AS, Prancis Memperluas Kerja Sama Pasukan Khusus

Pasukan Khusus Prancis
Pasukan Khusus Prancis

Washington | EGINDO.co – Kepala pertahanan AS dan Prancis menandatangani “peta jalan” baru untuk kerja sama antara pasukan operasi khusus mereka pada Jumat (9 Juli), karena keduanya berusaha membangun upaya internasional untuk melawan ancaman non-negara seperti Al-Qaeda dan kelompok Negara Islam.

Menteri Pertahanan Prancis Florence Parly menandatangani pakta di Pentagon dengan timpalannya Lloyd Austin, pada kunjungan yang dilakukan saat AS menarik diri dari Afghanistan dan Prancis menghentikan operasi kontra-terornya di wilayah Sahel Afrika.

“Dalam menghadapi terorisme, pasukan khusus kami telah mengembangkan persaudaraan senjata sejati. Konvensi ini akan memperdalam ikatan luar biasa yang telah mereka jalin,” kata Parly dalam tweet setelah keduanya bertemu.

Juru bicara Pentagon Letnan Kolonel Anton Semelroth menyebut peta jalan itu “pernyataan niat untuk memperluas kerja sama di semua bidang operasi khusus.”

Dia mengatakan tidak ada fokus regional khusus dari perjanjian tersebut. Tetapi kedua negara dikatakan sedang mencari cara bagi sekutu untuk terus bekerja sama memerangi kelompok jihadis Islam bahkan ketika mereka mengurangi kehadiran pasukan mereka di Afrika, Irak dan Afghanistan.

Presiden Joe Biden mengumumkan Kamis bahwa keterlibatan militer AS yang hampir dua dekade di Afghanistan akan berakhir pada 31 Agustus.

Sebelumnya Jumat, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan negaranya akan mulai menutup pangkalan militer di Mali utara pada akhir tahun, karena ancaman jihadis di Sahel mulai bergeser ke selatan dan membuat lebih banyak negara di kawasan itu terkena serangan Islam.

Kedua negara tetap sangat prihatin dengan gerilyawan ekstremis non-negara di Afrika, dengan Biden mengatakan upaya kontra-terorisme AS perlu dialihkan dari Afghanistan ke benua dan titik panas lainnya.

Dalam diskusi di Dewan Atlantik setelah kunjungannya ke Pentagon, Parly mengatakan satuan tugas Takuba, pasukan khusus sembilan negara Eropa dan Afrika yang bekerja sama di Sahel, adalah model untuk kerja sama di masa depan.

Baca Juga :  KKP Lengkapi Perairan Natuna Utara Dengan Kapal Tercepat

Takuba “adalah contoh luar biasa dan konkret dari orang Eropa yang mengambil tanggung jawab mereka dengan menemani angkatan bersenjata Mali dalam pertempuran,” katanya.

“Gugus tugas ini telah mencapai keberhasilan besar melawan terorisme,” katanya, menambahkan: “Dukungan AS untuk operasi kami di Sahel sangat penting.”

Mengutip misi bersama lainnya dalam beberapa tahun terakhir, dia berkata: “Kerja sama operasional kami memberikan hasil nyata. Dan itu akan terus berlanjut.”

Menjelang diskusi mereka, Austin menyebut Prancis sebagai “mitra ideal” di Indo-Pasifik, di mana Washington berusaha membangun kemitraan yang lebih kuat untuk melawan China.

Di Washington, Parly juga mengunjungi US Cyber ​​Command, yang merupakan badan perang cyber Pentagon.

Sumber : CNA/SL