AS Peringatkan China Gunakan Olimpiade Menutupi Pelanggaran

Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022
Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat memperingatkan Rabu (12 Mei) bahwa Beijing akan menggunakan Olimpiade Musim Dingin untuk menutupi pelanggaran karena memberikan sanksi kepada pejabat China lainnya atas perlakuan terhadap Falun Gong.

Merilis laporan tahunan AS tentang kebebasan beragama internasional yang menemukan kekhawatiran luas di China, seorang pejabat senior mengatakan Amerika Serikat masih mempertimbangkan langkahnya menjelang Olimpiade pada Februari.

“Kami tidak bisa menutup mata terhadap catatan hak asasi manusia yang menjijikkan di Beijing,” kata Dan Nadel, seorang pejabat Departemen Luar Negeri yang bekerja pada kebebasan beragama.

“Kami meninjau opsi kebijakan dan pesan terkait Olimpiade yang akan memajukan prioritas AS, termasuk melawan niat Beijing untuk menggunakan Olimpiade sebagai platform untuk memvalidasi model pemerintahan mereka dan dokumen atas pelanggaran berat hak asasi manusia mereka,” katanya. wartawan.

“Kami berkonsultasi dengan Kongres, sekutu dan mitra serta pemangku kepentingan utama lainnya saat kami melanjutkan.”

Kelompok hak asasi manusia dan tokoh-tokoh dari Partai Republik mantan presiden Donald Trump telah mendesak pemboikotan Olimpiade Beijing, di tengah kemerosotan tajam hubungan antara Amerika Serikat dan China.

Pemerintahan Presiden Joe Biden telah berhenti mendukung boikot, sebuah gagasan yang sangat ditentang oleh para atlet AS dan yang dianggap tidak mungkin mendapatkan dukungan luas di antara negara-negara Barat lainnya.

Amerika Serikat di bawah kedua presiden itu menuduh China melakukan genosida di wilayah barat Xinjiang, di mana lebih dari satu juta orang Uyghur dan sebagian besar orang Muslim Turki lainnya diperkirakan ditahan di kamp-kamp.

Dalam tindakan AS terbaru, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengumumkan bahwa Yu Hui, mantan pejabat yang berbasis di Chengdu yang bertugas menangani “agama sesat”, bersama keluarganya akan ditolak masuk ke Amerika Serikat.

Blinken menunjuk pada “pelanggaran berat hak asasi manusia” termasuk penahanan sewenang-wenang terhadap anggota gerakan spiritual Falun Gong.

Beijing pada tahun 2009 meluncurkan kampanye untuk memberantas Falun Gong setelah kelompok tersebut menunjukkan pengaruh yang semakin besar.

Sumber : CNA/SL