AS Tolak Bergabung Kembali Perjanjian Open Skies

Perjanjian Open Skies
Perjanjian Open Skies

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat mengatakan pada Kamis bahwa mereka telah memutuskan untuk tidak bergabung kembali dengan Perjanjian Open Skies, perjanjian kontrol senjata multilateral yang ditinggalkan oleh pemerintahan sebelumnya tahun lalu.

“Amerika Serikat menyesalkan bahwa Perjanjian tentang Open Skies telah dirusak oleh pelanggaran Rusia. Dalam menyimpulkan peninjauannya atas perjanjian tersebut, Amerika Serikat oleh karena itu tidak berniat untuk bergabung kembali, mengingat Rusia gagal mengambil tindakan apa pun untuk kembali mematuhi perjanjian. , “kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan.

“Lebih lanjut, perilaku Rusia, termasuk tindakannya baru-baru ini sehubungan dengan Ukraina, bukanlah sebagai mitra yang berkomitmen untuk membangun kepercayaan,” tambah pernyataan itu.

Perjanjian multilateral tentang Open Skies, yang ditandatangani pada tahun 1992 dan mulai berlaku pada tahun 2002, memungkinkan negara-negara pihak untuk melakukan penerbangan pengintaian tak bersenjata dengan pemberitahuan singkat ke seluruh wilayah negara lain untuk mengumpulkan data tentang kekuatan dan kegiatan militer sebagai cara untuk meningkatkan transparansi dan membangun kepercayaan antar negara.

Menuduh Rusia melakukan pelanggaran, yang dibantah Moskow, pemerintahan Donald Trump mengumumkan tahun lalu keputusannya untuk menarik diri dari pakta tersebut.

Pada bulan Januari, Rusia kemudian mengumumkan bahwa mereka juga menarik diri dari perjanjian tersebut. Pemerintah Rusia mengajukan undang-undang ke parlemen untuk meresmikan pengunduran dirinya pada 11 Mei. Pada saat itu, seorang juru bicara Kremlin mengatakan salah satu alasannya adalah bahwa Amerika Serikat masih dapat menerima informasi yang diperoleh melalui perjanjian dari sekutu NATO-nya.

AS dan Rusia sama-sama menarik diri dari Perjanjian Pasukan Nuklir Jarak Menengah 1987 pada 2019. Namun, pada Februari, Presiden AS Joe Biden memperpanjang Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis Baru dengan Rusia, satu-satunya pakta kendali senjata AS-Rusia yang masih berlaku.

Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin dijadwalkan bertemu di Jenewa, Swiss pada 16 Juni untuk pertemuan puncak pertama mereka sejak Biden menjabat pada Januari.
Sumber : CGTN/SL