AS Kecam Rusia Uji Coba Rudal Luar Angkasa

Uji Coba Rudal Luar Angkasa Rusia
Uji Coba Rudal Luar Angkasa Rusia

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat mengecam Rusia pada Senin (15 November) karena melakukan serangan rudal “berbahaya dan tidak bertanggung jawab” yang meledakkan salah satu satelitnya sendiri, menciptakan awan puing yang memaksa kru Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk mengambil tindakan mengelak.

Washington tidak diberitahu sebelumnya tentang tes itu, hanya yang keempat yang pernah menabrak pesawat ruang angkasa dari darat, dan akan berbicara dengan sekutu tentang bagaimana merespons, kata para pejabat.

Langkah ini menghidupkan kembali kekhawatiran tentang perlombaan senjata luar angkasa yang berkembang, yang mencakup segala hal mulai dari pengembangan satelit yang mampu mengeluarkan satelit lain dari orbit hingga senjata laser.

“Pada 15 November 2021, Federasi Rusia secara sembrono melakukan uji coba destruktif rudal anti-satelit langsung terhadap salah satu satelitnya sendiri,” kata Menteri Luar Negeri Anthony Blinken dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan tes telah menghasilkan lebih dari 1.500 keping puing orbital yang dapat dilacak dan kemungkinan akan membuat ratusan ribu keping puing orbital yang lebih kecil.

Awak di pos terdepan orbit – saat ini empat orang Amerika, seorang Jerman dan dua orang Rusia – harus berlindung di kapal mereka yang kembali, prosedur alarm “tempat berlindung” standar jika terjadi keadaan darurat yang mungkin memaksa evakuasi.

Stasiun itu kemudian kembali ke tingkat siaga “hijau”, tweet badan antariksa Rusia Roscosmos.

Namun dalam sambutannya yang tegas, Blinken mengatakan bahayanya masih jauh dari selesai.

“Puing-puing berumur panjang yang diciptakan oleh tes berbahaya dan tidak bertanggung jawab ini sekarang akan mengancam satelit dan objek luar angkasa lainnya yang penting bagi kepentingan keamanan, ekonomi, dan ilmiah semua negara selama beberapa dekade mendatang,” katanya.

Baca Juga :  Miliarder Pendiri Alibaba Jack Ma Muncul Di Hong Kong

“Rusia, meskipun mengklaim menentang persenjataan luar angkasa, bersedia membahayakan keberlanjutan jangka panjang luar angkasa dan membahayakan eksplorasi dan penggunaan luar angkasa.”

Amerika Serikat sedang mendiskusikan tanggapannya dengan mitra, Blinken menambahkan.

Dalam briefing Pentagon, juru bicara John Kirby mengatakan kepada wartawan bahwa AS tidak menerima pemberitahuan lanjutan, dan mengawasi dengan cermat kemampuan pertahanan Rusia.

Target rudal itu adalah Cosmos 1408, satelit intelijen sinyal Soviet 1982 yang telah mati selama beberapa dekade, menurut perusahaan analisis industri luar angkasa Seradata.

BAHAYA PADA SATELIT

Senjata anti-satelit (ASAT) adalah rudal berteknologi tinggi yang dimiliki oleh beberapa negara.

India adalah yang terakhir melakukan tes pada target pada 2019, menciptakan ratusan keping “sampah luar angkasa” yang dikritik keras oleh kekuatan lain, termasuk Amerika Serikat.

Amerika Serikat menembak jatuh sebuah satelit pada tahun 2008 sebagai tanggapan terhadap China yang mendemonstrasikan KO serupa pada tahun 2007.

Jonathan McDowell, seorang astrofisikawan Harvard, mengatakan kepada AFP bahwa tes semacam itu sama dengan “gemerisik pedang”.

Dia menambahkan: “Perasaan di antara orang-orang di industri luar angkasa adalah bahwa kita sudah memiliki terlalu banyak puing di sana – untuk secara sengaja menghasilkan lebih banyak tidak dapat dimaafkan.”

Objek pertama dari puing-puing awan akan mulai memasuki atmosfer dalam beberapa bulan, tetapi bisa sampai 10 tahun sebelum benar-benar hilang, katanya.

Itu bisa membahayakan wilayah ruang angkasa yang semakin padat yang dikenal sebagai “orbit Bumi rendah.”

Saat ini ada lebih dari 4.500 satelit yang mendesing di planet ini, menurut Union of Concerned Scientists, dengan perusahaan seperti SpaceX berencana untuk meluncurkan hingga puluhan ribu lebih, karena industri ruang angkasa swasta mengalami pertumbuhan yang cepat.

Baca Juga :  Rupiah Ditutup Terkoreksi Jelang Keputusan the Fed

ERA BARU SENJATA LUAR ANGKASA

Rusia semakin melenturkan otot-ototnya di luar angkasa saat berusaha untuk menegaskan kembali pengaruh global di bawah kepemimpinan Vladimir Putin.

Tahun lalu, London dan Washington menuduh Moskow menguji satelit “boneka bersarang” yang membuka dan merilis sub-satelit untuk mengintai satelit Amerika.

Sementara itu China sedang mengembangkan senjata yang dikenal sebagai Shijian-17 dengan lengan robot yang mampu bergulat dengan satelit.

“Ancaman itu nyata karena China dan Rusia semakin membangun ruang untuk kemampuan militer mereka,” kata Direktur Intelijen Nasional Avril Haines pada seminar luar angkasa di Washington pekan lalu.

“Mereka memiliki, secara efektif, kemampuan melawan ruang angkasa yang memungkinkan mereka untuk menjebak beberapa satelit kami, mereka memiliki senjata energi terarah yang memungkinkan mereka pada dasarnya membutakan sensor di berbagai satelit,” tambahnya.

Terlepas dari ketegangan ini, Amerika Serikat dan Rusia telah mempertahankan hubungan luar angkasa yang kuat sejak akhir Perang Dingin, bekerja sama erat di ISS, yang mereka bangun bersama.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :