AS Evakuasi Beberapa Penerjemah Afghanistan Saat Penarikan

AS Evakuasi Beberapa Penerjemah Afghanistan
AS Evakuasi Beberapa Penerjemah Afghanistan

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat berencana untuk mengevakuasi setidaknya beberapa penerjemah Afghanistan yang telah bekerja dengan pasukan AS sebelum penarikan penuh pasukan Amerika dari Afghanistan, kata seorang pejabat senior, Kamis (24 Juni).

Langkah itu akan menjaga para penerjemah, yang menghadapi pembalasan keras dari pasukan Taliban, aman karena visa imigran khusus (SIV) mereka diproses, kata pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim.

“Kami telah mengidentifikasi sekelompok pelamar SIV yang telah menjabat sebagai juru bahasa dan penerjemah untuk dipindahkan ke lokasi lain di luar Afghanistan sebelum kami menyelesaikan penarikan militer kami pada bulan September, untuk menyelesaikan proses aplikasi visa,” kata pejabat itu.

Pejabat itu tidak merinci jumlah penerjemah atau tujuan mereka, tetapi mengatakan aplikasi visa mereka “sudah dalam proses”.

Bahkan setelah penarikan militer, pemrosesan visa akan berlanjut, “termasuk bagi mereka yang tetap berada di Afghanistan”, kata pejabat itu, seraya menambahkan: “Jika diperlukan, kami akan mempertimbangkan opsi relokasi atau evakuasi tambahan.”

Presiden AS Joe Biden mengatakan kemudian pada hari Kamis: “Mereka yang membantu kami tidak akan ketinggalan.”

Ketika ditanya ke mana penerjemah dapat dikirim untuk sementara, Biden mengatakan dia tidak tahu.

Sekitar 18.000 warga Afghanistan yang telah bekerja dengan pasukan AS, termasuk sebagai penerjemah, berharap untuk pindah ke Amerika Serikat, khawatir mereka bisa menjadi korban serangan balas dendam oleh gerilyawan Taliban jika mereka kembali berkuasa.

Tetapi prosesnya sangat panjang dan mereka berisiko terdampar tanpa visa jika pemerintah Afghanistan runtuh segera setelah pasukan asing pergi.

Banyak perwakilan kongres dan organisasi hak asasi manusia mendesak pemerintahan Biden untuk mengevakuasi warga Afghanistan dengan kasus yang tertunda ke pulau Pasifik Guam, wilayah AS.

Juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan pada hari Kamis bahwa perencanaan untuk evakuasi sedang berlangsung, meskipun dia mengatakan beberapa spesifik belum diselesaikan dan tidak akan memberikan rincian karena masalah keamanan.

Kirby mengatakan itu adalah “tanggung jawab besar” untuk merawat orang-orang yang penting bagi misi dua dekade AS di Afghanistan.

“Kami menganggap ini serius. Kami tahu kami memiliki kewajiban terhadap pria dan wanita ini dan keluarga mereka,” katanya kepada wartawan.

“Perencanaan sedang berlangsung, banyak pilihan tersedia.”

Kirby menolak mengatakan berapa banyak orang yang bisa dibawa keluar; dia mengatakan angka 100.000 yang dispekulasikan secara luas terlalu tinggi.

Pada bulan April, Biden memerintahkan keberangkatan 2.500 tentara yang tersisa di Afghanistan pada 11 September 2021, peringatan serangan tahun 2001 yang memicu invasi AS.

Tapi banyak yang khawatir menarik pasukan AS sebelum semua staf pendukung Afghanistan dievakuasi bisa meninggalkan rentan terhadap kekerasan dari Taliban.
Sumber : CNA/SL