AS Tingkatkan Penangkapan Imigrasi Di Perbatasan Meksiko

Perbatasan Meksiko - Amerika Serikat
Perbatasan Meksiko - Amerika Serikat

New York | EGINDO.co – Penangkapan imigrasi hampir dua kali lipat pada tahun 2022 dibandingkan dengan tahun 2021 karena otoritas perbatasan menangkap lebih banyak migran dan pengadilan menghalangi upaya Presiden AS Joe Biden untuk menargetkan penahanan secara lebih sempit agar berfokus pada penjahat serius.

Penegakan Imigrasi dan Bea Cukai AS (ICE) menangkap hampir 143.000 imigran pada tahun fiskal 2022, yang berakhir pada 30 September, hampir dua kali lipat jumlahnya pada tahun 2021, menurut data yang dirilis pada hari Jumat. Sekitar dua pertiga dari penangkapan itu adalah orang-orang yang hanya melakukan pelanggaran imigrasi, data menunjukkan. Sebagian besar adalah migran yang ditangkap di perbatasan AS-Meksiko tanpa vonis atau dakwaan pidana yang tertunda dan dipindahkan ke ICE, kata para pejabat melalui telepon dengan wartawan.

Baca Juga :  Alasan Covid, Bank Sperma Di China Kekurangan 'Donasi'

Pada saat yang sama, ICE mendeportasi sekitar 72.000 migran ke lebih dari 150 negara di seluruh dunia dan membantu agen Patroli Perbatasan dalam mengusir lebih banyak lagi dari Amerika Serikat di bawah batasan era pandemi yang dikenal sebagai Judul 42.

Deportasi, di bawah undang-undang yang dikenal sebagai Judul 8, adalah proses yang lebih formal dan berlarut-larut yang dapat menyebabkan larangan panjang masuk kembali ke AS dibandingkan dengan pengusiran yang dapat memakan waktu hanya beberapa jam di bawah Judul 42, sebuah kebijakan yang telah diterapkan. sejak awal pandemi COVID pada Maret 2020.

Agen Patroli Perbatasan AS menangkap rekor 2,2 juta migran di perbatasan barat daya pada tahun fiskal 2022. Hampir setengah dari mereka yang ditangkap dengan cepat dikeluarkan berdasarkan kebijakan Judul 42.

Baca Juga :  Protes Korea Utara Memimpin Badan Perlucutan Senjata Dunia

Mereka yang tidak diusir dibebaskan ke negara itu untuk mengejar klaim imigrasi atau ditahan oleh ICE.

Lebih banyak orang Nikaragua daripada warga negara lain mana pun yang saat ini ditahan, menurut laporan ICE, karena migran dari negara itu semakin sering menyeberang. Umumnya Meksiko hanya menerima pengusiran beberapa negara, kebanyakan orang Meksiko dan Amerika Tengah dan baru-baru ini Venezuela, di bawah Judul 42.

Pada tahun 2022, secara keseluruhan badan tersebut menahan rata-rata 22.600 orang dalam tahanan dengan 321.000 lainnya terdaftar dalam program “alternatif untuk penahanan”, yang mengharuskan migran yang dibebaskan untuk melapor ke ICE.

Setelah Biden, seorang Demokrat, menjabat pada Januari 2021, pemerintahannya mengeluarkan pedoman ICE untuk memprioritaskan penangkapan pelanggar yang lebih serius dan tidak menekankan penegakan terhadap non-penjahat berbeda dengan sikap imigrasi garis keras mantan Presiden Donald Trump, seorang Republikan.

Baca Juga :  China Peringatkan Kapal Perang AS Di Laut China Selatan

Tetapi negara bagian Republik menantang pedoman itu dan keputusan pengadilan yang mendukung Texas dan Louisiana menghentikannya. Pada bulan November, Mahkamah Agung AS mendengar argumen tentang kasus tersebut dan keputusan diharapkan pada akhir Juni.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :