AS Peringatkan China Dapat Meretas Infrastruktur

AS Peringatkan kemampuan meretas China
AS Peringatkan kemampuan meretas China

Washington | EGINDO.co – Departemen Luar Negeri AS memperingatkan pada hari Kamis (25 Mei) bahwa Tiongkok mampu meluncurkan serangan cyber terhadap infrastruktur penting, termasuk jaringan pipa minyak dan gas serta sistem kereta api, setelah para peneliti menemukan kelompok peretas China telah memata-matai jaringan-jaringan tersebut.

Sebuah peringatan multi-negara yang dikeluarkan pada hari Rabu mengungkapkan bahwa kampanye spionase siber China telah ditujukan pada target militer dan pemerintah di Amerika Serikat.

Pemerintah China telah menolak pernyataan bahwa mata-matanya mengincar target-target Barat, dan menyebut peringatan yang dikeluarkan oleh Amerika Serikat dan sekutunya sebagai “kampanye disinformasi kolektif”.

Para pejabat AS mengatakan bahwa mereka masih dalam proses untuk mengatasi ancaman tersebut.

“Kami memiliki setidaknya satu lokasi yang tidak kami ketahui sejak panduan perburuan dirilis, muncul dengan data dan informasi,” kata Rob Joyce, direktur keamanan siber Badan Keamanan Nasional AS (NSA), kepada Reuters. Badan ini mengungkapkan rincian teknis sebelumnya untuk membantu penyedia layanan penting mendeteksi mata-mata.

Baca Juga :  Apple Gunakan Teknologi Chip Terbaru TSMC Taiwan Di iPhone

Badan Keamanan Siber dan Infrastruktur AS (CISA) secara terpisah mengatakan bahwa mereka bekerja untuk memahami “luasnya potensi gangguan dan dampak terkait”.

Hal itu akan membantunya “memberikan bantuan jika diperlukan, dan lebih efektif memahami taktik yang dilakukan oleh musuh ini,” kata asisten direktur eksekutif CISA, Eric Goldstein, kepada Reuters.

Bagian dari tantangan dalam mempertahankan diri dari kegiatan spionase ini adalah bahwa kegiatan ini lebih terselubung daripada operasi mata-mata biasa, menurut para peneliti dan pejabat.

“Dalam kasus-kasus ini, musuh sering kali menggunakan kredensial yang sah dan alat administrasi jaringan yang sah untuk mendapatkan akses guna melaksanakan tujuan mereka pada jaringan target,” kata Goldstein. “Banyak metode deteksi tradisional, seperti antivirus, tidak akan menemukan gangguan ini.”

Analis Microsoft yang mengidentifikasi kampanye tersebut, yang mereka namakan Volt Typhoon, mengatakan bahwa kampanye tersebut “dapat mengganggu infrastruktur komunikasi penting antara Amerika Serikat dan kawasan Asia selama krisis di masa depan” – sebuah isyarat terhadap meningkatnya ketegangan AS-China terkait Taiwan dan isu-isu lainnya.

Baca Juga :  BYD Bangun Pabrik Baterai EV Senilai $1,2 Miliar Di China

“Komunitas intelijen AS menilai bahwa Tiongkok hampir pasti mampu meluncurkan serangan siber yang dapat mengganggu layanan infrastruktur penting di Amerika Serikat, termasuk terhadap jaringan pipa minyak dan gas serta sistem kereta api,” ujar juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Matthew Miller, dalam sebuah konferensi pers.

“Sangat penting bagi pemerintah dan para pembela jaringan di masyarakat untuk tetap waspada.”

Badan-badan AS telah mendorong peningkatan praktik keamanan siber di industri infrastruktur penting yang mayoritas dimiliki oleh swasta, setelah peretasan pada tahun 2021 terhadap Colonial Pipeline yang mengganggu hampir separuh pasokan bahan bakar di Pantai Timur AS.
Badan-badan intelijen di Amerika Serikat, Inggris, dan sekutu dekat mereka mengeluarkan peringatan pada hari Rabu untuk memperingatkan tentang Volt Typhoon. Microsoft mengatakan bahwa kelompok tersebut telah menargetkan organisasi infrastruktur penting di wilayah Pasifik AS, Guam, dan menggunakan perangkat FortiGuard milik perusahaan keamanan Fortinet untuk membobol jaringan target.

Baca Juga :  Malaysia Siap Bergabung Dengan Kelompok Ekonomi BRICS

Peneliti Marc Burnard, yang organisasinya Secureworks telah menangani beberapa gangguan terkait Volt Typhoon, mengatakan Secureworks tidak melihat adanya bukti aktivitas destruktif yang dilakukan oleh Volt Typhoon, tetapi para peretasnya berfokus untuk mencuri informasi yang dapat “menjelaskan aktivitas militer AS”.

Joyce dari NSA mengatakan bahwa tidak diragukan lagi Volt Typhoon menempatkan dirinya pada posisi untuk melakukan serangan yang mengganggu.

“Sudah jelas bahwa beberapa entitas yang ada di sini tidak memiliki nilai intelijen,” katanya kepada Reuters tentang situs infrastruktur penting yang diidentifikasi oleh pemerintah.

Juru bicara kementerian luar negeri China Mao Ning mengatakan kepada wartawan bahwa peringatan yang dikeluarkan oleh Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Australia, dan Selandia Baru dimaksudkan untuk mempromosikan aliansi intelijen mereka – yang dikenal sebagai Five Eyes – dan Washington-lah yang bersalah dalam peretasan.

“Amerika Serikat adalah kekaisaran peretasan,” kata Mao.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :