AS Membalas Di Irak Setelah 3 Tentara Terluka Dalam Serangan

3 Tentara Terluka,AS membalas di Irak
3 Tentara Terluka,AS membalas di Irak

Erbil | EGINDO.co – Militer AS melakukan serangan udara balasan pada Senin (25 Desember) di Irak setelah serangan pesawat tak berawak satu arah pada hari sebelumnya oleh militan yang bersekutu dengan Iran yang menyebabkan satu anggota militer AS dalam kondisi kritis dan melukai dua personel AS lainnya, kata para pejabat. .

Bentrokan bolak-balik ini merupakan demonstrasi terbaru tentang bagaimana perang Israel-Hamas melanda Timur Tengah, menciptakan kekacauan yang menjadikan pasukan AS di pangkalan di Irak dan Suriah menjadi sasaran.

Kelompok-kelompok yang bersekutu dengan Iran di Irak dan Suriah menentang kampanye Israel di Gaza dan menganggap Amerika Serikat ikut bertanggung jawab.

Atas arahan Presiden Joe Biden, militer AS melancarkan serangan di Irak pada pukul 1:45 GMT, kemungkinan besar menewaskan “sejumlah militan Kataib Hizbullah” dan menghancurkan beberapa fasilitas yang digunakan oleh kelompok tersebut, kata militer AS.

Baca Juga :  Kemenhub Mengeluarkan Aturan Fasilitas Listrik Darat

“Serangan ini dimaksudkan untuk meminta pertanggungjawaban elemen-elemen yang secara langsung bertanggung jawab atas serangan terhadap pasukan koalisi di Irak dan Suriah dan menurunkan kemampuan mereka untuk melanjutkan serangan. Kami akan selalu melindungi pasukan kami,” kata Jenderal Michael Erik Kurilla, kepala Komando Pusat AS, dalam sebuah pernyataan. sebuah pernyataan.

Sebuah pangkalan AS di Erbil, Irak, yang menampung pasukan AS diserang oleh pesawat tak berawak satu arah pada Senin pagi, yang menyebabkan korban jiwa terbaru di AS.

Pangkalan tersebut telah berulang kali menjadi sasaran. Reuters melaporkan serangan drone signifikan lainnya pada bulan Oktober di barak pangkalan Erbil pada tanggal 26 Oktober, yang menembus pertahanan udara AS tetapi gagal meledak.

Pentagon tidak mengungkapkan rincian tentang identitas anggota militer yang terluka parah atau memberikan rincian lebih lanjut mengenai cedera yang diderita dalam serangan itu. Mereka juga tidak memberikan rincian tentang bagaimana drone tersebut tampaknya menembus pertahanan udara pangkalan tersebut.

Baca Juga :  Danii Medvedev Melaju Ke Putaran Ketiga Indian Wells

“Doa saya menyertai para pejuang Amerika yang terluka,” kata Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dalam sebuah pernyataan.

Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih mengatakan Biden telah diberi pengarahan mengenai serangan pada hari Senin dan memerintahkan Pentagon untuk menyiapkan opsi respons terhadap mereka yang bertanggung jawab.

“Presiden tidak memberikan prioritas yang lebih tinggi selain perlindungan personel Amerika yang berada dalam bahaya. Amerika Serikat akan bertindak pada waktu dan cara yang kita pilih jika serangan ini terus berlanjut,” kata juru bicara NSC Adrienne Watson.

Namun, masih belum jelas apakah pembalasan terbaru AS akan menghalangi tindakan di masa depan terhadap pasukan AS, yang dikerahkan di Irak dan Suriah untuk mencegah kebangkitan kembali militan ISIS.

Militer AS telah diserang setidaknya 100 kali di Irak dan Suriah sejak perang Israel-Hamas dimulai pada bulan Oktober, biasanya dengan kombinasi roket dan drone serang satu arah.

Baca Juga :  China Tetapkan Target Pertumbuhan Terendah Di Parlemen

Kompleks kedutaan AS di Bagdad juga diserang mortir pada awal Desember, yang merupakan serangan pertama kalinya dalam lebih dari setahun, dalam peningkatan yang besar.

Kerusuhan terbaru ini terjadi kurang dari seminggu setelah Austin kembali dari perjalanan ke Timur Tengah yang fokus untuk membendung upaya kelompok-kelompok yang bersekutu dengan Iran untuk memperluas perang Israel-Hamas.

Hal ini termasuk membentuk koalisi maritim pimpinan AS untuk menjaga perdagangan Laut Merah menyusul serangkaian serangan pesawat tak berawak dan rudal terhadap kapal komersial oleh militan Houthi di Yaman.

Pentagon mengatakan pada hari Kamis bahwa lebih dari 20 negara telah setuju untuk berpartisipasi dalam koalisi baru pimpinan AS, yang dikenal sebagai Operation Prosperity Guardian.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :