AS Tangkap Pendiri Bitzlato, Proses Dana Ilegal US$700 Juta

Ilustrasi Bitcoin
Ilustrasi Bitcoin

Washington | EGINDO.co – Pihak berwenang AS mengatakan pada hari Rabu (18 Januari) bahwa mereka telah menangkap pemegang saham mayoritas dan salah satu pendiri pertukaran mata uang virtual yang terdaftar di Hong Kong, Bitzlato Ltd karena diduga memproses dana ilegal sebesar US$700 juta.

Anatoly Legkodymov, seorang warga negara Rusia yang tinggal di China, ditangkap di Miami pada hari Selasa dengan tuduhan bahwa ia mengoperasikan pertukaran sebagai bisnis penukaran uang tanpa izin yang “dengan kata-katanya sendiri, melayani ‘penjahat terkenal'”, kata seorang pejabat tinggi Departemen Kehakiman. .

Jaksa mengatakan Bitzlato menukar lebih dari US$700 juta dalam mata uang kripto dengan Hydra Market, yang mereka gambarkan sebagai pasar online ilegal untuk narkotika, informasi keuangan curian, dokumen identitas palsu, dan layanan pencucian uang yang ditutup oleh penegak hukum AS dan Jerman pada April 2022.

“Apakah Anda melanggar hukum kami dari China atau Eropa atau menyalahgunakan sistem keuangan kami dari pulau tropis – Anda dapat mengharapkan untuk menjawab kejahatan Anda di dalam ruang sidang Amerika Serikat,” kata Wakil Jaksa Agung Lisa Monaco kepada wartawan pada konferensi pers di Departemen Kehakiman. .

Baca Juga :  Saunders, Atlet Tolak Peluru AS Protes Podium Olimpiade

Bitzlato juga menerima uang tebusan senilai lebih dari US$15 juta, kata jaksa penuntut. Tidak mungkin untuk segera menghubungi Hydra Market untuk memberikan komentar.

Pihak berwenang menggambarkan Legkodymov sebagai salah satu pendiri pertukaran cryptocurrency, dengan mengatakan pria Rusia berusia 40 tahun itu membantu menjalankan perusahaan dari kota Shenzhen di China. Legkodymov tidak segera menanggapi email dengan pertanyaan, dan pesan yang tertinggal di layanan obrolan dukungan Telegram otomatis Bitzlato dijawab dengan frasa, “Ups, maaf”.

Bitzlato telah memproses transaksi cryptocurrency senilai US$4,58 miliar sejak 3 Mei 2018, kata jaksa, menambahkan sebagian besar merupakan “hasil kejahatan”.

Itu juga melanggar aturan yang membutuhkan pemeriksaan pelanggan yang signifikan dan gagal memenuhi persyaratan yang ditujukan untuk mencegah pencucian uang, kata pihak berwenang. Versi arsip dari situs web Bitzlato mencatat bahwa klien situs tersebut dapat mendaftar menggunakan “hanya email Anda”.

Baca Juga :  Pembantu Myanmar Adalah Penyumbang Kasus Komunitas Covid-19 Baru Di Singapura

Jaksa mengatakan Bitzlato sengaja melayani pelanggan AS dan melakukan transaksi dengan bursa berbasis AS menggunakan infrastruktur online AS. Setidaknya untuk beberapa waktu, itu dikelola oleh terdakwa saat dia berada di Amerika Serikat, kata mereka.

Tuduhan itu diajukan sehubungan dengan Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan (FinCEN) Departemen Keuangan AS, yang mengatakan telah melarang pengiriman dana tertentu yang melibatkan Bitzlato oleh lembaga keuangan tertutup mana pun setelah melabeli Bitzlato Ltd sebagai “kekhawatiran pencucian uang utama” terkait dengan ilegal Rusia. keuangan.

“Mengidentifikasi Bitzlato sebagai masalah pencucian uang utama secara efektif membuat pertukaran menjadi paria internasional,” kata Wakil Menteri Keuangan Wally Adeyemo pada konferensi pers.

Adeyemo mengatakan Bitzlato telah berulang kali memfasilitasi transaksi untuk kelompok ransomware yang berafiliasi dengan Rusia, termasuk geng di belakang Conti, yang katanya memiliki hubungan dengan pemerintah Rusia dan pasar darknet yang terhubung dengan Rusia.

Baca Juga :  Rusia Siapkan Operasi Bendera Palsu Untuk Menyerang Ukraina

Cari Stinebower, mantan pejabat Departemen Keuangan yang sekarang menjadi mitra di firma hukum Winston & Strawn, mengatakan hukuman yang dijatuhkan serupa dengan yang ada di bawah Pasal 311 Undang-Undang Patriot AS dan akan membuat Bitzlato tidak dapat disentuh oleh bank AS dan asing.

“Tidak ada lembaga keuangan utama yang akan berurusan dengan entitas yang diidentifikasi sebagai masalah utama pencucian uang,” katanya.

“Sementara lembaga keuangan AS akan menolak untuk terlibat dalam bisnis dengan Bitzlato, (orang akan berharap bahwa) lembaga keuangan lainnya akan mengikutinya,” tambahnya. “Dampaknya adalah segera membekukan Bitzlato dari sektor keuangan global.”

Pada Rabu tengah hari, situs web Bitzlato diganti dengan pemberitahuan yang mengatakan bahwa layanan tersebut telah disita oleh otoritas Prancis “sebagai bagian dari tindakan penegakan hukum internasional yang terkoordinasi”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :