AS Tidak Terima Impor China Yang Hancurkan Industri Baru

Janet Yellen dengan Gubernur Bank of China Pan Gongsheng
Janet Yellen dengan Gubernur Bank of China Pan Gongsheng

Beijing | EGINDO.co – Menteri Keuangan AS Janet Yellen memperingatkan Tiongkok pada Senin (8 April) bahwa Washington tidak akan menerima industri-industri baru dihancurkan oleh impor Tiongkok ketika ia menyelesaikan pertemuan selama empat hari untuk menekankan tuntutannya agar Beijing mengendalikan kelebihan kapasitas industri.

Yellen mengatakan pada konferensi pers bahwa Presiden AS Joe Biden tidak akan membiarkan terulangnya “kejutan Tiongkok” di awal tahun 2000-an, ketika membanjirnya impor Tiongkok menghancurkan sekitar 2 juta pekerjaan manufaktur Amerika.

Namun, dia tidak mengancam akan menerapkan tarif baru atau tindakan perdagangan lainnya jika Beijing terus memberikan dukungan besar-besaran kepada kendaraan listrik (EV), baterai, panel surya, dan barang-barang energi ramah lingkungan lainnya.

Yellen menggunakan kunjungannya yang kedua ke Tiongkok dalam sembilan bulan untuk mengeluh bahwa investasi berlebihan di Beijing telah membangun kapasitas pabrik jauh melebihi permintaan domestik, sementara pertumbuhan ekspor produk-produk ini mengancam perusahaan-perusahaan di AS dan negara-negara lain.

Dia mengatakan forum pertukaran yang baru dibentuk untuk membahas masalah kelebihan kapasitas memerlukan waktu untuk mencapai solusi.

Yellen menyamakan penderitaan yang dirasakan di sektor baja AS di masa lalu.

“Kami telah melihat cerita ini sebelumnya,” katanya kepada wartawan. “Lebih dari satu dekade yang lalu, dukungan besar-besaran dari pemerintah RRT (Republik Rakyat Tiongkok) menyebabkan harga baja Tiongkok di bawah harga yang membanjiri pasar global dan menghancurkan industri di seluruh dunia dan di Amerika Serikat.”

Baca Juga :  52 Narapidana Tewas Dalam Kerusuhan Penjara Kolombia

Yellen menambahkan: “Saya telah menegaskan bahwa Presiden Biden dan saya tidak akan menerima kenyataan itu lagi.”

Ketika pasar global dibanjiri dengan produk-produk buatan Tiongkok yang murah, katanya, “kelangsungan hidup perusahaan Amerika dan perusahaan asing lainnya dipertanyakan”.

Yellen mengatakan pertukarannya dengan para pejabat Tiongkok telah memajukan kepentingan Amerika dan bahwa kekhawatiran AS atas kelebihan kapasitas industri juga dirasakan oleh sekutu Washington di Eropa, Jepang, Meksiko, Filipina, dan negara-negara berkembang lainnya.

Penolakan

Wakil Menteri Keuangan Tiongkok, Liao Min, mengatakan kepada media Tiongkok bahwa Beijing “telah sepenuhnya menanggapi” pertanyaan AS mengenai kelebihan kapasitas dan menyatakan “keprihatinan besar” atas pembatasan yang diberlakukan Washington terhadap perdagangan dan investasi.

Liao mengatakan “keunggulan kompetitif Tiongkok saat ini berakar pada pasar Tiongkok yang berskala besar, sistem industri yang lengkap, dan sumber daya manusia yang melimpah”, dan mengecam “peningkatan langkah-langkah proteksionis ramah lingkungan yang dilakukan beberapa negara maju.”

Baca Juga :  Wang Yaping, Wanita China Pertama Yang Melakukan Spacewalk

“Tiongkok tidak akan tinggal diam dan mengabaikannya,” kata Liao dalam sambutannya yang dipublikasikan di situs kementerian.

Parlemen Tiongkok, Kongres Rakyat Nasional, mengatakan pada bulan Maret bahwa pemerintah akan mengambil langkah-langkah untuk mengekang kelebihan kapasitas industri.

Namun Beijing mengatakan fokus Amerika dan Eropa baru-baru ini terhadap risiko kelebihan kapasitas Tiongkok adalah salah arah.

Para pejabat Tiongkok mengatakan kritik tersebut meremehkan inovasi yang dilakukan perusahaan-perusahaan di Tiongkok dan melebih-lebihkan pentingnya dukungan negara dalam mendorong pertumbuhan mereka. Mereka juga mengatakan tarif atau pembatasan perdagangan lainnya akan menghilangkan konsumen global dari energi alternatif ramah lingkungan yang merupakan kunci untuk mencapai tujuan iklim global.

Peraturan WTO

Pembatasan perdagangan kendaraan listrik Tiongkok akan bertentangan dengan peraturan Organisasi Perdagangan Dunia, kata Kementerian Industri dan Teknologi Informasi dalam sebuah pernyataan yang dimuat oleh media pemerintah CCTV dan China Daily.

Kementerian Tiongkok menambahkan bahwa pihaknya berkomitmen untuk mendukung ekspor kendaraan listrik dan akan membantu “mempercepat pengembangan industri di luar negeri” termasuk perencanaan pengiriman dan logistik serta dukungan bagi perusahaan untuk berinovasi dan memenuhi standar global.

Menteri Perdagangan Tiongkok Wang Wentao menyuarakan keberatan yang lebih tajam dalam pertemuan meja bundar dengan para pembuat kendaraan listrik Tiongkok di Paris, dengan mengatakan bahwa pernyataan AS dan Eropa mengenai kelebihan kapasitas kendaraan listrik Tiongkok tidak berdasar.

Baca Juga :  Sinar Mas Land Bangun Superstore Premium Di BSD City

Dibandingkan dengan subsidi, perusahaan-perusahaan kendaraan listrik Tiongkok mengandalkan inovasi teknologi berkelanjutan, sistem produksi dan rantai pasokan yang sempurna, serta persaingan pasar penuh, kata Wang dalam perjalanannya untuk membahas penyelidikan anti-subsidi di Uni Eropa.

Yellen menyarankan solusi jangka pendek yang mungkin dilakukan adalah Tiongkok mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan permintaan konsumen dengan dukungan bagi rumah tangga dan mengalihkan model pertumbuhannya dari investasi sisi penawaran.

Yellen berbicara panjang lebar tentang masalah ini dengan Perdana Menteri Li Qiang dan juga bertemu dengan Menteri Keuangan Lan Foan pada hari Minggu. Dia bertemu dengan Gubernur Bank Rakyat Tiongkok (PBOC) Pan Gongsheng dan mantan Wakil Perdana Menteri Liu He pada hari Senin.

Dalam wawancara CNBC setelah pertemuan tersebut, Yellen mengatakan dia “tidak terlalu memikirkan” pembatasan perdagangan di Tiongkok, melainkan perubahan dalam lingkungan makroekonominya. Namun dia menegaskan kembali bahwa dia tidak akan mengesampingkan tarif.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :