AS Peringatkan China Atas Tindakan Di Filipina, Taiwan

Kapal Milisi Maritim China didekat Whitsun Reef
Kapal Milisi Maritim China didekat Whitsun Reef

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat pada Rabu (7 April) memperingatkan China terhadap apa yang dilihat Filipina dan Taiwan sebagai langkah yang semakin agresif, mengingatkan Beijing tentang kewajiban Washington kepada mitranya.

“Serangan bersenjata terhadap angkatan bersenjata Filipina, kapal umum atau pesawat terbang di Pasifik, termasuk di Laut Cina Selatan, akan memicu kewajiban kami berdasarkan Perjanjian Pertahanan Bersama AS-Filipina,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price kepada wartawan.

“Kami memiliki keprihatinan yang sama dengan sekutu Filipina kami mengenai laporan yang terus berlanjut dari milisi maritim RRT di dekat Whitsun Reef,” kata Price, mengacu pada Republik Rakyat China.

Lebih dari 200 kapal China pertama kali terlihat pada 7 Maret di Whitsun Reef, sekitar 320 kilometer sebelah barat Pulau Palawan di Laut China Selatan yang diperebutkan, meskipun banyak yang sejak itu tersebar di seluruh Kepulauan Spratly.

China, yang mengklaim hampir seluruh laut yang kaya sumber daya itu, telah menolak permohonan selama berminggu-minggu oleh Filipina untuk menarik kapal, yang menurut Manila memasuki zona ekonomi eksklusifnya secara tidak sah.

 

Ketegangan juga meningkat dengan Taiwan, yang diklaim Beijing sebagai bagian dari China, dengan demokrasi yang mengatur sendiri pada hari Rabu melaporkan bahwa 15 lebih dari pesawat daratan menyeberang ke zona pertahanan udara pulau itu.

Price menyuarakan “keprihatinan” tentang tindakan China tersebut, dengan mengatakan: “Amerika Serikat mempertahankan kapasitas untuk menolak setiap upaya kekerasan atau bentuk paksaan lain yang akan membahayakan keamanan atau sistem sosial atau ekonomi rakyat di Taiwan.”

Dia menggunakan bahasa dari Undang-Undang Hubungan Taiwan, di mana Amerika Serikat berkewajiban menyediakan pulau itu sarana untuk mempertahankan diri dari Beijing.

Presiden Joe Biden telah berjanji untuk mempertahankan sekutu yang kuat dan, dalam titik kontinuitas yang jarang terjadi dengan pendahulunya Donald Trump, telah mendukung penolakan yang kuat terhadap ketegasan China.
Sumber : CNA/SL