AS Melindungi Produsen Panel Tenaga Surya dari Persaingan China

Panel Tenaga Surya
Panel Tenaga Surya

Washington | EGINDO.co – Gedung Putih pada hari Kamis mengatakan pihaknya akan melindungi pabrik tenaga surya dalam negeri dari persaingan Tiongkok dengan menghapuskan pengecualian tarif untuk panel dua sisi yang diimpor dan mempermudah proyek untuk mengklaim subsidi untuk menggunakan produk buatan Amerika.

Langkah tersebut dilakukan ketika Presiden Joe Biden memuji kebijakan ekonominya menjelang pemilu November melawan pendahulunya, mantan Presiden Donald Trump. Sebagai bagian dari perjuangan melawan perubahan iklim, Biden berupaya memperluas investasi dalam pembuatan produk energi ramah lingkungan, yang bertujuan untuk mengurangi ketergantungan negara pada barang-barang buatan Tiongkok.

Gedung Putih mengatakan akan segera menghapus pengecualian perdagangan dua tahun yang memungkinkan impor panel bifacial untuk menghindari bea masuk. Panel-panel tersebut hanyalah sebagian kecil dari pasar pada saat pengecualian tersebut diberlakukan, namun kini menjadi teknologi utama yang digunakan dalam proyek tenaga surya skala utilitas.

Baca Juga :  Jembatan Baltimore Runtuh Setelah Tabrakan Kapal

Reuters pertama kali melaporkan rencana pemerintah untuk melakukan hal tersebut bulan lalu.

Biden juga akan mengakhiri keringanan tarif yang dikenakan pada panel surya yang dibuat oleh perusahaan Tiongkok di Malaysia, Kamboja, Thailand, dan Vietnam. Dia memberlakukan pengecualian sementara dua tahun lalu atas permintaan pengembang proyek AS yang mengandalkan impor murah untuk membuat fasilitas mereka kompetitif dari segi biaya. Namun sejak saat itu, Gedung Putih mengatakan manufaktur AS telah berkembang dan para produsen tersebut menghadapi persaingan dari lonjakan kapasitas pabrik tenaga surya di Tiongkok yang telah menekan harga.

“Tindakan ini akan memberikan dorongan kepada produsen tenaga surya dalam negeri, namun dampak kelebihan pasokan Tiongkok terhadap investasi AS di pasar tenaga surya tetap menjadi masalah yang menantang,” kata John Podesta, penasihat senior Biden untuk kebijakan iklim internasional, melalui sambungan telepon dengan wartawan.

Baca Juga :  AS Tidak Ambil Bagian Tindakan Pembalasan Israel Terhadap Iran

Departemen Keuangan Biden juga mengeluarkan peraturan baru tentang bagaimana pengembang proyek energi bersih dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan kredit pajak yang dimaksudkan untuk memberi insentif pada penggunaan peralatan AS.

Bonus kandungan dalam negeri sebesar 10 persen merupakan tambahan dari kredit sebesar 30 persen untuk fasilitas energi terbarukan yang termasuk dalam undang-undang perubahan iklim penting Biden, Undang-Undang Pengurangan Inflasi.

Departemen Keuangan pertama kali meluncurkan pedoman untuk mengklaim kredit bonus setahun yang lalu, namun pengembang proyek mengeluh bahwa aturan yang rumit membuatnya sulit untuk digunakan.

Untuk memenuhi syarat, IRA menetapkan bahwa 40 persen dari biaya produk manufaktur suatu proyek harus dibuat di Amerika Serikat. Produk-produk tersebut dapat mencakup panel surya, inverter, atau paket baterai. Namun menentukan biaya tenaga kerja dan bahan untuk produk yang dibuat dengan komponen dari berbagai pemasok – seringkali di berbagai belahan dunia – terbukti menantang.

Baca Juga :  AS Menuntut 36 Bulan Penjara Untuk Pendiri Binance, Zhao

Berdasarkan peraturan baru, Departemen Keuangan akan mengizinkan pengembang proyek untuk menggunakan persentase biaya default yang ditentukan oleh Departemen Energi agar memenuhi syarat untuk mendapatkan kredit.

Departemen Keuangan mengatakan pihaknya masih mempertimbangkan aturan tambahan yang akan membantu pengembang pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai memenuhi syarat untuk bonus kandungan dalam negeri. Pemerintah juga sedang mengevaluasi cara-cara untuk memberi insentif pada pembuatan wafer surya, yang merupakan bahan dasar sel surya.

Qcells, sebuah divisi dari Hanwha Corp Korea yang menginvestasikan $2,5 miliar di pabrik tenaga surya AS, mengatakan langkah-langkah pemerintahan Biden “penting untuk menciptakan puluhan ribu lapangan kerja di Amerika.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :