AS Segera Kirim Sistem Pertahanan Rudal Patriot Ke Ukraina

Sistem Pertahanan Rudal Patriot
Sistem Pertahanan Rudal Patriot

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat sedang menyelesaikan rencana untuk mengirim sistem pertahanan rudal Patriot ke Ukraina, sebuah keputusan yang dapat diumumkan paling cepat minggu ini, kata tiga pejabat AS kepada Reuters, Selasa (13 Desember).

Ukraina telah meminta mitra Baratnya untuk pertahanan udara, termasuk sistem Patriot buatan AS, untuk melindunginya dari pemboman berat rudal Rusia termasuk terhadap infrastruktur energinya.

Sistem pertahanan udara berbasis darat seperti Patriot Raytheon Technology Corp dibangun untuk mencegat rudal yang masuk.

Patriot dianggap sebagai salah satu sistem pertahanan udara AS yang paling canggih dan biasanya kekurangan pasokan, dengan sekutu di seluruh dunia berlomba-lomba untuk mendapatkannya.

“Ini sangat, sangat signifikan,” kata Alexander Vindman, pensiunan letnan kolonel Angkatan Darat yang memimpin kebijakan Ukraina di Gedung Putih selama pemerintahan Trump.

Baca Juga :  Halal Bihalal Hikma Fansuri, Luncurkan Barus Mengaji

“Ini akan cukup mampu menghadapi banyak tantangan berbeda yang dimiliki Ukraina, terutama jika Rusia membawa rudal balistik jarak pendek” dari Iran.

Dua pejabat, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan pengumuman itu bisa dilakukan paling cepat Kamis tetapi menunggu persetujuan resmi dari Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dan Presiden Joe Biden.

Pentagon menolak mengomentari laporan tentang sistem Patriot pada jumpa pers.

Salah satu pejabat mengatakan pasukan Ukraina kemungkinan akan dilatih di Jerman sebelum peralatan Patriot dikirim ke Ukraina. Vindman mengatakan pelatihan itu bisa memakan waktu beberapa bulan.

Detail seperti versi sistem pertahanan rudal Patriot, jangkauannya atau berapa banyak unit yang akan dikirim tidak segera tersedia.

Baca Juga :  Sinar Mas Land Dan ESMOD Berdayakan Teman Disabilitas

Tidak jelas apakah Amerika Serikat akan membatasi cara Ukraina menggunakan sistem Patriot. Washington telah membatasi penggunaan peluncur Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS) untuk target di dalam Ukraina.

Peringatan Rusia
Mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev telah memperingatkan NATO agar tidak memberi Ukraina pertahanan rudal Patriot, dan kemungkinan Moskow akan melihat langkah tersebut sebagai eskalasi.

Pentagon mengatakan lonjakan serangan rudal Rusia baru-baru ini di Ukraina sebagian dirancang untuk menghabiskan pasokan pertahanan udara Kyiv sehingga dapat mendominasi langit di atas negara itu.

Oleh karena itu, Amerika Serikat dan sekutunya telah memberikan lebih banyak pertahanan udara untuk Kyiv, menyediakan segalanya mulai dari sistem era Soviet hingga sistem Barat yang lebih modern.

Baca Juga :  IAEO : Fasilitas Nuklir Natanz Dilanda Aksi Terorisme

Untuk Amerika Serikat, ini termasuk sistem pertahanan udara NASAMS yang menurut Pentagon telah dengan sempurna mencegat rudal Rusia di Ukraina.

Jenderal Angkatan Darat AS Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, secara terbuka mengangkat kemungkinan sekutu NATO mengirimkan sistem Patriot ke Ukraina pada bulan Oktober.

Sistem Patriot biasanya digunakan untuk melawan ancaman yang lebih canggih termasuk pesawat, rudal jelajah dan rudal balistik dan biasanya termasuk peluncur bersama dengan radar dan kendaraan pendukung lainnya.

Amerika Serikat telah memberi Ukraina bantuan militer senilai US$19,3 miliar sejak invasi Rusia ke Ukraina dimulai pada 24 Februari.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :