AS Mengutuk Penggunaan Politik Vaksin Covid-19 China

Presiden Honduras , Juan Orlando Hernandez
Presiden Honduras , Juan Orlando Hernandez

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat mendukung Honduras dan mengutuk “penggunaan sinis” vaksin COVID-19 untuk tujuan politik, kata Departemen Luar Negeri, setelah Taiwan mengecam China karena berusaha menggunakan vaksin untuk membuat terobosan diplomatik dengan salah satu sekutu Taipei.

Honduras, di antara sejumlah kecil negara Amerika Latin yang mempertahankan hubungan diplomatik dengan Taiwan, mengatakan sedang mempertimbangkan untuk membuka kantor di China dalam upaya untuk mendapatkan suntikan COVID-19 yang sangat dibutuhkan, mendorong Taipei untuk mengkritik Beijing karena mendorong vaksin untuk kesepakatan -pengakuan.

Beberapa negara Amerika Latin menerima vaksin China, tetapi negara-negara seperti Honduras dan Guatemala yang telah membangun hubungan dengan Taiwan yang demokratis – yang dianggap Beijing sebagai provinsi yang memisahkan diri.

“Kami mengutuk penggunaan sinis dari bantuan medis yang berpotensi menyelamatkan nyawa untuk memajukan agenda politik sempit dari donor tertentu,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri kepada Reuters tanpa menyebut China ketika ditanya tentang situasi yang melibatkan Honduras.

“Hubungan Taiwan dengan negara-negara di kawasan itu, termasuk Honduras, memperkuat nilai-nilai demokrasi di belahan bumi dan mendukung pembangunan berkelanjutan,” kata jurubicara itu, seraya menambahkan bahwa Amerika Serikat “mendukung Honduras saat menghadapi masa-masa menantang ini”.

Taiwan mengeluh bahwa China menerapkan tekanan serupa ke Paraguay, salah satu dari hanya 15 negara yang secara resmi mengakui pulau dengan pemerintahan sendiri di atas Beijing.

China, Rusia, dan Amerika Serikat telah berusaha untuk memperdalam hubungan di seluruh dunia dan melanjutkan pengaruh geopolitik negara mereka melalui apa yang disebut “diplomasi vaksin”.

Pemerintah China, yang telah mengekspor jutaan dosis vaksin COVID-19 terutama ke negara berkembang, berulang kali membantah menggunakannya untuk mendapatkan keuntungan diplomatik.

Beijing secara bertahap mengurangi sekutu diplomatik Taiwan, yang telah membuat khawatir Washington, gugup tentang peningkatan kehadiran China di Amerika Latin dan Pasifik di mana sekutu tersebut terkonsentrasi.

Amerika Serikat awal bulan ini mendukung seruan dari negara-negara berkembang yang dipimpin oleh India dan Afrika Selatan untuk sementara mencabut perlindungan paten untuk vaksin COVID-19 dalam perlombaan untuk mendistribusikan lebih banyak dosis secara global.

Sumber : CNA/SL