AS Tindak Perusahaan China Dan Orang Terkait Fentanil

Ilustrasi Fentanyl
Ilustrasi Fentanyl

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat pada Selasa (3 Oktober) mengumumkan tindakan terhadap perusahaan dan masyarakat Tiongkok ketika pemerintahan Presiden Joe Biden menargetkan perdagangan obat-obatan fentanil yang mematikan, membuka segel dakwaan, dan menjatuhkan sanksi terhadap puluhan target.

“Kami di sini hari ini untuk menyampaikan pesan atas nama pemerintah Amerika Serikat. Kami tahu siapa yang bertanggung jawab meracuni rakyat Amerika dengan fentanil,” kata Jaksa Agung AS Merrick Garland kepada wartawan.

“Kita tahu bahwa rantai pasokan fentanil global, yang berakhir dengan kematian orang Amerika, sering kali dimulai dari perusahaan kimia di Tiongkok.”

Departemen Keuangan AS dalam sebuah pernyataan mengatakan pihaknya menjatuhkan sanksi terhadap 28 orang dan entitas yang terlibat dalam penyebaran obat-obatan terlarang secara internasional, termasuk jaringan besar yang berbasis di Tiongkok.

Langkah ini menandai target terbaru Tiongkok yang dikenai sanksi terkait fentanil oleh Washington, seiring upaya pemerintah untuk membendung impor obat tersebut.

Baca Juga :  Kawula Muda China Bersaing Ketat Untuk Dapat Pekerjaan

Departemen Kehakiman juga membuka delapan dakwaan yang mendakwa delapan perusahaan yang berbasis di Tiongkok dan 12 karyawan mereka dengan kejahatan yang berkaitan dengan produksi fentanil dan metamfetamin, distribusi opioid sintetik, dan penjualan yang dihasilkan dari bahan kimia prekursor.

Sejauh ini belum ada satu pun terdakwa yang ditangkap dan pemerintah Tiongkok tidak bekerja sama dengan otoritas AS dalam penyelidikan tersebut, kata Garland.

Liu Pengyu, juru bicara kedutaan besar Tiongkok di Washington, mengatakan Tiongkok mengecam keras tindakan yang dilakukan pada hari Selasa tersebut, dan menambahkan bahwa pemerintah Tiongkok mengambil sikap tegas terhadap pemberantasan narkotika.

“Akan tetapi, AS, dengan mengabaikan niat baik Tiongkok, telah mengkambinghitamkan Tiongkok melalui taktik pemberian sanksi, pencemaran nama baik, dan fitnah. Hal ini secara serius mengikis fondasi kerja sama Tiongkok-AS dalam pemberantasan narkotika,” kata Liu.

Baca Juga :  Filipina Tidak Provokasi Konflik Di Laut China Selatan

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, selama kunjungannya ke Tiongkok pada bulan Juni, mengatakan bahwa ia menjelaskan bahwa Washington memerlukan kerja sama yang lebih besar dari Tiongkok dalam membendung aliran fentanil dan bahwa kedua pihak telah sepakat untuk menjajaki pembentukan kelompok kerja mengenai masalah tersebut.

Pengumuman pada hari Selasa itu disampaikan sehari sebelum Garland dijadwalkan melakukan perjalanan ke Meksiko bersama pejabat senior AS lainnya. Perdagangan fentanil diperkirakan akan menjadi topik diskusi utama.

Jaksa AS menuduh beberapa perusahaan manufaktur bahan kimia mengirimkan bahan kimia yang digunakan untuk membuat fentanil ke AS menggunakan label pengiriman palsu dan mekanisme lain untuk menghindari deteksi. Pengiriman lainnya ditujukan ke kartel narkoba Sinaloa yang kuat di Meksiko, kata jaksa.

Baca Juga :  Taiwan Tidak Akan Jadi Bagian Dari Pembicaraan Ekonomi Asia

Departemen Keuangan menuduh jaringan yang berbasis di Tiongkok bertanggung jawab atas pembuatan dan distribusi fentanil, metamfetamin, dan prekursor MDMA.

Dikatakan bahwa jaringan tersebut mampu mensintesis fentanil, metamfetamin, dan prekursor MDMA dalam jumlah ribuan kilogram serta bahan kimia terlarang lainnya.

Prekursor fentanil adalah bahan kimia yang digunakan untuk memproduksi opioid sintetik yang telah memicu peningkatan kematian akibat overdosis obat di Amerika Serikat dalam beberapa tahun terakhir.

Yang juga terkena sanksi adalah dua entitas dan satu orang yang berbasis di Kanada.

Sanksi yang dijatuhkan pada hari Selasa membekukan semua aset milik orang-orang yang menjadi target di AS dan secara umum melarang warga Amerika berurusan dengan mereka

Sumber : CNA/SL

Bagikan :