AS Jatuhkan Sanksi Pada Moskow, 10 Diplomat Rusia Diusir

Amerika Serikat Mengusir Diplomat Rusia
Amerika Serikat Mengusir Diplomat Rusia

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat mengumumkan sanksi dan pengusiran 10 diplomat Rusia pada Kamis (15 April) sebagai pembalasan atas apa yang dikatakan Washington sebagai campur tangan Kremlin dalam pemilihan AS, serangan dunia maya besar-besaran, dan aktivitas bermusuhan lainnya.

Pendapat Presiden Joe Biden melawan Rusia terjadi pada minggu yang sama ketika ia menawarkan untuk bertemu dengan Presiden Vladimir Putin untuk pertemuan puncak pertama mereka – pertemuan yang menurut para pejabat AS tetap “penting” sehingga kedua negara dapat mengurangi ketegangan.

Dalam perintah eksekutif, Biden memperluas pembatasan pada bank-bank AS yang memperdagangkan utang pemerintah Rusia, mengusir 10 diplomat yang termasuk tersangka mata-mata, dan memberikan sanksi kepada 32 orang yang dituduh ikut campur dalam pemilihan presiden 2020.

Perintah Biden “mengirimkan sinyal bahwa Amerika Serikat akan mengenakan biaya dengan cara yang strategis dan berdampak secara ekonomi pada Rusia jika itu berlanjut atau meningkatkan tindakan internasionalnya yang tidak stabil,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan.

Kremlin mengatakan pada hari Kamis bahwa sanksi tidak akan “membantu” momentum untuk pertemuan puncak dan begitu Gedung Putih mengumumkan langkah-langkahnya, kementerian luar negeri Rusia memperingatkan tanggapan Rusia “tak terhindarkan”.

 

Ketegangan terbaru datang dengan latar belakang kemarahan jangka panjang di Washington atas campur tangan pemilihan Rusia dan kekhawatiran baik di Amerika Serikat dan sekutu Eropa atas pasukan Rusia baru-baru ini yang menumpuk di perbatasan Ukraina.

Keracunan yang hampir fatal dan pemenjaraan Alexei Navalny, yang secara efektif merupakan lawan politik terbuka terakhir bagi Putin, semakin meningkatkan kekhawatiran di Barat.

Seorang pejabat senior AS, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan kepada wartawan bahwa Washington siap untuk memberlakukan lebih banyak tindakan jika perlu dan juga bahwa tindakan tambahan sudah ada tetapi “akan tetap tidak terlihat”.

Meskipun demikian, pejabat itu menekankan bahwa Washington sedang mengupayakan pengurangan ketegangan dan ingin KTT Biden-Putin yang diusulkan tetap berjalan.

“Kami tidak menginginkan spiral ke bawah,” kata pejabat itu. “Dalam beberapa bulan mendatang akan sangat penting bagi kedua pemimpin untuk duduk membahas berbagai masalah yang dihadapi hubungan kami.”

Setelah sinyal campur aduk Donald Trump ke Rusia – dan tuduhan bahwa Partai Republik tampaknya bermaksud melindungi Putin dari kritik – ketua komite hubungan luar negeri Senat dari Partai Demokrat menyambut baik pendekatan Biden.

“Pendekatan keras pemerintahan Biden terhadap Kremlin adalah penyambutan yang disambut baik dari empat tahun kepergian Donald Trump ke Putin,” bantuan Senator Bob Menedez.

“Ini meyakinkan dan sejujurnya melegakan memiliki presiden yang bersedia dengan jelas menyebut Putin apa dia – pembunuh, agresor militer di Ukraina, sumber pengaruh jahat, ancaman dunia maya.”

SEKUTU MENDUKUNG AS

Sanksi tersebut dirancang untuk merugikan ekonomi Rusia dengan mempersulit penggalangan dana di pasar internasional. Mulai 14 Juni, bank-bank AS akan dilarang membeli obligasi pemerintah langsung dari bank sentral Rusia, kementerian keuangan, atau dana kekayaan kedaulatan.

Pernyataan Gedung Putih yang menjelaskan tindakannya yang pertama tercantum dalam “upaya Moskow untuk merusak pelaksanaan pemilihan umum demokratis yang bebas dan adil dan lembaga demokrasi di Amerika Serikat dan sekutu dan mitranya.”

Ini merujuk pada tuduhan bahwa badan intelijen Rusia terus-menerus melakukan disinformasi dan kampanye trik kotor selama pemilihan presiden 2016 dan 2020, sebagian untuk membantu pencalonan Trump.

Gedung Putih mengatakan sanksi itu juga menanggapi “aktivitas dunia maya yang berbahaya terhadap Amerika Serikat dan sekutu serta mitranya”, merujuk pada apa yang disebut peretasan besar-besaran yang disebut SolarWinds terhadap sistem komputer pemerintah AS tahun lalu.

Untuk pertama kalinya, pemerintah AS menunjuk dinas intelijen luar negeri Rusia, SVR, sebagai penyelenggara penyerangan. Sebagai tanggapan, SVR menyebut tuduhan itu “tidak masuk akal” dan “tidak menarik”.

Pernyataan Gedung Putih juga menyebut Rusia “menargetkan” para pembangkang dan jurnalis di tanah asing dan merusak keamanan di negara-negara yang penting bagi keamanan nasional AS.

Selain itu, Departemen Keuangan, bersama dengan Australia, Inggris, dan Kanada, memberikan sanksi kepada delapan individu dan entitas yang terkait dengan pendudukan Rusia atas Krimea di Ukraina.

Sekutu AS menanggapi dengan menunjukkan dukungan koreografi yang cermat.

Di Brussel, aliansi militer NATO mengatakan sekutu AS “mendukung dan berdiri dalam solidaritas dengan Amerika Serikat, menyusul pengumuman tindakan 15 April untuk menanggapi kegiatan destabilisasi Rusia”.

Anggota NATO mengutip “pola yang berkelanjutan” dari permusuhan Rusia.

“Kami menyerukan kepada Rusia untuk segera menghentikan perilaku destabilisasi, dan untuk menegakkan kewajiban internasionalnya,” kata mereka.

Uni Eropa mengeluarkan pernyataan yang menyatakan “solidaritas dengan Amerika Serikat atas dampak aktivitas cyber yang berbahaya, terutama operasi cyber SolarWinds”.

Duta Besar AS untuk Rusia, John Sullivan, mengatakan bahwa pada pertemuan “profesional dan hormat” di kementerian luar negeri di Moskow, ia mengatakan kepada para pejabat tentang niat Washington untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah atas tindakan permusuhannya.
Sumber : CNA/SL