AS Tidak Dukung Kemerdekaan Taiwan, Kata Presiden Biden

Presiden Joe Biden
Presiden Joe Biden menyalahkan kelompok yang didukung Iran

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden mengatakan pada Sabtu (13 Januari) bahwa Amerika Serikat tidak mendukung kemerdekaan Taiwan, setelah para pemilih Taiwan menolak Tiongkok dan memberikan masa jabatan presiden ketiga kepada partai yang berkuasa.

Sebelumnya pada hari yang sama, calon presiden dari Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa di Taiwan, William Lai Ching-te, mulai berkuasa, dengan tegas menolak tekanan Tiongkok untuk menolaknya, dan berjanji untuk menentang Beijing dan mengupayakan perundingan.

“Kami tidak mendukung kemerdekaan,” kata Biden ketika ditanya reaksinya terhadap pemilu hari Sabtu.

Amerika Serikat mengalihkan pengakuan diplomatik dari Taipei ke Beijing pada tahun 1979 dan telah lama mengatakan bahwa mereka tidak mendukung deklarasi kemerdekaan formal oleh Taiwan.

Mereka memelihara hubungan tidak resmi dengan pulau berpemerintahan sendiri itu dan tetap menjadi pendukung dan pemasok senjata terpenting bagi negara tersebut.

Baca Juga :  China Kritik Sanksi AS Terhadap Proyek LNG-2 Arktik Rusia

Beijing, yang tidak pernah berhenti menggunakan kekuatan untuk menjadikan Taiwan berada di bawah kendalinya, khawatir bahwa Lai akan mendeklarasikan berdirinya Republik Taiwan, namun menurut Lai, hal tersebut tidak akan dilakukannya.

Biden sebelumnya telah membuat marah pemerintah Tiongkok dengan komentar yang tampaknya menunjukkan bahwa Amerika Serikat akan mempertahankan pulau itu jika diserang, sebuah penyimpangan dari posisi “ambiguitas strategis” yang telah lama dipegang AS.

Komentarnya pada hari Sabtu tampaknya merupakan upaya untuk meyakinkan Beijing.

Meski begitu, Washington memperingatkan hanya beberapa jam sebelum pembukaan pemilu bahwa “tidak dapat diterima” bagi negara mana pun untuk ikut campur dalam pemilu tersebut.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengucapkan selamat kepada Lai atas kemenangannya dan mengatakan Amerika Serikat “berkomitmen untuk menjaga perdamaian dan stabilitas lintas selat, serta penyelesaian perbedaan secara damai, bebas dari paksaan dan tekanan”.

Baca Juga :  213 Hafiz Indonesia Ikut Seleksi Imam Masjid Untuk UEA

Dia mengatakan AS berharap dapat bekerja sama dengan Lai dan para pemimpin semua partai di Taiwan untuk memajukan “hubungan tidak resmi yang telah lama terjalin, konsisten dengan kebijakan Satu Tiongkok AS”.

Pemerintahan Biden khawatir pemilu, transisi, dan pemerintahan baru akan meningkatkan konflik dengan Beijing.

Biden telah berupaya memperlancar hubungan dengan Tiongkok, termasuk setuju untuk membicarakan perbedaan pendapat mengenai masalah keamanan pada pertemuan puncak di California dengan Presiden Xi Jinping pada bulan November.

Pemerintah Taiwan memperkirakan Tiongkok akan berusaha memberikan tekanan pada presiden barunya setelah pemungutan suara, termasuk melakukan manuver militer di dekat pulau itu pada musim semi ini, kata dua pejabat senior pemerintah.

Baca Juga :  FIFA Dapat Kompensasi US$92 Juta Dari Penyelidikan Korupsi

Mantan Penasihat Keamanan Nasional AS Stephen Hadley dan mantan Wakil Menteri Luar Negeri James Steinberg akan tiba di Taipei pada hari Minggu untuk pertemuan pasca pemilu dengan politisi Taiwan, kata kedutaan de facto AS di Taipei.

Delegasi yang dikirim oleh pemerintahan Biden akan mengadakan pembicaraan dengan “sejumlah tokoh politik terkemuka” pada hari Senin, menurut American Institute di Taiwan dalam sebuah pernyataan.

Tiongkok marah pada tahun 2016 ketika presiden terpilih saat itu Donald Trump berbicara melalui telepon dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen, yang merupakan percakapan pertama antara para pemimpin AS dan Taiwan sejak Presiden Jimmy Carter mengalihkan pengakuan diplomatik dari Taiwan ke Tiongkok pada tahun 1979.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :