeluarkan pada 13 Desember oleh Departemen Angkatan Udara AS, yang telah mengusulkan penempatan hingga 12 pesawat tempur RSAF dan dukungan misi terkait di Pangkalan Angkatan Udara Andersen.

Hal ini didasarkan pada nota kesepahaman yang ditandatangani pada tahun 2019 oleh Kementerian Pertahanan Singapura (MINDEF) dan Departemen Pertahanan AS.

Perjanjian tersebut menetapkan kerangka kerja bagi detasemen Guam, yang akan memungkinkan RSAF untuk dengan cepat memindahkan dan menarik kembali aset-asetnya kembali ke Singapura bila diperlukan.

Pada hari Jumat (22 Desember), juru bicara MINDEF mengatakan kepada CNA bahwa akses ke wilayah udara yang luas di luar negeri “memungkinkan RSAF untuk mengatasi kendala wilayah udara lokal, dan melakukan pelatihan canggih dan realistis untuk mengasah kompetensi operasionalnya”.

Baca Juga :  Terlahir Miskin Adalah Privilege, Apakah Benar

“Detasemen pelatihan luar negeri merupakan bagian integral untuk memenuhi persyaratan pelatihan RSAF,” tambah juru bicara tersebut.

“MINDEF akan terus bekerja sama dengan Departemen Pertahanan AS dan lembaga terkait, untuk memastikan bahwa persyaratan RSAF dipenuhi dengan cara yang hemat biaya dan tepat waktu.”

Angkatan Bersenjata Singapura telah berlatih di Guam sejak tahun 1990an, sementara RSAF sebelumnya telah mengerahkan pesawat tempur ke Pangkalan Angkatan Udara Andersen untuk berlatih bersama Angkatan Udara Pasifik AS.

Studi Kelayakan Yang Dilakukan

Juru bicara MINDEF mengatakan bahwa pembentukan detasemen luar negeri jangka panjang “membutuhkan studi kelayakan yang cermat dan mendalam dari semua pihak yang terlibat”.

Dalam siaran persnya awal bulan ini, Departemen Angkatan Udara AS mengatakan pihaknya awalnya mengeluarkan pemberitahuan niat pada bulan April 2021 untuk menyiapkan pernyataan dampak lingkungan untuk peningkatan infrastruktur di Pangkalan Angkatan Udara Andersen.

Baca Juga :  China Harus Tingkatkan Standar Kualitas Udara

Hal ini mencakup studi dampak lingkungan, serta studi yang mempertimbangkan faktor-faktor seperti kesesuaian lokasi dan area pelatihan, infrastruktur, dan dukungan logistik.

Pernyataan mengenai dampak lingkungan kemudian dihentikan sementara untuk mempertimbangkan lebih lanjut cakupannya, termasuk “persyaratan untuk mengembangkan inisiatif strategis di kawasan Indo-Pasifik”.

Departemen Angkatan Udara AS mengatakan kini sedang mempertimbangkan penyediaan tempat tidur dan dukungan misi hingga 12 pesawat tempur F-15SG RSAF.

“Tujuan dari tindakan yang diusulkan adalah untuk menyediakan infrastruktur penting yang meningkatkan postur AS di sebelah barat garis tanggal internasional,” tambahnya.

Konstruksi peningkatan akan memakan waktu sekitar tiga hingga tujuh tahun. Ini termasuk gantungan pesawat, gedung pemeliharaan dan utilitas, dan sistem bahan bakar.

Baca Juga :  6 Kasus Lokal Subvarian BA.2.75 Terdeteksi Di Singapura

Dalam mengidentifikasi Andersen untuk “peningkatan kemampuan”, AS mengabaikan lima lokasi alternatif potensial lainnya dalam wilayah tanggung jawab Angkatan Udara Pasifik untuk dipertimbangkan.

Masyarakat mempunyai waktu 30 hari sejak tanggal 15 Desember untuk menyampaikan komentar terhadap proposal yang direvisi tersebut.

RSAF saat ini memiliki dua detasemen tempur lainnya di AS: Detasemen tempur Peace Carvin II F-16 di Pangkalan Angkatan Udara Luke di Arizona, dan detasemen tempur Peace Carvin V F-15SG di Pangkalan Angkatan Udara Mountain Home di Idaho. Ia juga memiliki detasemen helikopter Apache AH-64 di Marana di Arizona.

Selain AS, RSAF memiliki detasemen pelatihan di luar negeri di Australia dan Perancis.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :