AS Tidak Cari ‘Pemenang-Ambil-Semua’ Dari Persaingan

Janet Yellen disambut PM Li Qiang
Janet Yellen disambut PM Li Qiang

Beijing | EGINDO.co – Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan kepada Perdana Menteri China Li Qiang pada hari Jumat (7/7) bahwa Amerika Serikat tidak sedang mencari persaingan “pemenang mengambil semua”, dalam kunjungan ke Beijing yang penuh dengan pembicaraan yang bertujuan untuk menstabilkan hubungan yang tegang.

Lawatan Yellen selama empat hari ini merupakan kunjungan pertamanya ke China sebagai Kepala Departemen Keuangan, dan ia adalah pejabat tinggi AS kedua yang berkunjung ke sana baru-baru ini setelah Menteri Luar Negeri Antony Blinken bulan lalu.

Dan pada hari Jumat, Yellen menegaskan kepada Perdana Menteri China Li bahwa Amerika Serikat tidak sedang mencari pertikaian ekonomi.

“Kami mencari persaingan ekonomi yang sehat yang tidak bersifat winner-take-all, namun dengan seperangkat aturan yang adil, dapat menguntungkan kedua negara dari waktu ke waktu,” ujarnya kepada Li di Aula Besar Rakyat Beijing.

Amerika Serikat telah mengatakan bahwa mereka berusaha untuk “menghilangkan risiko” dari Tiongkok dengan membatasi akses ekonomi terbesar kedua di dunia ini ke teknologi canggih yang dianggap penting bagi keamanan nasional Washington.

AS telah memasukkan sejumlah perusahaan RRT ke dalam daftar hitam untuk mencegah mereka mengakses chip tercanggih dan mendorong sekutunya untuk mengikutinya.

Namun Yellen menggarisbawahi kepada Perdana Menteri Li bahwa meskipun Washington akan “dalam keadaan tertentu, perlu melakukan tindakan yang ditargetkan untuk melindungi keamanan nasionalnya”, hal tersebut tidak boleh merusak hubungan.

Baca Juga :  AS Berencana Memerangi Penangkapan Ikan Ilegal Di Pasifik

“Kita mungkin tidak setuju dalam hal ini,” katanya. “Namun, kita tidak boleh membiarkan ketidaksepakatan apa pun mengarah pada kesalahpahaman yang tidak perlu memperburuk hubungan ekonomi dan keuangan bilateral kita.”

Li mengatakan bahwa Beijing dapat melihat hubungan tersebut pulih setelah masa yang sulit.

“Kemarin, saat Anda tiba di bandara kami dan meninggalkan pesawat, kami melihat pelangi,” kata Li.

“Saya rasa hal ini juga bisa diterapkan pada hubungan AS-China: Setelah mengalami badai angin dan hujan, kita pasti bisa melihat pelangi.”

Yellen telah menekankan selama kunjungannya bahwa Washington tidak menginginkan “pemisahan besar-besaran ekonomi kita”.

“Pemisahan dua ekonomi terbesar di dunia akan mengacaukan perekonomian global,” kata Yellen dalam sebuah pertemuan dengan para perwakilan bisnis AS pada sebuah sesi yang diselenggarakan oleh Kamar Dagang Amerika di Beijing.

“Dan hal ini hampir tidak mungkin dilakukan.”

Menjelang perjalanan Yellen, Beijing meluncurkan kontrol ekspor baru pada logam-logam yang menjadi kunci manufaktur semikonduktor dengan alasan keamanan nasional, dalam sebuah tembakan terbaru dalam perang chip.

Menteri Keuangan pada hari Jumat mengatakan kepada para pebisnis Amerika bahwa Washington “prihatin” dengan pembatasan tersebut.

“Win Win Solution”

Beijing telah menunjukkan nada optimis tentang kunjungan tersebut meskipun ada ketegangan, dengan kementerian keuangan China mengatakan pada hari Jumat bahwa kunjungan tersebut akan berfungsi untuk “memperkuat komunikasi dan pertukaran antara kedua negara”.

Baca Juga :  Perekonomian ASEAN Tunjukkan Kinerja Positif Satu Dekade

“Sifat hubungan ekonomi dan perdagangan RRT-AS adalah saling menguntungkan dan saling menguntungkan, dan tidak ada pemenang dalam perang dagang atau ‘pemutusan hubungan’,” kata seorang pejabat kementerian dalam sebuah pernyataan.

Pada hari Jumat pagi, Yellen mengadakan “percakapan substantif” dengan rekannya sebelumnya, mantan Wakil Perdana Menteri Liu He, serta gubernur bank sentral RRT yang akan segera keluar, Yi Gang, kata seorang pejabat Departemen Keuangan AS.

“Mereka mendiskusikan prospek ekonomi global serta prospek ekonomi masing-masing untuk Amerika Serikat dan RRT,” tambah pejabat tersebut.

Para analis mengatakan bahwa kunjungan Yellen dapat memungkinkan untuk menghangatkan hubungan.

“Yellen sebenarnya terlihat sebagai anggota yang lebih membumi dalam pemerintahan Biden,” kata Tao Wenzhao, seorang rekan di Chinese Academy of Social Sciences, kepada AFP.

“Saya rasa kami menyambut baik kunjungan Yellen, dan hal ini secara fungsional akan membuat kedua belah pihak bisa saling menghangatkan diri,” ujarnya.

“Kami sekarang sedang membentuk kembali, membangun kembali hubungan China-AS.”

“Menghindari Kesalahpahaman”

Dalam sebuah tweet setelah tiba pada hari Kamis, Yellen mengatakan bahwa meskipun Amerika Serikat akan melindungi keamanan nasionalnya ketika dibutuhkan, “perjalanan ini menghadirkan kesempatan untuk berkomunikasi dan menghindari miskomunikasi atau kesalahpahaman”.

Baca Juga :  Mahkamah Agung Amerika Larang Aborsi: Itu Putusan Tuhan

Amerika Serikat tidak mengharapkan terobosan kebijakan khusus kali ini, tetapi berharap untuk percakapan yang jujur dan produktif yang dapat membuka jalan untuk pembicaraan di masa depan, seorang pejabat Departemen Keuangan AS mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis.

Namun, mereka mengatakan, “terutama jika itu adalah hal-hal yang mungkin tidak kita sepakati, lebih penting lagi untuk kita bicarakan”.

Ketegangan melonjak pada awal tahun ini ketika Amerika Serikat mendeteksi dan kemudian menembak jatuh apa yang dikatakannya sebagai balon mata-mata Tiongkok setelah pesawat tersebut melintasi wilayahnya.

Blinken membatalkan kunjungan ke Cina karena insiden tersebut, tetapi akhirnya melakukan perjalanan ke negara itu pada bulan Juni.

Selama perjalanan tersebut, kedua belah pihak sepakat untuk menstabilkan hubungan mereka.

Namun Yellen menghadapi perjuangan berat untuk meyakinkan para pejabat di Beijing bahwa tindakan-tindakan AS – seperti pengetatan pembatasan ekspor semikonduktor kelas atas – ditujukan untuk menjaga keamanan nasional dan bukan untuk menghambat kebangkitan ekonomi China.

Menggarisbawahi tantangan yang mungkin dihadapinya, The Wall Street Journal melaporkan bahwa pemerintah AS sedang mempertimbangkan untuk membatasi akses perusahaan-perusahaan Tiongkok ke layanan komputasi awan AS yang disediakan oleh perusahaan-perusahaan seperti Amazon dan Microsoft.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :