AS, Jepang Tunjukkan Front Persatuan Dalam KTT Pertama Biden

Presiden Joe Biden bertemu PM Yoshihide Suga
Presiden Joe Biden bertemu PM Yoshihide Suga

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden pada hari Jumat (16 April) menyambut perdana menteri Jepang sebagai tamu pertamanya, berjanji akan bersatu menghadapi kebangkitan China dan kerja sama yang lebih besar pada teknologi 5G dan perubahan iklim.

Menunggu hampir tiga bulan untuk KTT pertamanya karena pandemi COVID-19, Biden mengatakan kepada Perdana Menteri Yoshihide Suga bahwa Jepang memiliki “dukungan kuat kami” pada masalah keamanan dan seterusnya.  “Kami akan bekerja sama untuk membuktikan bahwa demokrasi masih dapat bersaing dan menang di abad ke-21,” kata Biden dalam konferensi pers bersama di Taman Mawar Gedung Putih.

“Kami berkomitmen untuk bekerja sama menghadapi tantangan dari China dan masalah-masalah seperti Laut China Timur, Laut China Selatan, serta Korea Utara,” katanya.

Suga mengatakan Biden menegaskan kembali bahwa Perjanjian Keamanan AS-Jepang mencakup pulau-pulau Senkaku yang dikelola Jepang – salah satu dari beberapa wilayah di wilayah di mana Beijing, yang menyebut mereka Diaoyu, semakin menunjukkan kekuatannya.

“Kami setuju untuk menentang segala upaya untuk mengubah status quo dengan kekerasan atau paksaan di laut China Timur dan Selatan dan intimidasi terhadap orang lain di kawasan itu,” kata Suga.

“Kebebasan, demokrasi, hak asasi manusia dan supremasi hukum adalah nilai-nilai universal yang menghubungkan aliansi kita,” katanya, menggemakan tema Biden.

Suga mengatakan dia dan Biden juga “menegaskan kembali” pentingnya “perdamaian dan stabilitas Selat Taiwan” – masalah yang sangat sensitif bagi China yang mengklaim demokrasi yang mengatur dirinya sendiri dan baru-baru ini meningkatkan penetrasi pertahanan udara pulau itu.

Dalam pernyataan yang sangat tidak biasa untuk seorang pemimpin Jepang, Suga juga menyuarakan keprihatinan atas gelombang serangan di Amerika Serikat terhadap orang-orang keturunan Asia.

KOMITMEN TERHADAP IKLIM

Keputusan Biden untuk mengundang Suga sebagai tamu pertamanya – dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in akan datang pada bulan Mei – dimaksudkan untuk menunjukkan nilai yang diberikan pemerintahannya kepada sekutu saat dia membidik pada kebangkitan China sebagai tantangan paling mendesak bagi Amerika.

Mengenai prioritas utamanya yang lain, Biden mengatakan dia dan Suga sepakat tentang perlunya “komitmen iklim yang ambisius” dan mengindikasikan bahwa kedua negara akan segera mengumumkan tujuan pada tahun 2030.

Biden akan memimpin KTT virtual minggu depan dengan harapan menggalang komitmen yang lebih besar pada iklim di tengah semakin banyak bukti krisis planet karena suhu rata-rata mencapai rekor tertinggi dan bencana alam menjadi lebih sering.

Jepang, ekonomi terbesar ketiga di dunia, berjanji di bawah kesepakatan Paris untuk mengurangi emisi sebesar 26 persen pada tahun 2030 tetapi dari tingkat 2013 – tujuan yang menurut para ahli tidak cukup ambisius untuk memenuhi tujuan Suga yaitu Jepang yang netral karbon pada tahun 2050. “Kami memastikan bahwa Jepang dan AS akan memimpin dekarbonisasi global,” kata Suga.

ALIANSI PADA 5G

Seorang pejabat senior AS mengatakan bahwa Amerika Serikat dan pemimpin teknologi Jepang menyetujui inisiatif senilai US $ 2 miliar untuk mengembangkan Internet generasi kelima dan seterusnya.

Huawei China telah mengambil peran dominan awal dalam 5G, yang menjadi bagian yang semakin penting dari ekonomi global, meskipun ada tekanan besar AS terhadap perusahaan tersebut, yang menurut Washington menimbulkan ancaman terhadap keamanan dan privasi di dunia demokrasi.

Tanpa memberikan rincian, Biden mengatakan Amerika Serikat dan Jepang sama-sama berinvestasi dalam teknologi masa depan. “Itu termasuk memastikan kita berinvestasi dan melindungi teknologi yang akan mempertahankan dan mempertajam daya saing kita dan teknologi itu diatur oleh norma demokrasi bersama yang kita berdua miliki – norma yang ditetapkan oleh demokrasi, bukan oleh otokrasi,” kata Biden.

Suga pada bulan September menggantikan sekutunya Shinzo Abe, perdana menteri terlama Jepang, yang merupakan salah satu dari sedikit sekutu demokratis yang berhasil menjaga hubungan yang stabil dengan pendahulu Biden yang bergejolak, Donald Trump.

Sementara pertemuan Suga dengan Biden bebas dari drama, Jepang juga berhati-hati untuk tidak memusuhi China, yang tetap menjadi mitra dagang utama penting bagi Jepang yang kekurangan sumber daya.

Tokyo sejak masa Abe telah bekerja untuk menstabilkan hubungan dengan Beijing dan tidak bergabung dengan Washington dalam sanksi atas masalah hak asasi di Hong Kong dan Xinjiang.

Biden dan Suga juga membahas langkah selanjutnya di Korea Utara, di mana Amerika Serikat sedang meninjau kebijakan setelah diplomasi pribadi Trump yang tidak biasa. Suga mengatakan bahwa Jepang, target utama Korea Utara, menginginkan pembongkaran senjata pemusnah massal dan rudal balistik Korea Utara secara lengkap, dapat diverifikasi, dan tidak dapat diubah.

Sumber : CNA/SL