AS Minimalkan Prospek Inisiatif Baru Korut Di Pertemuan Moon

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in
Presiden Korea Selatan Moon Jae-in

Washington | EGINDO.co – Presiden Korea Selatan Moon Jae-in berharap untuk menggunakan pertemuan puncak pertamanya dengan Presiden AS Joe Biden minggu ini untuk menekan kebijakan warisan yang melibatkan Korea Utara, tetapi Washington telah mengecilkan prospek dorongan cepat apa pun tentang masalah ini.

Dalam pertemuan mereka pada hari Jumat, Biden diatur untuk memprioritaskan peningkatan kerja sama dengan Seoul pada keamanan regional secara lebih luas – terutama dalam menanggapi tantangan yang ditimbulkan oleh China – dalam industri teknologi tinggi seperti microchip, pandemi virus korona, dan memajukan kebijakan tentang perubahan iklim.

Para pejabat Korea Selatan berbesar hati dengan tinjauan kebijakan Korea Utara Biden, yang menyerukan fokus pada langkah-langkah diplomatik praktis untuk mengurangi ketegangan sambil mempertahankan tujuan akhir untuk membujuk Pyongyang agar menyerahkan senjata nuklirnya.

Tetapi pandemi, tantangan ekonomi dan politik, dan krisis di tempat lain telah menggeser masalah Korea Utara ke arah pembakar belakang, memperumit harapan Moon untuk memperkuat warisan pembawa perdamaian sebelum meninggalkan jabatannya tahun depan.

Dalam sebuah langkah yang dikatakan para analis muncul sebagai penghilang rasa sakit bagi Moon, koordinator kebijakan Asia Biden Kurt Campbell berbicara dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Korea Selatan Yonhap minggu ini tentang membangun perjanjian masa lalu dengan Korea Utara, termasuk yang dicapai di Singapura oleh pendahulu Biden Donald Trump.

Perjanjian dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un itu menjanjikan upaya bersama untuk membangun rezim perdamaian untuk mengakhiri tujuh dekade permusuhan di semenanjung Korea, sesuatu yang dikejar Moon dengan penuh semangat.

Tetapi Gedung Putih telah menolak untuk menawarkan insentif spesifik yang mungkin ditawarkan untuk menarik Korea Utara kembali ke pembicaraan.

“Pada saat ini, kami benar-benar tidak berkepentingan untuk meninjau atau mengomentari isu-isu spesifik seperti deklarasi akhir perang dengan harapan memacu dialog,” kata seorang pejabat senior pemerintah kepada wartawan dalam briefing Rabu malam.

“Tetapi Anda dapat mengharapkan bahwa sejumlah besar kunjungan mendatang akan dihabiskan untuk membahas tantangan (Korea Utara) dan bagaimana kedua negara kita dapat bergerak maju bersama dalam dialog.”

Pejabat itu mengatakan Moon, yang tiba di Washington pada Rabu malam, didampingi oleh para CEO yang membawa investasi dalam teknologi dan baterai, semikonduktor teknologi tinggi, masalah yang terkait dengan 5G dan chip logika zaman baru.

Ditanya apakah dia mengharapkan Moon untuk menyetujui pernyataan bersama tentang keprihatinan tentang aktivitas China terhadap Taiwan, dia menjawab: “Saya yakin akan ada referensi untuk keamanan regional secara umum dan masalah dalam pemeliharaan perdamaian dan stabilitas, khususnya, ya.”

Kedua pemerintah “berhadapan langsung” pada banyak tantangan di Indo-Pasifik, kata pejabat itu.

Biden dan Moon akan mengadakan konferensi pers bersama pada Jumat sore setelah pembicaraan mereka.
Korea Selatan telah menetapkan target pengurangan emisi karbon sebesar 24,4 persen dari level 2017 pada tahun 2030 sebagai bagian dari komitmennya di bawah Perjanjian Paris, tetapi pejabat kebijakan iklim global Gedung Putih John Kerry telah mendorong Seoul untuk menggandakan target.

Pejabat senior pemerintah mengatakan Washington sedang bekerja dengan sekutu seperti Korea Selatan untuk mengurangi karbonisasi sektor listrik dan transportasi mereka dan mengupayakan peningkatan komitmen dan ambisi bersama untuk tahun 2030. “Saya pikir kita akan memiliki lebih banyak untuk melaporkan hal ini pada hari Jumat,” katanya.

Moon, yang menghadapi popularitas domestik yang semakin menipis karena pandemi, berada di bawah tekanan untuk mengamankan pengiriman vaksin buatan AS yang lebih banyak dan lebih cepat. Dia telah berjanji untuk mengamankan kemitraan vaksin di KTT dengan memanfaatkan kapasitas produksi biotek Korea Selatan. Campbell mengatakan kepada Yonhap Moon dan Biden akan membahas bagaimana Amerika Serikat mendukung perang Seoul melawan COVID-19 dan cara-cara untuk bersama-sama meningkatkan produksi vaksin global.

Dia mengatakan hasil KTT akan mencakup “kemitraan nyata terkait dengan menangani keamanan rantai pasokan dan meningkatkan kerja sama publik dan swasta pada teknologi canggih.”

Menjelang KTT, Ford Motor Co dan pembuat baterai Korea Selatan SK Innovation akan meluncurkan usaha patungan baterai di Amerika Serikat untuk mendukung peningkatan peluncuran kendaraan listrik pembuat mobil AS, orang-orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Dan Samsung Korea Selatan dapat memulai pembangunan pabrik chip AS $ 17 miliar yang direncanakan pada kuartal ketiga tahun ini, sebuah surat kabar Korea Selatan melaporkan pada hari Senin.
Sumber : CNA/SL