AS Jatuhkan Sanksi Pada Belarus Setelah Pengalihan Pesawat

Pengaliahan Pesawat Ryanair di Belarusia
Pengaliahan Pesawat Ryanair di Belarusia

Washington | EGINDO.co – Gedung Putih mengumumkan pada hari Jumat (28 Mei) akan menjatuhkan sanksi pada Belarus setelah mengalihkan penerbangan Eropa dan menangkap seorang pembangkang di dalamnya.

Sekretaris Pers Jen Psaki, dalam sebuah pernyataan yang menguraikan langkah-langkah hukuman, menyebut pengalihan penerbangan Ryanair 23 Mei dan penangkapan jurnalis dan aktivis oposisi Belarusia Roman Protasevich sebagai “penghinaan langsung terhadap norma-norma Internasional”.

Selain langkah-langkah yang telah diumumkan dalam beberapa pekan terakhir, Washington mengatakan bahwa pihaknya sedang bekerja dengan Uni Eropa dalam daftar sanksi yang ditargetkan terhadap anggota kunci rezim orang kuat Belarusia Presiden Alexander Lukashenko.

Sanksi ekonomi terhadap sembilan perusahaan milik negara Belarusia, diberlakukan kembali pada bulan April setelah tindakan keras terhadap protes pro-demokrasi, akan mulai berlaku pada 3 Juni.

Selain itu, “Departemen Keuangan akan mengembangkan untuk peninjauan Presiden sebuah Perintah Eksekutif baru yang akan memberikan otoritas yang lebih besar kepada Amerika Serikat untuk menjatuhkan sanksi pada elemen-elemen, rezim, dan mereka yang mendukung korupsi, penyalahgunaan hak asasi manusia, dan serangan terhadap demokrasi “, kata Psaki.

Kecaman Barat atas langkah Belarusia untuk mengalihkan pesawat – dengan mengacak jet militer – telah membuat Uni Eropa mendesak operator yang berbasis di Uni Eropa untuk menghindari wilayah udara Belarusia.

Selain sanksi, Gedung Putih juga mengeluarkan peringatan “Jangan Bepergian” untuk Belarusia kepada warga AS, dan memperingatkan pesawat penumpang AS untuk “sangat berhati-hati” jika mempertimbangkan terbang di atas wilayah udara Belarusia.

Gedung Putih mengonfirmasi bahwa Departemen Kehakiman AS, termasuk Biro Investigasi Federal, sedang menyelidiki insiden tersebut bekerja sama dengan mitra Eropa.

Psaki meminta Lukashenko untuk “mengizinkan penyelidikan Internasional yang kredibel atas peristiwa 23 Mei, segera membebaskan semua tahanan politik, dan memasuki dialog politik yang komprehensif dan tulus dengan para pemimpin oposisi demokratis dan kelompok masyarakat sipil” yang mengarah ke kebebasan dan pemilihan presiden yang adil.

Sumber : CNA/SL