AS Membatalkan Pengerahan Dua Kapal Perang Di Laut Hitam

Dibatalkan Pengerahan Dua Kapal Perang Laut Hitam
Dibatalkan Pengerahan Dua Kapal Perang Laut Hitam

Ankara | EGINDO.co – Amerika Serikat telah membatalkan rencana penempatan dua kapal perang minggu ini ke Laut Hitam, kata pejabat dan media Turki pada Rabu (14 April), di tengah ketegangan yang tinggi antara Rusia dan Ukraina.

Sumber diplomatik Turki mengatakan perjalanan kapal pertama melalui Bosphorus yang dijadwalkan pada hari Rabu tidak terjadi.

Kantor berita negara Anadolu mengatakan kedua penempatan, yang dijadwalkan pada Rabu dan Kamis, telah dibatalkan dengan Ankara belum diberitahu tentang kemungkinan penjadwalan ulang.

Minggu lalu Turki mengumumkan bahwa telah diinformasikan melalui saluran diplomatik bahwa dua kapal perang AS “akan melewati Laut Hitam” dan tetap berada di wilayah tersebut hingga 4 Mei.

Tidak ada konfirmasi dari Washington tentang penempatan yang direncanakan atau pembatalan mereka.

Washington diharuskan memberi tahu Ankara setidaknya 15 hari sebelum mengirim kapal perang melalui selat Bosphorus dan Dardanelles di bawah ketentuan Konvensi Montreux 1936.
Ketentuan perjanjian memungkinkan kapal perang asing untuk tinggal di Laut Hitam selama 21 hari.

Kapal Angkatan Laut AS secara rutin beroperasi di wilayah tersebut untuk mendukung Ukraina, yang telah memerangi pasukan yang didukung Rusia di timurnya sejak revolusi 2014 menggulingkan pemimpin pro-Moskow di Kiev.

Rusia mencaplok semenanjung Krimea Ukraina sekitar waktu yang sama, membuat konfrontasi dengan Barat yang masih ada hingga hari ini.

Pengumuman minggu lalu tentang penempatan kapal perang AS datang ketika ketegangan antara Moskow dan Kiev meningkat karena penumpukan pasukan Rusia di perbatasan Ukraina.

Pengerahan pasukan ini terjadi dengan latar belakang insiden baru antara pasukan Kiev dan separatis pro-Rusia di Ukraina timur.

Berita hari Rabu tentang pembatalan penempatan kapal perang AS datang sehari setelah Presiden AS Joe Biden berbicara melalui telepon dengan mitranya dari Rusia Vladimir Putin.

Selama percakapan itu, Biden mengusulkan pertemuan puncak dengan Putin di negara netral dan meminta Rusia untuk “mengurangi ketegangan”, menurut Gedung Putih.
Sumber : CNA/SL