AS Sumbangkan 500 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Pfizer

Vaksin Covid-19 Pfizer
Vaksin Covid-19 Pfizer

Washington | EGINDO.co – Pemerintahan Biden berencana untuk menyumbangkan 500 juta dosis vaksin virus corona Pfizer ke hampir 100 negara selama dua tahun ke depan, tiga sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters, Rabu (9 Juni).

Amerika Serikat kemungkinan akan mendistribusikan 200 juta tembakan tahun ini dan 300 juta lagi pada paruh pertama tahun depan ke 92 negara berpenghasilan rendah dan Uni Afrika, kata mereka.

Donasi akan melalui program vaksin COVAX yang mendistribusikan suntikan COVID-19 ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Program ini dipimpin oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Aliansi Global untuk Vaksin dan Imunisasi (GAVI). GAVI tidak menanggapi permintaan komentar.

Presiden AS Joe Biden akan mengumumkan kesepakatan pada hari Kamis di pertemuan Kelompok Tujuh negara-negara terkaya di dunia di Inggris, salah satu orang mengatakan.

Baca Juga :  Anies Baswedan Penuhi Panggilan KPK

Kesepakatan itu dinegosiasikan selama empat minggu terakhir oleh koordinator respons COVID-19 Gedung Putih Jeff Zients dan tim gugus tugas virus corona, kata salah satu sumber.

CNBC melaporkan pada hari Rabu bahwa Amerika Serikat juga berbicara dengan Moderna Inc tentang membeli beberapa tembakannya untuk disumbangkan ke negara lain.

Seorang juru bicara Moderna mengatakan perusahaan tertarik untuk memberikan suntikan COVID-19 kepada pemerintah AS untuk diberikan kepada negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah tetapi menolak mengomentari diskusi apa pun. Gedung Putih dan Pfizer menolak berkomentar.

Presiden AS mengatakan kepada wartawan sebelum menaiki Air Force One untuk Inggris bahwa ia memiliki strategi vaksin global dan akan mengumumkannya tetapi tidak memberikan rincian.

Baca Juga :  Pemegang Saham Unit EV Evergrande Setuju Restrukturisasi

Gedung Putih berada di bawah tekanan yang meningkat untuk meningkatkan sumbangan suntikan COVID-19 ke negara lain.

Amerika Serikat telah memberikan setidaknya satu suntikan kepada sekitar 64 persen populasi orang dewasanya dan telah mulai memvaksinasi remaja, sementara negara-negara lain seperti Brasil dan India sedang berjuang untuk mendapatkan dosis yang sangat dibutuhkan.

“Tindakan ini mengirimkan pesan yang sangat kuat tentang komitmen Amerika untuk membantu dunia memerangi pandemi ini,” kata Tom Hart, penjabat kepala eksekutif The ONE Campaign, sebuah organisasi nirlaba yang bekerja untuk mengakhiri kemiskinan ekstrem dan penyakit yang dapat dicegah pada tahun 2030.

Pemerintah juga menggunakan pasokan vaksin AS sebagai alat untuk melawan diplomasi vaksin China dan Rusia.

Pemerintahan Biden mengatakan akan membagikan 80 juta dosis vaksin di seluruh dunia pada akhir Juni.

Baca Juga :  Sabtu, Festival Koeli Kontrak, Dimulai Di Bangsal Tembakau

Gedung Putih awal tahun ini juga menjanjikan US$4 miliar untuk COVAX dan mendesak negara-negara lain untuk meningkatkan donasi juga.

Pfizer mengatakan mereka mengharapkan untuk menghasilkan sebanyak 3 miliar suntikan COVID-19 pada tahun 2021 dan lebih dari 4 miliar tahun depan.

The New York Times melaporkan bahwa Amerika Serikat akan membeli dosis dengan harga “nirlaba”, mengutip orang-orang yang mengetahui kesepakatan itu.

Mereka juga melaporkan bahwa CEO Pfizer Albert Bourla akan menemani Biden selama pengumuman tersebut.

Perjanjian tersebut merupakan tambahan dari 300 juta suntikan yang telah dibeli Amerika Serikat dari Pfizer dan menjadikan jumlah total tembakan Pfizer/BioNTech yang dibeli oleh Amerika Serikat menjadi 800 juta, kata Times.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top