AS Tingkatkan Hubungan Vietnam,Risiko Timbulkan Amarah China

Presiden Joe Biden
Presiden Joe Biden menyalahkan kelompok yang didukung Iran

Hanoi | EGINDO.co – Amerika Serikat berharap untuk meningkatkan hubungan diplomatiknya dengan mantan musuhnya, Vietnam, ke tingkat yang lebih tinggi ketika Presiden Joe Biden melakukan perjalanan ke Hanoi dalam seminggu lagi, sebuah langkah yang mungkin membuat marah Tiongkok dan memiliki implikasi bisnis yang tidak jelas.

Khawatir akan kemungkinan reaksi dari negara tetangganya yang jauh lebih besar, Vietnam awalnya menyatakan kehati-hatian mengenai peningkatan tersebut. Hal ini menyebabkan pemerintahan Biden melipatgandakan upaya untuk membujuk negara Asia Tenggara tersebut, termasuk melalui beberapa kunjungan pejabat tinggi pemerintah AS dalam beberapa bulan terakhir.

Dorongan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini telah membuat Washington berharap untuk naik ke peringkat teratas dalam peringkat diplomatik Vietnam, bersama dengan Tiongkok dan Rusia, dari dua tingkat di bawahnya saat ini.

Baca Juga :  Presiden Joko Widodo Pantau Penyaluran BSU,

Biden menyatakan hal tersebut secara terbuka pada bulan Juli dan para pejabat di kedua negara sejak itu secara informal menyatakan optimisme mengenai peningkatan dua langkah tersebut, meskipun belum ada pernyataan resmi yang dikeluarkan dari kedua pemerintahan tersebut.

Mungkin demi menenangkan Beijing, Vietnam sedang membahas kunjungan tingkat tinggi ke Hanoi setelah atau bahkan sesaat sebelum kedatangan Biden pada 10 September. Para pejabat mengatakan Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Perdana Menteri Li Qiang dapat bertemu dengan para pemimpin Vietnam dalam beberapa hari atau minggu mendatang.

Risiko bahwa peningkatan hubungan ganda dengan Washington mungkin tidak akan berjalan baik di Beijing masih tetap tinggi, namun para pemimpin komunis Vietnam mungkin telah memperhitungkan waktu terbaik untuk melakukan tindakan ini adalah sekarang karena hubungan dengan Tiongkok “kemungkinan akan menjadi lebih buruk di masa depan,” kata Le Hong. Hiep, peneliti senior di Iseas–Yusof Ishak Institute Singapura.

Baca Juga :  China Evergrande Merevisi Persyaratan Usulan Restrukturisasi

Namun masih belum jelas apa manfaat yang bisa diperoleh Vietnam, yang berselisih dengan Tiongkok mengenai perbatasan di Laut Cina Selatan, dalam jangka pendek dari peningkatan tersebut.

Peningkatan pasokan militer AS ke Hanoi telah lama dibahas namun diperkirakan belum ada kesepakatan segera karena perundingan ini memakan waktu, kata Hiep.

Sementara itu, Vietnam sedang melakukan pembicaraan dengan beberapa negara lain untuk meningkatkan dan memperluas persenjataannya yang sebagian besar buatan Rusia, dan baru-baru ini terlibat dalam beberapa pertemuan pertahanan tingkat tinggi dengan para pejabat tinggi Rusia.

Mendukung ambisi Vietnam untuk menjadi pusat industri semikonduktor juga merupakan bagian dari bujukan Washington, namun dana publik sejauh ini tersedia berdasarkan UU CHIPS sangat terbatas.

Baca Juga :  PBOC Pangkas Rasio Cadangan Bank Untuk Dukung Perekonomian

AS mungkin menawarkan lebih banyak, kata Vu Tu Thanh, kepala Dewan Bisnis AS-ASEAN kantor Vietnam.

Energi adalah sektor lain yang kerja samanya dapat ditingkatkan seiring dengan persiapan Vietnam untuk menjadi pemain Gas Alam Cair (LNG) dan pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai meskipun penundaan administratif dan pendanaan mengurangi suasana hati.

Peningkatan hubungan ini diharapkan dapat meningkatkan rencana perusahaan-perusahaan Amerika di Vietnam. Produsen pesawat Boeing dan perusahaan energi AES mungkin akan menyampaikan pengumuman selama kunjungan Biden, kata orang-orang yang mengetahui rencana tersebut. Perusahaan-perusahaan tersebut belum memberikan komentar.

AS sudah menjadi pasar ekspor terbesar bagi Vietnam dan prosedur bea cukai AS dapat dilonggarkan untuk meningkatkan perdagangan, Thanh dari Dewan Bisnis AS-ASEAN.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top