AS Kirim 4 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Ke Indonesia

AS Kirim 4 Juta Dosis Vaksin Ke Indonesia
AS Kirim 4 Juta Dosis Vaksin Ke Indonesia

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat akan mengirimkan 4 juta dosis vaksin COVID-19 Moderna ke Indonesia untuk memerangi wabah virus corona, kata penasihat keamanan nasional AS kepada menteri luar negeri Indonesia, Jumat (2 Juli).

Dalam panggilan telepon dengan Retno Marsudi, Jake Sullivan mengatakan dosis akan dikirimkan melalui program berbagi vaksin global COVAX “sesegera mungkin”, kata pernyataan Gedung Putih.

Sullivan mengatakan donasi itu “menggarisbawahi dukungan Amerika Serikat untuk rakyat Indonesia dalam memerangi lonjakan kasus COVID-19”.

Kedua pejabat tersebut juga membahas rencana AS untuk meningkatkan bantuan untuk upaya tanggapan COVID-19 Indonesia yang lebih luas, kata pernyataan itu.

“Sullivan menyoroti pentingnya tempat pemerintahan Biden-Harris di Indonesia, Asia Tenggara dan mengakhiri pandemi secara lebih luas dan menjanjikan dukungan berkelanjutan dan keterlibatan tingkat tinggi,” kata pernyataan itu.

Indonesia adalah negara terpadat keempat di dunia dan telah berjuang melawan salah satu wabah virus corona terburuk di Asia.

Negara ini telah mencatat rekor infeksi baru pada delapan dari 12 hari terakhir, termasuk 25.830 kasus pada hari Jumat, dan rekor 539 kematian.

Indonesia sebagian besar mengandalkan vaksin dari Sinovac Biotech China, tetapi telah berupaya mendiversifikasi sumber pasokan.

Penny K Lukito, Kepala Badan Obat dan Makanan Indonesia, mengatakan sebelumnya pada hari Jumat bahwa pihaknya mengizinkan vaksin Moderna untuk penggunaan darurat.

Washington telah bersaing dengan Beijing untuk memperdalam pengaruh geopolitik melalui apa yang disebut diplomasi vaksin, meskipun dikatakan tidak berbagi vaksin untuk mendapatkan bantuan atau mengekstraksi konsesi, tetapi untuk menyelamatkan nyawa dan mengakhiri pandemi.

Pemerintahan Biden berjanji bulan lalu untuk membagikan 80 juta vaksin awal buatan AS secara global di tengah kekhawatiran tentang perbedaan tingkat vaksinasi antara negara maju dan berkembang.

Ini telah mengumumkan rencana untuk menyediakan vaksin ke negara-negara Asia Tenggara lainnya – Filipina, Vietnam, Thailand, Laos, Papua Nugini, dan Kamboja.

Ia juga mengatakan akan membeli 500 juta vaksin Pfizer-BioNTech untuk didistribusikan ke Uni Afrika dan 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah.

Sumber : CNA/SL