AS Tuntut Geng Yakuza Berkonspirasi Jual Bahan Nuklir

Takeshi Ebisawa
Takeshi Ebisawa

New York | EGINDO.co – Pihak berwenang AS mengatakan pada Rabu (21 Februari) bahwa mereka telah mendakwa seorang anggota kelompok kriminal yakuza Jepang karena menangani bahan nuklir yang bersumber dari Myanmar dan berusaha menjualnya untuk mendanai kesepakatan senjata ilegal.

Menurut dakwaan pengganti yang dibuka di pengadilan Manhattan, pemimpin yakuza Takeshi Ebisawa dan salah satu terdakwa Somphop Singhasiri sebelumnya telah didakwa pada April 2022 dengan tuduhan perdagangan narkoba dan pelanggaran senjata api, dan keduanya dikembalikan ke penjara.

“Terdakwa dituduh berkonspirasi untuk menjual bahan nuklir tingkat senjata dan narkotika mematikan dari Burma (Myanmar), dan membeli persenjataan militer atas nama kelompok pemberontak bersenjata,” kata Asisten Jaksa Agung Matthew Olsen dari Divisi Keamanan Nasional Departemen Kehakiman.

Baca Juga :  Korsel Janji Dukung Sektor Chip Ditengah Ketegangan China-AS

“Sungguh mengerikan membayangkan konsekuensi jika upaya ini berhasil dan Departemen Kehakiman akan meminta pertanggungjawaban mereka yang memperdagangkan materi ini dan mengancam keamanan nasional AS dan stabilitas internasional.”

Persenjataan militer yang akan menjadi bagian dari kesepakatan senjata tersebut termasuk rudal permukaan ke udara, demikian tuduhan dalam dakwaan.

Jaksa menuduh Ebisawa “dengan berani” memindahkan material yang mengandung uranium dan plutonium tingkat senjata, serta obat-obatan, dari Myanmar.

Mulai tahun 2020, Ebisawa membual kepada petugas yang menyamar bahwa dia memiliki akses ke bahan nuklir dalam jumlah besar yang ingin dia jual, dengan memberikan foto bahan tersebut di samping penghitung Geiger yang mencatat radiasi.

Selama operasi tangkap tangan yang melibatkan agen yang menyamar, pihak berwenang Thailand membantu penyelidik AS untuk menyita dua bahan bubuk berwarna kuning yang oleh terdakwa digambarkan sebagai “kue kuning”.

Baca Juga :  Terus Berkarya Untuk Bangsa, Tjiwi Kimia Mill Rayakan HUT

“Laboratorium (AS) menetapkan bahwa komposisi isotop plutonium yang ditemukan dalam Sampel Nuklir adalah tingkat senjata, artinya plutonium tersebut, jika diproduksi dalam jumlah yang cukup, akan cocok untuk digunakan dalam senjata nuklir,” kata Departemen Kehakiman. dalam pernyataannya.

Salah satu rekan konspirator Ebisawa menyatakan bahwa mereka “telah menyediakan lebih dari 2.000 kg Thorium-232 dan lebih dari 100 kg uranium dalam senyawa U3O8 – mengacu pada senyawa uranium yang biasa ditemukan dalam bubuk konsentrat uranium yang dikenal sebagai kue kuning”.

Surat dakwaan tersebut mengklaim Ebisawa menyarankan penggunaan hasil penjualan bahan nuklir untuk mendanai pembelian senjata atas nama kelompok pemberontak etnis yang tidak disebutkan namanya di Myanmar.

Baca Juga :  Slater Tidak Dapat Bersaing Di Australia Tanpa Vaksinasi

Ebisawa menghadapi hukuman minimal 25 tahun penjara karena berupaya memperoleh rudal permukaan-ke-udara, dan hingga 20 tahun penjara karena perdagangan bahan nuklir secara internasional.

Jaksa menggambarkan Ebisawa sebagai “pemimpin sindikat kejahatan terorganisir Yakuza, jaringan kriminal transnasional Jepang yang sangat terorganisir yang beroperasi di seluruh dunia (dan yang) aktivitas kriminalnya mencakup perdagangan narkotika dan senjata skala besar”.

Tidak ada tanggal yang diberikan untuk persidangan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :